Sukses

6 Alasan Seseorang Tak Mau Mengakui Kalau Dirinya Mengacau

Liputan6.com, Jakarta Mengetahui bahwa kita telah melakukan sesuatu yang salah mungkin tidak tampak seperti masalah besar bagi sebagian dari kita. Meskipun mengakuinya di depan orang lain dapat berubah menjadi situasi yang sama sekali berbeda. Kita bahkan dapat membuat seluruh drama mencoba menyangkal kesalahan kita.

Menariknya, ada alasan mendalam di balik perilaku ini. Berikut ini beberapa alasan mengapa seseorang tak bisa mengakui bahwa dirinya mengacaukan segalanya seperti dilansir dari Brightside.

 

2 dari 8 halaman

1. Kita dikendalikan oleh emosi kita

Ketika kita sangat percaya pada sesuatu atau peduli tentang topik tertentu, kita mungkin merasa sulit untuk menyimpan perasaan kita tentang hal itu untuk diri kita sendiri. Dan ketika orang lain mencoba meyakinkan kita bahwa pendapat yang berlawanan itu benar, kita bisa meledak.

Karena emosi kita kuat, terkadang kita sulit untuk bersikap rasional dan logis, meskipun jauh di lubuk hati kita tahu bahwa kita melakukan kesalahan.

 

3 dari 8 halaman

2. Kita bisa merasa rentan

Menjadi orang yang selalu benar dapat meningkatkan rasa percaya diri kita dan bahkan membuat kita merasa lebih kuat. Dari sisi lain, kita bisa melihat permintaan maaf sebagai tanda kelemahan.

Emosi lain yang tidak menyenangkan yang dapat menambah ini adalah perasaan terhina. Padahal, pada kenyataannya, meminta maaf membutuhkan banyak keberanian dan kekuatan batin.

 

4 dari 8 halaman

3. Kita tidak ingin terlihat tidak layak

Ini bisa sangat jelas jika kita memiliki otoritas dan bertanggung jawab atas banyak orang. Dalam hal ini, kita tidak bisa membiarkan diri kita membuat kesalahan atau menunjukkan bahwa kita telah melakukan kesalahan, jika tidak, kita mungkin tampak tidak cocok untuk peran kepemimpinan yang kita jalani.

Namun pada kenyataannya, orang mungkin kehilangan rasa hormat terhadap pemimpin yang menolak untuk mengakui bahwa mereka kadang-kadang bisa membuat kesalahan.

 

5 dari 8 halaman

4. Takut akan tanggung jawab

Beberapa orang terus menyangkal ini karena mereka percaya pada logika sederhana. Jika Anda tidak mengakui bahwa Anda telah melakukan kesalahan, maka Anda tidak perlu bertanggung jawab untuk itu.

Mereka mungkin takut akan konsekuensi yang dapat ditimbulkan oleh tindakan mereka. Jadi, satu-satunya pilihan yang mereka lihat adalah menyembunyikannya dengan cara ini dan berharap yang terbaik.

 

6 dari 8 halaman

5. Keras kepala dan tidak ingin menjadi yang pertama menyerah

Terkadang kita sulit untuk mengakuinya karena prinsip dan ego kita yang keras kepala, bahkan jika itu tidak logis. Kita dapat menyadari bahwa kita salah dan tindakan kita mungkin telah menyakiti seseorang.

Tetapi pada saat yang sama, kita bahkan tidak tahan memikirkan untuk mengakuinya, karena prinsip yang aneh: kita tidak ingin menjadi yang pertama "menyerah." Sebaliknya, kita lebih suka menunggu orang lain menyerah dan meminta maaf terlebih dahulu, meskipun itu bukan kesalahan mereka.

 

7 dari 8 halaman

6. Ingin terlihat sempurna

Masyarakat kita terkadang dapat mendorong kita untuk menjadi sempurna dalam segala hal: dalam penampilan, pilihan, dan pendapat kita. Pikiran ini bisa terjebak dalam pikiran kita sampai-sampai menerima kesalahan dan kesalahan kita sendiri bisa membuat kita merasa tidak aman.

Ini memengaruhi orang-orang di sekitar kita juga, karena kita menjadi keras kepala dan dapat mencoba melakukan segalanya untuk tampil sempurna di depan mereka.

8 dari 8 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: