Sukses

Pasangan di India Tuntut Anak Rp 9,5 Miliar karena Tak Memberi Cucu

Liputan6.com, India - Sepasang suami istri di negara bagian Uttarakhand, India, telah menuntut putra mereka ke pengadilan, memintanya untuk membayar kembali $ 650.000 atau setara dengan Rp 9,5 miliar yang mereka klaim telah diinvestasikan dalam dirinya atau memberi mereka seorang cucu dalam waktu satu tahun.

Sanjeev dan Sadhana Prasad mengajukan gugatan yang sangat tidak biasa terhadap putra mereka sendiri dengan alasan "pelecehan mental."

Mereka mengklaim telah menginvestasikan sejumlah besar uang untuk pendidikan dan pelatihan profesionalnya selama bertahun-tahun, membantunya secara finansial ketika dia tidak dapat menemukan pekerjaan, dan mengatur serta membayar pernikahannya pada tahun 2016. 

Sebagai imbalannya, mereka mengharapkan seorang cucu untuk bermain dengan mereka selama masa pensiun mereka, namun putra mereka belum juga memberikan cucu seperti yang diharapkan, jadi sekarang pasangan itu mengambil tindakan hukum terhadapnya.

“Putra saya telah menikah selama enam tahun tetapi mereka masih belum merencanakan bayi,” kata Prasad kepada The National. 

"Setidaknya jika kita memiliki cucu untuk menghabiskan waktu bersama, rasa sakit kita akan tertahankan."

Sanjeev Prasad, pensiunan berusia 62 tahun, mengklaim telah menghabiskan tabungan hidup keluarganya untuk putranya selama bertahun-tahun, termasuk untuk kursus pelatihan pilot senilai $65.000 atau setara dengan Rp 900 juta di Amerika Serikat, pada pernikahannya yang mewah pada tahun 2016 dan bulan madu berikutnya di Thailand, dan pada $ 80.000 atau Rp 1,1 miliar mobil, dan lainnya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Inginkan cucu

Semua yang mereka minta sebagai balasan dari putra mereka yang berusia 35 tahun, Sagar, dan istrinya adalah seorang cucu, yang gagal mereka berikan.

"Kami membunuh impian kami untuk membesarkannya," tulis pasangan itu dalam petisi mereka.

“Kami bahkan mengambil pinjaman 2 juta rupee ($25.800) untuk pendidikannya. Tetapi terlepas dari semua upaya kami, putra saya dan istrinya telah menyebabkan siksaan mental dengan tidak memberi kami cucu. Masyarakat juga mempertanyakan kami, menyebabkan rasa sakit lebih lanjut.”

Menurut pengacara pasangan itu, Arvind Kumar Srivastava, orang tua sekarang mencari pembayaran kembali pengeluaran yang diklaim untuk putra mereka, 25 juta rupee, ditambah tambahan 25 juta rupee sebagai ganti rugi. Atau, Sagar dan istrinya, Shubhangi, bisa hamil dalam waktu satu tahun dan gugatan akan dibatalkan.

“Mereka menuntut uang karena kekejaman mental,” kata pengacara Prasad. “Adalah impian setiap orang tua untuk menjadi kakek-nenek. Mereka telah menunggu selama bertahun-tahun untuk menjadi kakek-nenek. Mereka telah berusaha meyakinkan putra dan istrinya, tetapi mereka tidak mengindahkan tuntutan mereka. Mereka patah hati karena mereka akan mati tanpa melihat cucu mereka.”

Meskipun ini jelas merupakan salah satu tuntutan hukum paling tidak biasa, tapi rupanya ini bukan kali pertama terjadi. Sebelumnya ada orang tua yang menggugat putra mereka yang berusia 30 tahun karena menolak pindah.

Ada pula kasus pria berusia 41 tahun yang menggugat orang tuanya untuk dukungan keuangan seumur hidup. Bahkan ada pula pria yang menuntut orang tuanya karena melahirkannya tanpa persetujuannya.