Sukses

3 Penyebab Kekalahan Timnas Indonesia U-18 dari Malaysia di Semifinal Piala AFF U-18

Jakarta- Drama tujuh gol dalam 120 menit membuat Timnas Indonesia U-18 harus terhenti di babak semifinal Piala AFF U-18 2019. Pasukan Fakhri Husaini itu kalah 3-4 dari Malaysia pada laga di Go Dau Stadium, Vietnam, Sabtu (17/8/2019).

Pertandingan berjalan seru sejak awal. Timnas Indonesia U-18 punya motivasi ekstra untuk menang sekaligus memberikan kado bagi Indonesia yang merayakan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-74.

Malaysia dan Indonesia saling berbalas gol di babak pertama. Gol Aiman Afif pada menit ke-19 disamakan oleh Bagus Kahfi sesaat sebelum turun minum.

Malaysia kembali unggul via Luqman Hakim Shamsudin pada menit ke-54. Timnas Indonesia U-18 baru dapat menyamakan kedudukan lewat Fajar Fathur Rachman pada menit ke-83. Semenit berselang, skuat berjulukan Garuda Muda itu berhasil berbalik unggul via Brylian Aldama.

Namun, keunggulan Timnas Indonesia U-18 hanya seumur jagung. Malaysia mampu menyeimbangkan keadaan melalui tendangan penalti Harith Haiqal pada menit ke-84.

Tak ada lagi gol yang tercipta dan pertandingan terpaksa dituntaskan melalui perpanjangan waktu.

Pada babak tambahan, Malaysia berhasil mencetak satu gol via Harith Haiqal untuk memenangi pertandingan dengan skor tipis 4-3. Hasil ini memgantar pasukan Bradley John Maloney lolos ke final Piala AFF U-18 melawan Australia.

Bola.com merangkum tiga penyebab kekalahan Timnas Indonesia U-18 dari Malaysia:

2 dari 4 halaman

Bermain Terburu-buru

Timnas Indonesia U-18 bermain penuh nafsu melawan Malaysia. Entah terlalu bersemangat atau mengincar gol cepat, serangan yang dibangun Beckham Putra dan kawan-kawan sering kandas di lini pertahanan lawan.

Umpan-umpan jauh yang diarahkan kepada Mochammad Supriadi juga kurang efektif. Penyerang sayap Persebaya Surabaya itu memang punya kecepatan, namun taktik ini mudah dibaca Malaysia.

3 dari 4 halaman

Banyak Peluang Terbuang

Secara penguasaan bola, Timnas Indonesia U-18 dominan atas Malaysia. Garuda Muda juga banyak membuat peluang. Namun sayang, yang berhasil tepat sasaran hanya tiga.

Bagus Kahfi punya banyak kesempatan, namun tak ada satu pun yang menjadi gol. Ada juga momen ketika Brylian Aldama melakukan solo run namun minus disertai penyelesaian akhir yang baik, sehingga peluang itu terbuang sia-sia.

4 dari 4 halaman

Kondisi Lapangan

Kondisi lapangan Go Dau Stadium juga sangat memengaruhi penampilan Timnas Indonesia U-18. Terlalu sering dipakai di babak penyisihan, rumput stadion banyak yang berubah menjadi tanah bercampur lumpur.

Partai Timnas Indonesia U-18 kontra Malaysia menjadi yang ke-14 kalinya digelar di Go Dau selama turnamen berlangsung. Alhasil, pengelola tak punya waktu untuk melakukan perawatan rumput stadion.

Akibatnya, permainan dari kaki ke kaki Timnas Indonesia U-18 tidak berjalan dengan baik. Imbasnya, penerapan taktik dan strategi yang diinginkan pelatih Fakhri Husaini tak maksimal.

Sumber Bola.com

Loading
Artikel Selanjutnya
Dugaan Penusukan Suporter Timnas Indonesia, Warganet Serukan #GanyangMalaysia
Artikel Selanjutnya
PSSI Sesalkan Insiden Pengeroyokan Pendukung Timnas Indonesia