Sukses

10 Pesepak Bola Asia dengan Penampilan Terbanyak Sepanjang Sejarah Piala Dunia

Liputan6.com, Jakarta Asia telah membuktikan mampu bersaing di ajang akbar sepak bola Piala Dunia 2022, namun sayangnya semua tim Asia harus tersingkir dari turnamen ini. Piala Dunia 2022  Qatar yang bersejarah ini telah menjadi satu-satunya turnamen di mana tim Asia maju paling jauh. Korea Selatan begitu juga Jepang telah menjadi tim yang paling konsisten dari Asia untuk tampil di turnamen ini.

Selama ini mereka selalu menjadi tim yang tidak diunggulkan di turnamen ini. Mereka dianggap remeh dengan adanya stigma para pemain dari Asia memiliki faktor postur tubuh yang tak begitu kokoh layaknya pemain Eropa pada umumnya yang menjadi salah satu penyebabnya.

Tetapi stigma itu mulai terkikis berkat talenta pemain Asia sendiri yang membuktikan kemampuanya saat pertandingan. Para pesepak bola Asia tentunya meninggalkan jejak mereka, beberapa diantaranya juga masuk dalam daftar permainan dengan penampilannya yang luar biasa. 

Lantas siapa saja mereka? Melansir Khel Now, Rabu (07/12/2022), berikut adalah 10 pemain Asia teratas yang memiliki penampilan terbanyak sepanjang Piala Dunia.

1. Hong Myung-bo (Korea Selatan) - 16 Penampilan

Hong menjadi kapten Timnas Korea Selatan yang terkenal di Piala Dunia 2002. Dia mencetak gol penalti kemenangan melawan Spanyol yang membawa Korea Selatan ke semifinal. Hong dinobatkan sebagai pemain terbaik ketiga turnamen dan dianugerahi "Bronze Ball" dan menjadi orang Asia pertama yang memenangkannya. Dia menjadi salah satu pesepak bola Asia terhebat yang pernah bermain.

Hong adalah pesepak bola Asia pertama yang tampil di empat Piala Dunia pada tahun 1990, 1994, 1998 dan 2002. Hong mengakhiri karir internasionalnya setelah pertandingan persahabatan melawan Juara Dunia Brasil pada tahun 2002.

Dia bukan pemain yang pacy atau terampil, tetapi dia adalah seorang man-to-man, dia adalah penyapu ofensif dengan visi yang hebat, mengalihkan permainan dengan umpan jarak jauh.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

2. Yuto Nagatomo (Jepang) - 15 Penampilan

Bek kiri berusia 36 tahun ini telah menjadi pemain yang produktif yang memantapkan dirinya dengan cepat baik di FC Tokyo maupun di tim nasional. Dia dipanggil ke Timnas Jepang pada Piala Dunia 2010 setelah sukses di Tokyo FC.

Setelah Piala Dunia, ia pergi ke Eropa pertama kali bergabung dengan Cesana pada tahun 2010 dan kemudian Inter Milan pada tahun 2011. Nagatomo hanya memiliki dua assist di Piala Dunia tetapi telah menjadi tambahan yang signifikan bagi tim. Dia sekarang telah menjadi pemain Jepang yang paling banyak disentuh di Piala Dunia. Dia belum pernah menerima kartu kuning dalam tiga edisi Piala Dunia terakhir.

3. Park Ji-Sung (Korea Selatan) - 14 Penampilan

Legenda Manchester United ini adalah salah satu gelandang paling sukses dari Asia. Dia adalah pemain Asia pertama yang bermain di Liga Champions UEFA, Final Liga Champions UEFA dan orang Asia pertama yang memenangkan Piala Dunia.

Park adalah salah satu pemain Asia paling berprestasi sepanjang masa. Dia dijuluki "Three-Lungs" karena tingkat ketahanannya. Dia bisa bermain di mana saja di lini tengah dan terkenal karena etos kerjanya, gerakan di luar bola, dan tingkat kebugarannya yang luar biasa.

3 dari 5 halaman

4. Lee Young-Pyo (Korea Selatan) - 12 Penampilan

Lee Young-Pyo bermain sebagai bek kiri berkaki kanan. Mantan manajer klubnya di Tottenham Hotspur, Martin Jol, menyebutnya sebagai bek kiri terbaik di Belanda pada saat itu.

Bek kiri ini menerima pujian tinggi untuk Piala Dunia 2002 di bawah asuhan Guus Hiddink. Dia membuat dua assist di turnamen melawan Portugal dan Italia yang mengakhiri laju Italia di kompetisi tersebut.

Lee diakui karena kecepatan dan keterampilan menggiring bola yang menarik Eindhoven untuk mengontraknya pada tahun 2003. Dia diakui karena penampilannya di Belanda pada 2004-05.

Tottenham membelinya pada tahun 2005 di tengah persaingan ketat dari klub-klub Serie A. Setelah pensiun, Young-Pyo Lee memulai tugasnya selama dua tahun pada tahun 2021 sebagai CEO tim tingkat pertama Gangwon FC.

