Sukses

Usai Prancis Kalah dari Spanyol, Kylian Mbappe Sebut Penampilannya di Euro 2024 Sebuah Kegagalan

Kylian Mbappé mengatakan penampilannya di Euro 2024 adalah “kegagalan” setelah Prancis tersingkir pada Selasa dengan kekalahan semifinal 2-1 dari Spanyol.

Liputan6.com, Jakarta Kylian Mbappé mengatakan penampilannya di Euro 2024 adalah “kegagalan” setelah Prancis tersingkir pada Selasa dengan kekalahan semifinal 2-1 dari Spanyol.

"Kompetisi saya? Itu sulit," kata Mbappé kepada wartawan setelah timnya tersingkir (terjemahan dari Sam Marsden dari ESPN.) 

"Itu adalah sebuah kegagalan. Kami memiliki ambisi untuk menjadi juara Eropa. Saya memiliki ambisi untuk menjadi juara Eropa. Kami tidak seperti itu, jadi ini sebuah kegagalan."

"Ini sepak bola. Kami harus move on. Ini merupakan tahun yang panjang. Saya akan pergi berlibur dan beristirahat. Itu akan memberikan banyak manfaat bagi saya, dan saya akan berusaha untuk kembali dengan kuat."

Setelah hidungnya patah saat pertandingan pertama Prancis di turnamen tersebut, Mbappé kemudian mencatatkan satu gol dalam lima pertandingan.

Satu-satunya gol Mbappé di turnamen ini terjadi melalui penalti saat Prancis bermain imbang 1-1 dengan Polandia di babak penyisihan grup.

Kylian Mbappe mengatakan selama babak 16 besar bahwa masker yang harus ia kenakan untuk melindungi hidungnya yang patah - dideritanya saat bertabrakan dengan bek Austria di babak penyisihan grup - membatasi bidang penglihatannya dan membuatnya sulit untuk bermain. Demikian seperti dilaporkan oleh ESPN.

Bintang Prancis itu kadang-kadang tampak dibatasi oleh cederanya. Dia kemudian dikeluarkan dari lapangan pada perpanjangan waktu saat negaranya menang atas Portugal di perempat final hari Sabtu setelah kepalanya terkena bola yang membuat maskernya terlepas dari wajahnya.

Mbappe tiba untuk pertandingan semifinal Selasa malam tanpa masker dan membantu gol pembuka Randall Kolo Muani pada menit kesembilan. Penghitungan tersebut menandai gol Euro pertama Prancis dari permainan terbuka.

Setelah Spanyol mencetak dua gol dalam empat menit untuk memimpin, Mbappé mendapat peluang untuk menyamakan kedudukan di laga semifinal pada menit ke-85. Dia gagal dalam upaya itu.

Prancis terakhir kali memenangkan Kejuaraan Eropa pada tahun 2000. Negara ini mencapai pertandingan kejuaraan pada tahun 2016, tetapi ditahan tanpa gol dalam kekalahan perpanjangan waktu dari Portugal.

Mbappé dan rekan satu timnya sekarang harus menunggu setidaknya empat tahun lagi untuk mendapatkan kesempatan menjadi juara Eropa, sementara Spanyol akan maju untuk menghadapi Inggris atau Belanda di final hari Minggu.

Sementara itu, Real Madrid berharap Mbappé pulih sepenuhnya pada awal pertandingan liga pada 18 Agustus. Pelatih Prancis Didier Deschamps mengatakan pada hari Selasa bahwa Mbappé mungkin harus memakai masker selama "berbulan-bulan".

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Euro 2024: Didier Deschamps Ungkap Alasan Kekalahan Prancis, Komentari Permainan Gemilang Spanyol

Prancis gagal mengulang prestasi 24 tahun lalu saat tembus final dan juara Euro. Kali ini, Prancis hanya mampu tembus semifinal Euro 2024 usai kalah 1-2 dari Spanyol.

Prancis menunjukkan permainan yang meyakinkan lawan Spanyol. Gol cepat dari Randal Kolo Mouani sempat melambungkan asa mereka.

