Sukses

Studi: Kucing yang Tidur di Tempat Tidur Pemiliknya, Berisiko Tertular Covid-19

Liputan6.com, Jakarta Menurut penelitian, kucing yang tidur di tempat tidur pemiliknya tertular Covid-19, juga dapat tertular. Para ilmuwan memperingatkan orang yang dites positif harus menghindari kontak dengan hewan peliharaan untuk mencegah penyebaran ke hewan yang bertindak sebagai "reservoir" virus. Para ahli khawatir hewan pada akhirnya dapat menularkan virus kembali ke manusia - meskipun tidak ada kasus yang diketahui tentang hal ini yang telah dikonfirmasi.

Sebuah penelitian di Belanda terhadap rumah tangga di mana seseorang dites positif menunjukkan kucing lebih rentan terhadap Covid daripada anjing. Dua pertiga kucing dan 43% anjing dalam penelitian ini dinyatakan positif antibodi. Setengah dari anjing mengalami gejala, terutama kekurangan energi dan kehilangan nafsu makan.

Menurut laporan Mirror, beberapa hewan bahkan mengalami batuk atau diare. Sekitar 40% kucing dengan Covid mengalami kesulitan bernapas dan pilek - dengan tiga hewan peliharaan mengalami gejala parah.

Dr Els Broens, di Universitas Utrecht, mengatakan: “Namun, perhatian utama bukanlah kesehatan hewan - mereka tidak memiliki atau gejala ringan COVID-19 - tetapi potensi risiko bahwa hewan peliharaan dapat bertindak sebagai reservoir virus dan menularkannya kembali ke populasi manusia.”

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 5 halaman

Studi lainnya

Sebuah studi terpisah terhadap 156 anjing dan 154 kucing di Ontario, Kanada, menemukan kucing yang tidur di tempat tidur pemiliknya lebih mungkin terkena Covid.

Prof Dorothee Bienzle, dari University of Guelph di Kanada, mengatakan: “Jika seseorang memiliki Covid-19, ada kemungkinan besar mereka akan menularkannya ke hewan peliharaan mereka. Kucing, terutama yang tidur di tempat tidur pemiliknya, tampaknya sangat rentan."

"Jadi, jika Anda memiliki COVID-19, saya sarankan Anda menjaga jarak dari hewan peliharaan Anda - dan jauhkan dari kamar tidur Anda," pungkasnya.

Kedua studi dipresentasikan pada Kongres Eropa Mikrobiologi Klinis dan Penyakit Menular.

3 dari 5 halaman

Studi: Orang Bertubuh Tinggi Lebih Berisiko Punya Kondisi Kesehatan Serius

Tinggi badan kita adalah salah satu hal yang berada di luar kendali kita - begitu juga dengan faktor risiko yang menyertainya. Tinggi badan biasanya tidak dianggap sebagai faktor risiko penyakit.

Namun, sebuah penelitian telah menunjukkan korelasi antara seberapa tinggi seseorang dan kemungkinan mereka mengalami sejumlah kondisi kesehatan.

Apakah hubungan ini didasarkan pada dasar biologis atau karena faktor lain masih belum diketahui dalam penelitian tersebut.

Menurut sebuah studi baru, tinggi badan Anda bisa menjadi indikator kuat tentang risiko Anda terhadap sejumlah risiko kesehatan yang serius.

Seberapa tinggi atau pendek Anda sebagai orang dewasa sebagian besar disebabkan oleh gen yang diwarisi dari orang tua Anda. Namun, ada sejumlah faktor lain yang dapat memengaruhi tinggi badan Anda.

Dari faktor lingkungan, gizi, status sosial ekonomi dan demografi; sejumlah faktor dapat menentukan tinggi badan Anda.

Untuk alasan ini seringkali sulit bagi para ilmuwan untuk menentukan hubungan antara tubuh tinggi dan risiko penyakit, sampai sekarang.

Dalam studi yang diterbitkan dalam jurnal PLOS Genetics, tinggi badan sebagai faktor yang dikaitkan dengan berbagai kondisi umum diselidiki lebih lanjut.

Para peneliti melihat kemungkinan hubungan antara tinggi badan dan berbagai penyakit. Tim menggunakan data dari VA Million Veteran Program lebih dari 250.000 pria dewasa.

4 dari 5 halaman

Hasil penelitian

Hasilnya mengonfirmasi temuan sebelumnya bahwa tubuh tinggi terkait dengan risiko yang lebih tinggi dari sejumlah kondisi kesehatan.

Menurut penelitian, kondisi kesehatan ini termasuk varises dan fibrilasi arteri, tetapi orang yang bertubuh tinggi juga memiliki risiko penyakit jantung koroner, tekanan darah tinggi, dan kolesterol tinggi yang lebih rendah.

Penelitian ini juga menemukan hubungan baru antara tinggi badan dan risiko neuropati perifer yang lebih tinggi, yang disebabkan oleh kerusakan saraf pada ekstremitas, serta infeksi kulit dan tulang, seperti ulkus tungkai dan kaki.

Penulis penelitian menyimpulkan bahwa "tinggi badan mungkin merupakan faktor risiko yang tidak diketahui tetapi secara biologis masuk akal untuk beberapa kondisi umum pada orang dewasa."

Studi tersebut juga menunjukkan tinggi badan meningkatkan risiko asma dan gangguan saraf non-spesifik pada wanita tetapi tidak pada pria.

5 dari 5 halaman

Pentingnya evaluasi tinggi badan di masa depan

Ini lebih lanjut memperkuat klaim bahwa tinggi badan mungkin merupakan faktor risiko yang tidak diketahui tetapi penting secara biologis dan tidak dapat diubah untuk beberapa kondisi umum, terutama yang mempengaruhi ekstremitas. Demikian menurut para peneliti.

Ini mungkin juga berguna untuk mempertimbangkan tinggi badan seseorang saat menilai risiko dan pengawasan penyakit, kata mereka.

“Saya pikir temuan kami adalah langkah pertama menuju penilaian risiko penyakit karena kami mengidentifikasi kondisi di mana tubuh tinggi mungkin benar-benar menjadi faktor risiko,” jelas Dr Sridharan Raghavan.

Dia menambahkan: "Pekerjaan di masa depan harus mengevaluasi apakah memasukkan tinggi badan ke dalam penilaian risiko penyakit dapat menginformasikan strategi untuk memodifikasi faktor risiko lain untuk kondisi tertentu."

Untungnya, ada sejumlah faktor risiko yang dapat kita kendalikan yang dapat sangat mengurangi risiko hasil kesehatan yang serius.

Ini termasuk mengadopsi cara makan yang lebih sehat, mengurangi minum alkohol, dan berhenti merokok.