5. Makoto Hasebe (Jepang) - 11 Penampilan

Bek tengah veteran ini memimpin Jepang dalam tiga Piala Dunia dari 2010 hingga 2018. Dia melakukan debut internasional pertamanya pada tahun 2006 dalam pertandingan persahabatan melawan Amerika Serikat di bawah asuhan Zico, tetapi tidak masuk ke dalam skuad Piala Dunia 2006. Hasebe ditunjuk sebagai kapten lapangan untuk Jepang pada tahun 2010 saat Yoshikatsu Kawaguchi menjadi kiper cadangan ketiga.

Dia mengumumkan pengunduran dirinya setelah kekalahan 3-2 dari Belgia di Piala Dunia 2018 menyerahkan ban kapten kepada Maya Yoshida. Hasebe saat ini bermain di Bundesliga untuk Eintracht Frankfurt.

 

4 dari 5 halaman

6. Eiji Kawashima (Jepang) - 11 Penampilan

Kiper ini dipanggil ke skuad nasional pada tahun 2007 setelah dinobatkan sebagai "Goalkeeper of the Year" di AFC Youth Championships pada tahun 2002. Dia terpilih untuk Piala Dunia 2010 sebagai kiper cadangan untuk Seigo Narazaki. Namun, setelah penampilannya dalam pertandingan persahabatan melawan Inggris, Kawashima menjadi kiper pilihan pertama Jepang.

Dia mencatatkan clean sheet dalam pertandingan Piala Dunia pertamanya melawan Kamerun, yang dimenangkan Jepang dengan satu gol tanpa balas. Pemain berusia 39 tahun ini juga menjadi bagian dari skuad Jepang di Qatar tetapi tidak masuk dalam daftar pemain inti. 

7. Kim Nam-Il  (Korea Selatan) - 11 Penampilan

Gelandang bertahan ini adalah pemain lain dari tim Piala Dunia 2002 yang menghasilkan salah satu penampilan terbaik untuk Korea Selatan di turnamen. Gelandang ini tampil pada Piala Dunia 2002, 2006 dan 2010.

Pada tahun 2002, ia bermain di setiap pertandingan hingga perempat final yang ia lewatkan karena cedera pergelangan kaki. Dia juga melewatkan pertandingan melawan Jerman di semifinal dan juga playoff tempat ketiga melawan Turki.

Ia dinobatkan sebagai "Vaccum Cleaner" di bawah asuhan Guus Hiddink, pelatih Korea Selatan saat itu, karena ia menunjukkan stamina yang kuat dan energi yang tiada henti. Pada bulan Januari 2003 setelah penampilan yang kuat di Piala Dunia, ia bergabung dengan tim Eredivise Feyenoord dengan status pinjaman. Namun, ia gagal membuat kesan yang kuat dan akhirnya kembali ke liga Korea Selatan. 

 

 

 

5 dari 5 halaman

8. Maya Yoshida (Jepang) - 11 Penampilan

Bek tengah ini lahir di tempat paling dahsyat yang menderita selama Perang Dunia II, Nagasaki. Maya Yoshida memainkan Piala Dunia ketiganya dan yang pertama mengenakan ban kapten. Yoshida adalah bagian dari skuad Jepang di Piala Dunia 2010 di Afrika Selatan. Namun, patah tulang karena kelelahan sebelum turnamen membuatnya absen.

Yoshida memainkan peran penting di Piala Dunia 2018 di mana Jepang mencapai babak 16 besar. Mereka akhirnya tersingkir oleh Belgia di babak 16 besar. Pemain internasional Jepang ini telah produktif di Piala Dunia 2022 di Qatar.

Namun, sekali lagi tersingkir di tahap pra-kuartal final melawan Kroasia melalui adu penalti. Yoshida adalah sosok terhormat di ruang ganti dan kapten Jepang di Piala Dunia.

9. Lee Woon-Jae (Korea Selatan) - 11 Penampilan

Kiper ini membuat penyelamatan paling krusial bagi Korea Selatan di Piala Dunia 2002. Setelah mengalahkan Italia, Korea Selatan menghadapi Spanyol di perempat final. Woon-Jae-Lee menjadi pahlawan dalam adu penalti melawan Spanyol setelah memblok penalti Jaoquin.

Penyelamatannya membawa Korea Selatan ke semifinal Piala Dunia. Taegeuk Warriors akhirnya kalah dari Jerman di semifinal. Mereka mengakhiri turnamen sebagai tim terbaik keempat, hasil terbaik mereka di Piala Dunia. Woon-Jae-Lee bermain di empat Piala Dunia yang berbeda, yaitu pada tahun 1994, 2002, 2006 dan 2010. 

10. Ahn Jung-hwan (Korea Selatan) - 10

Jung-hwan Ahn mencetak salah satu gol paling ikonik yang mematahkan hati para penggemar Italia. Super-sub untuk Korea Selatan di Piala Dunia 2002 ini mencetak gol kemenangan bagi negaranya untuk menyingkirkan Italia dari babak 16 besar. Korea Selatan kemudian menghasilkan penampilan terbaik mereka di panggung besar saat mereka mencapai semi-final.

Jung-hwan adalah bagian dari tim Piala Dunia 1998 tetapi tidak berhasil masuk ke dalam Tim. Dia membuat penampilan pertamanya di Piala Dunia 2002 di negara asalnya. Hung-hwan juga kemudian bermain di Piala Dunia 2006 dan 2010. Meskipun itu adalah satu gol yang menjadi berita utama dan menciptakan sejarah bagi Jung-hwan Ahn.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS