Sukses

G7 Genjot Regulasi Kripto Setelah Anjloknya LUNA dan UST

Liputan6.com, Jakarta - Para menteri keuangan dan gubernur bank sentral dari negara-negara industri Kelompok Tujuh (G7) berkumpul di Bonn dan Konigswinter, Jerman, pada 18–20 Mei.

Di antara topik yang mereka diskusikan adalah regulasi aset kripto menyusul gejolak pasar baru-baru ini dan runtuhnya cryptocurrency terra (LUNA) dan algoritmik stablecoin Terra USD (UST).

"G7 mendukung pekerjaan Dewan Stabilitas Keuangan (FSB) untuk memantau dan mengatasi risiko stabilitas keuangan yang timbul dari semua bentuk aset kripto, dan menyambut baik peningkatan kerja sama global untuk mengatasi masalah peraturan yang terkait dengan penggunaan aset kripto, termasuk lintas pembayaran perbatasan,” menurut komunike yang merangkum keputusan penting para pemimpin keuangan, dikutip dari Bitcoin.com, Selasa (24/5/2022). 

“Mengingat gejolak baru-baru ini di pasar aset kripto, G7 mendesak FSB untuk memajukan pengembangan cepat dan penerapan regulasi yang konsisten dan komprehensif dari penerbit aset kripto dan penyedia layanan,” lanjut komunike tersebut. 

Komunike tersebut merinci FSB akan bekerja dalam koordinasi yang erat dengan pembuat standar internasional pada regulasi kripto dengan maksud untuk memegang aset kripto, termasuk stablecoin, dengan standar yang sama dengan sistem keuangan lainnya.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Pengaturan Stablecoin

Secara khusus, G7 menyerukan implementasi cepat dari ‘aturan perjalanan’ Gugus Tugas Aksi Keuangan (FATF) dan pengungkapan yang lebih kuat dan pelaporan peraturan, misalnya, sehubungan dengan aset cadangan yang mendukung stablecoin.

“Kami menegaskan kembali tidak ada proyek stablecoin global yang harus mulai beroperasi sampai proyek tersebut memenuhi persyaratan hukum, peraturan, dan pengawasan yang relevan melalui desain yang sesuai dan dengan mematuhi standar yang berlaku,” isi Komunike. 

“G7 tetap berkomitmen pada standar regulasi yang tinggi untuk stablecoin global, mengikuti prinsip aktivitas yang sama, risiko yang sama, regulasi yang sama,” komunike menyimpulkan.

Setelah runtuhnya Luna coin dan UST, sejumlah negara secara independen menyerukan regulasi mendesak aset kripto, terutama stablecoin.

Di AS, Menteri Keuangan Janet Yellen mengatakan kepada Kongres minggu lalu penting dan mendesak untuk mengatur stablecoin. Pemerintah Inggris juga menegaskan kembali komitmennya untuk mengatur stablecoin minggu ini.

3 dari 4 halaman

Perusahaan Ini Terancam Rugi Rp 4,4 Triliun Imbas Amblesnya Luna Coin

Sebelumnya, Perusahaan Manajer aset kripto, Galaxy Digital milik investor Amerika terkemuka, Mike Novogratz telah menerima pukulan telak setelah penurunan signifikan di pasar kripto terutama pada kripto jaringan Terra yaitu Luna dan Terra USD (UST).

Menurut siaran pers perusahaan baru-baru ini, perusahaan melaporkan ada di jalur untuk alami kerugian sebesar USD 300 juta atau sekitar Rp 4,4 triliun untuk kuartal kedua 2022.

Perusahaan juga mengisyaratkan mereka tidak memiliki eksposur sama sekali ke Terra USD (UST), stablecoin algoritmik yang dikeluarkan oleh Terra yang runtuh minggu lalu. 

"Perusahaan percaya aset digital saat ini dan kondisi pasar yang lebih luas menjamin memberikan visibilitas intra-kuartal kepada pemegang saham, rekanan, dan klien mengenai posisi modal dan likuiditasnya, serta ketahanan operasinya. Perbendaharaan perusahaan tidak menggunakan stablecoin algoritmik,” isi siaran pers perusahaan, dikutip dari Daily Hodl, Senin, 23 Mei 2022.

 

 

4 dari 4 halaman

Kekhawatiran Inflasi

Galaxy Digital memiliki posisi likuiditas sekitar USD 1,6 miliar, termasuk USD 800 juta tunai dan lebih dari USD 800 juta aset digital bersih, dengan sebagian besar aset digital bersih dalam stablecoin non-algoritmik.

Pekan lalu, CEO Galaxy Digital, Mike Novogratz mengatakan aset kripto berada di bawah ancaman dari meningkatnya ketakutan akan inflasi dan pasar ekuitas yang sedang berjuang. 

Menurut Novogratz, bagaimanapun, investor blue-chip terkemuka mulai antre untuk kesempatan membeli aset digital, yang dapat berfungsi sebagai dukungan bagi industri.

Novogratz dikenal sebagai investor yang sangat mendukung kripto, terutama token Luna. Novogratz bahkan memiliki tato dengan logo Luna di tubuhnya. 

Setelah insiden de-pegging UST dan seluruh ekosistem Terra runtuh, Novogratz tidak banyak bicara seperti biasanya di Twitter. Pada Rabu, 18 Mei 2022, Novogratz akhirnya mentweet untuk pertama kalinya sejak 8 Mei 2022.