Sukses

Capai Ketahanan Energi Butuh Kolaborasi Semua Pihak

Liputan6.com, Jakarta Perlu ada kolaborasi dari para stakeholder untuk menjaga iklim serta meningkatkan kembali gairah investasi migas demi tetap menjaga ketahanan energi. Hingga kini, industri hulu migas masih punya potensi besar.

Kolaborasi yang kuat antara pemerintah, sektor swasta,dan masyarakat menjadi kunci utama untuk mencapai masa depan ketahanan energi berkelanjutan dan kemandirian ekonomi. Diyakini, migas masih memiliki peran kunci untuk memastikan ketahanan energi nasional terutama di era transisi energi seperti sekarang.

Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Hulu Minyak dan Gas Bumi(SKK Migas), Dwi Soetjipto mengungkapkan para stakeholder telah memiliki pemahaman yang sama dan menyepakati fundamental utama bisnis hulu migas saat ini.

Pertama adalah semua pihak sepakat bahwa industri hulu migas punya peranan penting dalam masa transisi energi menuju Net Zero Emissions (NZE). Atas dasar itu juga akhirnya semua pemangku kepentingan juga memiliki pandangan bahwa Indonesia harus memperbaiki iklim investasinya untuk mengamankan investasi hulu migas di tengah persaingan yang ketat.

Pemerintah melalui Kementerian dan Lembaga terkait akan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk mendorong iklim investasi.

“Pemerintah Indonesia diakui telah melakukan berbagai hal yang diperlukan untuk mendorong iklim investasi. Beberapa kemajuan positif seperti pemberian insentif serta sikap pemerintah menunjukkan sudah terbuka untuk membuka ruang diskusi dengan investor dan keinginan untuk menerima masukan. Kolaborasi dari para stakeholder merupakan suatu keharusan untuk meningkatkan investasi di industri hulu migas. Oleh karena itu, upaya untuk membangun kolaborasi yang lebih vital harus terus dilakukan,” jelas Dwi di Jakarta, Jumat (2/12/2022).

Kolaborasi apik serta pembahasan fundamental dalam bisnis hulu migas itu terlihat dalam forum hulu migas migas internasional terbesar di tanah air yakni 3rd International Convention on Indonesian Upstream Oil and Gas 2022 (IOG 2022) yang digelar pada 23-25 November lalu.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Pesan Bos SKK Migas

Menurut Dwi, ada beberapa pesan penting yang dapat menjadi pegangan para pelaku usaha bisa tetap menjaga komitmen untuk mengejar produksi migas diantaranya tentang pentingnya penerapan teknologi Carbon Capture Utilization and Storage (CCUS) demi kegiatan operasi yang sesuai dengan Climate Change Adopted Operations (CCAO). “Pemerintah saat ini fokus siapkan insentif fiskal untuk mendorong peningkatan produksi migas berdasarkan CCAO,” ungkap Dwi.

Selanjutnya pemerintah melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), juga telah menyiapkan strategi terutama untuk gas sebagai energi alternatif utama dalam transisi energi sebagai bahan bakar dan konsumsi industri, konversi pembangkit listrik dari tenaga diesel menjadi gas serta pengembangan pipa gas untuk berbagai segmen konsumen.

Dwi mengutip Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati yang juga mengakui bahwa tools yang tepat seperti kebijakan fiskal, instrumen perpajakan, dan kebijakan kepabeanan sangat penting untuk membantu industri hulu migas memastikan ketahanan energi sekaligus mewujudkan komitmen kami terhadap transisi energi.

“Ibu Menteri menambahkan bahwa transisi yang sukses untuk Indonesia membutuhkan koordinasi antara kebijakan, teknologi, ilmu pengetahuan, dan modal serta kemitraan antara sektor publik dan swasta,” jelas Dwi.

Hingga triwulan ketiga 2022 realisasi investasi mencapai US$ 7,7 miliar dari target US$ 13,2 miliar atau menjadi investasi hulu migas terbesar secara rata-rata dalam kurun waktu 7 (tujuh) tahun terakhir sejak tahun 2016. Dengan masih masifnya pelaksanaan kegiatan pengeboran sumur pengembangan, maka akan ada penambahan investasi yang signifikan hingga akhir tahun nanti. Sementara untuk mengejar target produksi migas di 2030 Indonesia membutuhkan investasi hulu migas paling sedikit senilai US$20 miliar hingga US$26 miliar per tahun. Itulah sebabnya, salah satu agenda utama pemerintah adalah meningkatkan gairah investasi di hulu migas.

Mohammad Kemal, Plt Kepala Divisi Program dan Komunikasi SKK Migas, sekaligus Chairman Organizing Committee IOG 2022, mengungkapkan bahwa peningkatan investasi hulu migas merupakan keniscayaan dan tidak akan terwujud tanpa adanya peran dari para pemangku kepentingan lainnya. “Kita bisa meningkat investasi dengan dukungan dari seluruh Stakeholders yang kuat.

 

3 dari 3 halaman

Dukung SKK Migas

Setyorini Tri Hutami, Sekretaris Ditjen Migas, Kementerian Energi dan Sumber Mineral (ESDM), mengungkapkan pemerintah mendukung langkah SKK migas melalui penyelenggaraan IOG 2022 yang diharapkan bakal turut menggairahkan iklim investasi hulu migas.

Setyorini menegaskan pelaksanaan IOG 2022 cukup krusial untuk bisa memberikan gambaran kepada para pelaku usaha bahwa Indonesia masih sangat membutuhkan migas di era transisi energi.

"Perubahan ke EBT harus melalui masa transisi. Teknologi migas harus bisa menjawab juga. Diharapkan nanti terjalin network yang bisa meningkatkan investasi," ungkap Setyorini.

Diikuti peserta yang mencapai lebih dari 10.000 peserta online dan 2.000 peserta offline, lebih dari 120 pembicara, IOG 2022 telah mampu menjadi jembatan bagi para pemangku kepentingan untuk berdiskusi dan membahas berbagai upaya bersama guna mencapai target produksi minyak 1 juta barel per hari dan gas 12 BSCFD di tahun 2030.

IOG Convention 2022 juga jadi momentum untuk menegaskan kolaborasi stakeholder dalam pengembangan migas yakni antara SKK Migas bersama Kementerian Keuangan yang meluncurkan Upstream Oil and Gas Integrated Information System yang bertujuan untuk mewujudkan sinergi dalam pemanfaatan, pengelolaan, pembangunan dan pengembangan sistem atas data, serta informasi mengenai penerimaan negara, pengeluaran negara, pemberian fasilitas, pengujian kepatuhan kewajiban perpajakan, hingga barang milik negara (BMN) dari kegiatan usaha hulu migas.

Selain itu, terdapat penandatanganan 28 perjanjian komersial yang tidak hanya menghasilkan pendapatan, tetapi mendukung pertumbuhan ekonomi Nasional. Dari 28 perjanjian tersebut akan menghasilkan lifting (penjualan) minyak dan kondensat sebesar 265 ribu barel minyak per hari serta perkiraan total lifting gas bumi sebesar 390 miliar british thermal unit (TBTU) dengan estimasi nilai pendapatan US$2,3 Miliar.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS