Sukses

Harga Bitcoin Sentuh Rp 437,1 Juta

Liputan6.com, Jakarta - Bitcoin dan kripto jajaran teratas lainnya semakin mengkhawatirkan. Penurunan masih terus terjadi tanpa membuat para trader berharap-harap cemas. 

Bitcoin sudah kehilangan lebih dari 50 persen nilainya dari harga tertinggi sepanjang masa pada November 2021. Euforia adopsi kripto yang lebih luas dan minat institusional yang meningkat ditambah dengan kesadaran akan proyek-proyek berbasis blockchain telah lama memudar. 

Semuanya tergantikan oleh ketakutan akan suku bunga yang lebih tinggi, gejolak geopolitik, dan resesi yang membayangi. 

Berdasarkan data dari Coinmarketcap, Selasa (10/5/2022), cryptocurrency terbesar berdasarkan nilai pasar, Bitcoin baru-baru ini diperdagangkan di kisaran USD 30.040,01 atau sekitar Rp 437,1 juta setelah turun jauh di bawah ambang batas itu pada hari sebelumnya. 

Tetapi penurunan bitcoin lebih dari 11,97 persen selama 24 jam terakhir lebih baik daripada sebagian besar cryptocurrency utama yang bernasib lebih buruk karena investor meninggalkan aset bahkan dengan firasat risiko. Semakin berisiko suatu aset, semakin cepat investor keluar dari aset tersebut.

Token LUNA Terra turun hingga 50 persen selama periode yang sama setelah Luna Foundation Guard, organisasi nirlaba berbasis di Singapura yang didirikan untuk mendukung jaringan Terra, men-tweet yang akan meminjamkan USD 1,5 miliar dalam Bitcoin (BTC) dan terraUSD (UST) untuk mempertahankan pasak stablecoin milik mereka terhadap dolar AS. 

Volume perdagangan sedikit meningkat, mencerminkan peningkatan aktivitas penjual, meskipun tetap jauh dari tertinggi 2022 di awal tahun. Indeks Fear & Greed tetap dalam kisaran ketakutan yang ekstrim di mana ia telah menghabiskan bulan lalu di tengah kekhawatiran investor yang berkembang tentang inflasi, hawkish-nya moneter bank sentral yang dapat mengirim ekonomi global ke dalam resesi. 

Di sisi lain konflik yang tak kunjung reda dari konflik Rusia-Ukraina memperburuk kondisi pasar kripto Selasa, 10 Mei 2022, grafik harian, mingguan, dan bulanan untuk Bitcoin semuanya memiliki tren negatif.

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Penyebab Pasar Kripto Tertekan

CEO penyedia perangkat lunak perdagangan kripto Shipyard Software, Mark Lurie mengatakan penurunan yang terjadi saat ini di berbagai aset berisiko disebabkan 2 alasan makro yang bersatu. 

“Penurunan makro disebabkan oleh kenaikan suku bunga yang membuat aset yang lebih aman lebih menarik,” ujar Lurie, dikutip dari CoinDesk, Selasa (10/5/2022). 

Namun dia juga menyoroti pelonggaran pembatasan pandemi yang telah mengurangi ketergantungan konsumen pada teknologi. 

"Banyak orang kembali ke perilaku pembelian offline, merugikan e-commerce dan saham teknologi yang melakukan yang terbaik selama penguncian," kata Lurie.

Maka dari itu kripto dan saham teknologi juga tak luput dari penurunan yang terjadi saat ini. Pertumpahan darah pada pasar kripto mengikuti penurunan tajam di pasar saham dengan Nasdaq yang berfokus pada teknologi turun lebih dari 4,3 persen dan S&P 500 dan Dow Jones Industrial Average masing-masing turun 3,2 persen. Bahkan emas, aset safe-haven yang biasanya naik dalam periode seperti ini, juga turun 1,5 persen.

3 dari 4 halaman

Harga Kripto Selasa Pagi 10 Mei 2022

Sebelumnya, harga Bitcoin dan kripto jajaran teratas masih terus melanjutkan keterpurukan. Kripto jajaran teratas masih kompak alami koreksi cukup dalam.

Berdasarkan data dari Coinmarketcap, Selasa pagi, 10 Mei 2022, kripto dengan kapitalisasi pasar terbesar, Bitcoin (BTC) melemah 8,83 persen dalam 24 jam dan 19,40 persen dalam sepekan.Saat ini, harga bitcoin berada di level USD 31.147,90 per koin atau setara Rp 453,2 juta (asumsi kurs Rp 14.552 per dolar AS).

Ethereum (ETH) juga masih melemah. Selama 24 jam terakhir, ETH anjlok 9,11 persen dan 19,71 persen dalam sepekan. Dengan begitu, saat ini ETH berada di level USD 2.300,77 per koin.

Kripto selanjutnya, Binance coin juga masih melemah pagi ini. Dalam 24 jam terakhir BNB ambles 12,86 persen dan 20,22 persen sepekan. Hal itu membuat BNB dibanderol dengan harga USD 310,72 per koin.

Kemudian Cardano (ADA) juga masih berkutat di zona merah. Dalam satu hari terakhir ADA melemah 14,62 persen dan 18,88 persen sepekan. Dengan begitu, ADA berada pada level USD 0,6376 per koin.

 

4 dari 4 halaman

Harga Kripto Lainnya

Adapun Solana (SOL) masih terus meorosot hari ini. Sepanjang satu hari terakhir SOL melemah 11,78 persen dan 23,99 persen sepekan. Saat ini, harga SOL berada di level USD 66,67 per koin.

XRP juga masih terkoreksi sangat dalam. Dalam satu hari terakhir, XRP turun 10,55 persen dan 17,50 persen dalam sepekan. Dengan begitu, XRP kini dibanderol seharga USD 0,5093 per koin.

Terra (LUNA) juga masih melemah hari ini. Terra anjlok 35,55 persen dalam 24 jam terakhir dan 48,54 persen dalam sepekan. Saat ini Terra dihargai USD 43,38 per koin.

Stablecoin seperti Tether (USDT) dan USD coin (USDC), pada hari ini sama-sama menguat 0,02 persen. Hal tersebut membuat harga keduanya berada di level USD 1,00.