Namun Prancis tersentak saat Lamine Yamal mencetak gol penyeimbang di menit ke-21. Bukan sekadar gol biasa karena dicetak lewat tendangan melengkung di luar kotak penalti.

Penampilan Prancis seperti klimaks dari permainan kurang meyakinkan yang dipertunjukkan Les Bleus sepanjang turnamen. Mereka hanya mampu mencetak 4 gol di Euro 2024 dan gol Kolo Mouani jadi satu-satunya yang dicetak lewat open play atau permainan terbuka.

Pelatih Prancis, Didier Deschamps juga menyoroti kekalahan ini. Dia sedikit membeberkan alasan mengapa bisa kalah.

"Kami mungkin...sedikit kurang segar, ini membuat kami banyak membuang peluang, utamanya saat build up permainan. Kami kurang sering menekan lawan," ujarnya.

Selengkapnya...

3 dari 4 halaman

Kylian Mbappe Melempem di Euro 2024, Spanyol Tetap Waspada Penuh

Bintang Prancis Kylian Mbappe baru mencetak satu gol hingga semifinal Euro 2024. Namun, sosok yang mulai membela Real Madrid pada musim depan itu tetap jadi perhatian Spanyol.

Kedua negara bakal bertemu di Allianz Arena, Rabu (10/7/2024) dini hari WIB, untuk memperebutkan tiket ke laga puncak Euro 2024.

Salah satu yang jadi bahan pembicaraan adalah kinerja Mbappe yang belum maksimal di turnamen. Meski begitu, bek sayap Spanyol Marc Cucurella menilai Mbappe sebagai pemain yang bisa menentukan hasil pertandingan.

"Mbappe salah satu pemain yang mungkin tidak terlibat dalam gerakan transisi tim, tetapi dialah yang membuat perbedaan. Ini merupakan pertandingan yang berat, tapi kami tim yang kuat dan solid. Jika kami bersatu, kami bisa mengalahkan Prancis," kata Cucurella di situs resmi turnamen.

Timnas Spanyol dan Prancis sudah 36 kali bertemu dalam semua kompetisi. Spanyol berjaya dalam 16 kesempatan, sedangkan Prancis 13 kali menang.

La Roja juga jauh lebih produktif dibandingkan dengan Les Bleus. La Furia Roja total mencetak 64 gol berbanding 39 gol yang disarangkan Prancis sepanjang sejarah pertemuan kedua tim.

Selengkapnya...

4 dari 4 halaman

Bawa Spanyol ke Final Euro 2024, Lamine Yamal Libas 2 Rekor Abadi Milik Pele

Spanyol berhasil melaju ke final Euro 2024. La Furia Roja mendepak kandidat juara Prancis di babak semifinal. Wonderkid Spanyol Lamine Yamal mencetak rekor dahsyat saat membantu Spanyol mengalahkan Prancis 2-1 pada Rabu (10/7/2024) dini hari WIB.

Menghadapi Prancis, Spanyol memulai laga dengan buruk. Mereka kebobolan di menit delapan lewat sundulan penyerang Randall Kolo Muani. Untungnya Yamal bisa membantu Spanyol menyamakan skor di menit 21.

Pemain milik Barcelona itu mencetak gol indah lewat tendangan jarak jauh kaki kiri. Empat menit berselang Spanyol berbalik ungguk lewat sepakan Dani Olmo. Keunggulan 2-1 ini mampu dipertahankan sampai pertandingan selesai.

Gol Yamal ke gawang Prancis ini membuatnya masuk buku sejarah sepak bola dunia. Yamal mengalahkan rekor milik seorang Pele. Yamal sah menjadi pemain termuda sepanjang sejarah yang bisa mencetak gol di turnamen besar sekelas Piala Dunia atau Euro.

Yamal baru berusia 16 tahun dan 362 hari saat merobek gawang Spanyol. Yamal melewati rekor Pele yang bikin gol di Piala Dunia saat berusia 17 tahun dan 239 hari.

Rekor gol termuda Spanyol di turnamen besar juga kini dipegang Yamal. Sebelumnya Gavi yang memegang rekor tersebut ketika bikin gol di usia 18 tahun dan 110 hari.

Selengkapnya...

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.