Sukses

Studi: Mayoritas Anak-Anak Tidak Cukup Lakukan Aktivitas Fisik Selama Pandemi Covid-19

Liputan6.com, Jakarta Kurang dari satu dari lima anak di bawah usia 6 tahun melakukan aktivitas fisik yang cukup sejak pandemi Covid-19. Survei YouGov baru terhadap orang tua Inggris menemukan 60% anak-anak tidak meningkatkan aktivitas fisik mereka sejak lockdown terjadi.

Hanya 19% anak usia 1-5 tahun yang melakukan aktivitas fisik lebih dari tiga jam setiap hari yang direkomendasikan agar mereka tumbuh sehat.

Laporan Early Intervention Foundation tahun 2021, yang melakukan polling orang tua, menemukan bahwa biaya adalah faktor khusus yang mencegah lebih banyak aktivitas fisik di antara anak-anak di bawah enam tahun.

Oleh karena itu, krisis biaya hidup dapat mencegah orang tua yang kurang mampu untuk membawa anak-anak kecil ke area bermain di dalam atau di luar ruangan, seperti taman umum, pusat bermain dalam ruangan, dan pusat anak-anak.

Analisis terpisah dari Cancer Research UK memperkirakan bahwa pada tren saat ini enam juta lebih orang dewasa Inggris akan mengalami obesitas pada tahun 2040. Dengan kata lain, ini sekitar 36% dari populasi.

Laporan Cancer Research menunjukkan jumlah orang yang mengalami obesitas dapat menyalip jumlah orang yang memiliki berat badan yang sehat pada awal tahun 2020-an di Inggris dan akhir tahun 2030-an di Irlandia Utara. Untuk Skotlandia dan Wales, persilangan diperkirakan tidak akan terjadi sebelum 2040.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

 

2 dari 5 halaman

Peningkatan angka obesitas

Prevalensi obesitas parah - indeks massa tubuh di atas 40 - diperkirakan hampir dua kali lipat di Inggris dari 3% menjadi 6%. Menurut laporan tersebut, tingkat kelebihan berat badan tampaknya telah stabil untuk saat ini tetapi obesitas masih meningkat.

Di antara wanita, sekitar 60% saat ini kelebihan berat badan atau obesitas tetapi ini diproyeksikan meningkat menjadi 67% pada tahun 2040.

Di antara pria, 74% akan kelebihan berat badan atau obesitas pada tahun 2040, naik dari 68% sekarang.

Dr Julie Sharp, kepala kesehatan di Cancer Research UK, mengatakan: “Obesitas adalah masalah yang kompleks dan dunia di sekitar kita dapat membuat sangat sulit untuk menjaga berat badan yang sehat.

“Tindakan pemerintah adalah kunci dalam memastikan bahwa pilihan yang sehat sudah tersedia dan terjangkau.”

3 dari 5 halaman

FDA Izinkan Pemberian Vaksin Covid-19 Dosis Booster untuk Anak Usia 5 hingga 11 Tahun

Administrasi makanan dan obat-obatan Amerika Serikat atau FDA pada hari Selasa (17/5/2022) mengizinkan pemberian suntikan ketiga vaksin Covid-19 Pfizer untuk anak-anak usia 5 hingga 11 tahun setidaknya lima bulan setelah seri primer dua dosis mereka. 

Dr Peter Marks, kepala divisi FDA yang bertanggung jawab untuk vaksin tersebut, mengatakan data semakin menunjukkan bahwa perlindungan yang diberikan oleh dua suntikan berkurang dari waktu ke waktu. FDA menetapkan bahwa suntikan ketiga dapat membantu meningkatkan perlindungan untuk anak-anak dalam kelompok usia ini dan manfaatnya lebih besar daripada risikonya, kata Marks.

FDA memutuskan untuk mengizinkan suntikan ketiga setelah menganalisis data dari uji coba Pfizer yang sedang berlangsung, di mana 67 anak dalam kelompok usia ini memiliki tingkat antibodi yang lebih tinggi satu bulan setelah menerima dosis booster. 

Regulator obat tidak mengidentifikasi masalah keamanan baru dan menemukan anak-anak mengalami efek samping ringan yang sama seperti yang dilakukan orang lain setelah menerima booster. Efek samping tersebut termasuk pembengkakan di tempat suntikan, kelelahan, sakit kepala, nyeri otot atau sendi, kedinginan dan demam.

4 dari 5 halaman

Vaksinasi lindungi anak dari Covid-19

Komite ahli vaksin independen Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengadakan pertemuan yang dijadwalkan pada Kamis (19/5/2022), di mana mereka diharapkan mengeluarkan rekomendasi untuk atau menentang booster. 

Direktur CDC Dr. Rochelle Walensky memiliki keputusan akhir tentang apakah penyedia layanan kesehatan harus mulai memberikan suntikan. Walensky biasanya mendukung rekomendasi komite.

FDA tidak mengadakan rapat komite untuk membahas data sebelum mengizinkan dosis booster. Beberapa anggota komite menjadi frustrasi karena regulator obat telah berulang kali bergerak maju dengan keputusan tentang dosis booster tanpa mengadakan diskusi publik terbuka.

Hanya sekitar 28% anak-anak usia 5 hingga 11 tahun yang menerima dua dosis seri utama mereka pada April, menurut data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Komisaris FDA Dr. Robert Califf, dalam sebuah pernyataan Selasa (17/5/2022), mendorong orang tua untuk memvaksinasi anak-anak mereka untuk melindungi mereka dari virus. Califf mengatakan meskipun Covid cenderung tidak terlalu parah pada anak-anak, lebih banyak anak yang sakit dan dirawat di rumah sakit karena virus tersebut sejak varian Omicron menjadi dominan di AS selama musim dingin.

5 dari 5 halaman

Infeksi Covid-19 kembali meningkat di AS

Infeksi Covid-19 meningkat lagi di AS karena subvarian omicron yang lebih menular menyebar ke seluruh negara. A.S. melaporkan lebih dari 90.000 infeksi baru rata-rata per hari pada hari Minggu, meningkat 30% dari minggu sebelumnya, menurut data CDC. Penerimaan rumah sakit baru orang dengan Covid juga meningkat 8% selama seminggu terakhir, menurut CDC.

Hampir setiap kelompok umur di A.S. sekarang dapat menerima setidaknya tiga dosis vaksin dengan pengecualian anak-anak di bawah usia 5 tahun, yang belum memenuhi syarat untuk seri vaksinasi primer. Komite penasihat FDA dijadwalkan bertemu bulan depan untuk meninjau permintaan Moderna dan Pfizer agar regulator obat mengizinkan vaksin mereka untuk anak-anak di bawah usia 5 tahun.