Sukses

Gadis 16 Tahun Ditemukan Tewas, Diduga Akibat Kecanduan Menghirup Deodoran

Liputan6.com, Jakarta Seorang gadis remaja ditemukan tewas di lantai sambil memegang kaleng deodoran setelah diduga menghirup asap aerosol. Mayat Brooke Ryan ditemukan tak bernyawa oleh ibunya Anne di rumah mereka di Broken Hill, New South Wales, Australia, pada 3 Februari.

Gadis 16 tahun itu berbaring telungkup dengan sekaleng deodoran dan handuk tangan di bawahnya. Atlet berbakat, yang hampir memulai Kelas 11, meninggal karena serangan jantung yang dicurigai setelah menghirup aerosol dalam aktivitas mematikan yang dikenal sebagai 'chroming'.

Seorang guru sekolah Australia sebelumnya menyerukan pembatasan penjualan kaleng deodoran dalam upaya untuk membasmi tren berbahaya tersebut.

Anne Ryan berbicara tentang kematian putrinya pada Hari Ibu untuk memperingatkan orang tua lain tentang bahaya penyalahgunaan inhalan.

Dia mengatakan kepada Sydney Morning Herald: "Saya bangun, saya memikirkannya, saya pergi tidur dan memikirkannya ... Setiap hari adalah mimpi buruk."

"Dia adalah seorang gadis cantik dengan hati emas, yang sangat dirindukan, dan akan benar-benar hancur mengetahui dampak negatif yang dia miliki pada begitu banyak orang dari kematiannya."

Sang ibu yakin putrinya meninggal karena sindrom kematian mendadak, meskipun laporan koroner belum dirilis.

**Pantau arus mudik dan balik Lebaran 2022 melalui CCTV Kemenhub dari berbagai titik secara realtime di tautan ini

 

2 dari 5 halaman

Tanda-tanda penyalahgunaan inhalansia

Anne mengatakan Brooke berjuang dengan kecemasan, terutama selama pandemi, meskipun dia bertekad untuk mengatasi tantangan yang dia hadapi.

Dia adalah seorang atlet yang rajin dan penyelenggara dari kompetisi Liga Sepak Bola Australia setempat memberikan penghormatan kepadanya setelah kematiannya.

AFL Broken Hill mengatakan dia adalah anggota yang berbakat dan populer dari Klub Sepak Bola Utara dan skuad akademi untuk Klub Sepak Bola Raksasa Sydney Barat Besar.

Remaja itu ingin menjadi pengacara, fisioterapis, atau ahli kecantikan ketika dia besar nanti.

Tanda-tanda peringatan penyalahgunaan inhalansia termasuk sering sakit kepala, menggunakan kaleng deodoran lebih dari biasanya dan bercak putih pada handuk tangan.

Ryan mendorong orang tua dan anak-anak untuk diajari tentang risiko inhalansia. Dia juga ingin produsen memberi label dengan jelas pada kaleng deodoran yang menunjukkan risiko menghirup aerosol.

 

3 dari 5 halaman

Kecanduan menghirup aerosol

Chroming menjadi masalah di New South Wales dengan kasus yang semakin meningkat tiap tahunnya, terlebih selama pandemi.

Dikatakan bahwa anak-anak berusia tujuh tahun kecanduan menghirup kaleng, kaleng cat, dan peroksida.

Pusat Informasi Racun New South Wales menerima lonjakan laporan tentang aerosol antara 2017 dan 2020.

Dari 2010 hingga 2017 pusat tersebut mencatat 50 hingga 60 panggilan tahunan tentang inhalansia, namun ini meningkat menjadi 75 pada 2019, 96 pada 2019 dan 107 pada 2020.

Sekitar setengah dari panggilan terkait dengan anak-anak berusia di bawah 11 tahun, sementara 20% untuk anak berusia 12 hingga 18 tahun.

4 dari 5 halaman

Alami Kondisi Langka, Bocah di Inggris Tak Bisa Rasakan Sakit

 Zach Skitmore, anak laki-laki berusia 9 tahun dari Norwich, di Norfolk, Inggris, menderita kondisi langka yang membuatnya kebal terhadap rasa sakit. Itu mungkin terdengar seperti kekuatan super di kehidupan nyata, tetapi pada kenyataannya, itu hanya membuatnya lebih rentan.

Orang tua Zach mulai memperhatikan sesuatu yang aneh tentang reaksinya terhadap rasa sakit sejak dini. Ketika dia masih bayi dan mendapatkan suntikan pertamanya, dia tidak menangis saat perawat menusuknya dengan jarum. Pada usia satu tahun, dia menggigit lidahnya tanpa menyadarinya, kemudian, ketika dia berusia empat tahun, pinggulnya terkilir namun tak pernah sekalipun dia merasa kesakitan.

Ketika dia berusia enam tahun, kakinya patah dan berjalan di atasnya selama tiga hari sebelum ada yang menyadari bahwa kakinya patah. Sayangnya, tidak bisa merasakan sakit tidak sama dengan tidak terluka, dan semua kekerasan fisik ini telah memakan banyak korban di tubuh Zach.

 

5 dari 5 halaman

Pentingnya rasa sakit

“Meskipun benar-benar bebas rasa sakit mungkin terdengar seperti mimpi, bagi Zach dan orang lain dengan kondisi ini, hal tersebut jauh dari itu,” kata orang tua anak berusia 9 tahun itu.

“Rasa sakit adalah sinyal penting. Ini memberi tahu kita kapan tubuh kita membutuhkan perawatan ekstra. Ketika kita merasakan sakit, kita memperhatikan tubuh kita dan dapat mengambil langkah-langkah untuk memperbaiki apa yang sakit. Rasa sakit juga dapat mencegah kita melukai bagian tubuh lebih jauh lagi.”

Ketidakmampuan Zach untuk merasakan sakit disebabkan oleh kondisi medis yang sangat langka yang dikenal sebagai Congenital Insensitivity to Pain (CIP).

Kondisi ini pada gilirannya disebabkan oleh orang tuanya yang membawa dua gen bermutasi spesifik, yang sangat langka sehingga risiko menderita CIP adalah hampir satu juta banding satu, menurut ayah Zach.

Sebelum ketidakpekaan Zach terhadap rasa sakit akhirnya didiagnosis, pada usia 6 tahun, orang tuanya berjuang untuk meyakinkan dokter bahwa bocah itu tidak pernah mengeluh ketika mengalami cedera fisik. Mereka tidak tahu kondisi seperti itu ada, dan karena sangat jarang, begitu pula kebanyakan dokter.