Sukses

Dolar AS Loyo, Harga Emas Melonjak 1 Persen

Liputan6.com, Jakarta Harga emas naik 1 persen pada hari Selasa, dibantu oleh penurunan dolar AS dan harapan untuk kenaikan suku bunga yang kurang agresif dari Federal Reserve AS ke depan.

Dikutip dari CNBC, Rabu (20/11/2022), harga emas di pasar spot naik 0,6 persen menjadi USD 1.751,21 per ons pada pukul 14:02. ET, dan emas berjangka AS menetap 0,5 persen lebih tinggi pada USD 1.748,4.

Dolar AS cenderung melemah, sementara imbal hasil 10 tahun turun dari level tertinggi untuk hari itu.

Dengan sebagian besar kenaikan suku bunga dari Fed diperkirakan, investor sekarang melihat cahaya di ujung terowongan dalam hal mengakhiri kenaikan, kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Future.

Bank sentral AS memberikan kenaikan suku bunga 75 basis poin keempat berturut-turut awal bulan ini untuk menjinakkan inflasi yang melonjak.

Fed fund futures sekarang memiliki peluang 63,5 persen untuk kenaikan 50 basis poin pada pertemuan kebijakan bulan ini, dan peluang 88 persen untuk kenaikan suku bunga lainnya di bulan Februari.

Fokus investor akan tertuju pada pidato Ketua Fed Jerome Powell di acara Brookings Institution pada hari Rabu yang dapat memberikan kejelasan lebih lanjut tentang sikap kebijakan bank sentral.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Harga Emas Sensitif

Emas sensitif terhadap kenaikan suku bunga karena meningkatkan biaya peluang untuk memegang aset yang tidak memberikan imbal hasil.

"Potensi pemulihan dolar dan suku bunga yang masih meningkat di seluruh dunia berarti investor mungkin menghindar dari aset berimbal hasil rendah dan nol seperti emas," Fawad Razaqzada, analis pasar di City Index, mengatakan dalam sebuah catatan.

Pedagang juga mengawasi dengan cermat kerusuhan di China konsumen bullion teratas karena polisi dikerahkan di Beijing dan Shanghai untuk mencegah lebih banyak protes terhadap pembatasan COVID-19.

3 dari 4 halaman

Bisakah Harga Emas Tembus USD 1.800 per Ons Pekan Ini?

Setelah hampir mencapai USD 1.780 per ons pada pekan lalu, harga emas mulai mundur di tengah komentar hawkish dari pejabat Bank Sentral Amerika Serikat (AS), Federal Reserve (The Fed). Para analis memperingatkan bahwa penurunan harga emas di bawah USD 1.750 ons dapat mengakhiri rapat umum.

Dilansir dari Kitco News, Senin (28/11/2022), ahli strategi pasar senior RJO Futures Frank Cholly, mengatakan tingkat rapat umum dalam emas mengejutkan banyak orang terakhir ini. Tapi logam mulia itu mungkin telah bergerak terlalu tinggi dan terlalu cepat

Gold Advanced dari USD 1.631 pada awal November menjadi hampir USD 1.780 per ons minggu ini. Tapi reli tampaknya kehabisan tenaga, setidaknya untuk saat ini. Desember Comex Gold Futures Terakhir diperdagangkan sekitar USD 1.759 per ounce, turun 0,6 persen pada minggu ini.

"Emas mendekati USD 1.800. Dan sekarang pasar melihat beberapa keuntungan. Tampaknya memang berguling. Saya belum siap untuk menjadi bearish. Kami sedang beristirahat," kata Cholly.

Menurut Cholly, emas bisa lebih memperhatikan bagaimana hasil Treasury A.S. diperdagangkan minggu depan. "Jika emas ditutup di bawah USD 1.750, saya akan mulai menjadi bearish. Dengan USD 1.725, segalanya berubah menjadi asam untuk emas," katanya.

Di sisi lain, pejabat Fed mendorong kembali terhadap gagasan pivot awal karena data inflasi yang lebih dingin dalam laporan Oktober.

"The Fed memperkuat gagasan bahwa mereka akan tetap hawkish. Dan meskipun kita mungkin akan melihat kenaikan 50 bps pada bulan Desember alih-alih 75 bps, pasar obligasi menceritakan sedikit cerita yang berbeda. Emas benar -benar akan tetap disimpan Perhatikan suku bunga tersebut. Jika suku bunga mulai turun, maka emas akan bangkit kembali dan dapat menantang USD 1.800 lagi dan mendekati USD 1.820, "jelas Cholly.

4 dari 4 halaman

The Fed

Dia menegaskan, beberapa komentar pasar harus dicerna minggu ini termasuk pernyataan Wakil Ketua Lael Brainard bahwa meskipun Fed telah "melakukan banyak hal," masih ada "pekerjaan tambahan yang harus dilakukan."

Gubernur Fed Christopher Waller juga mencatat bahwa "satu laporan tidak membuat tren," merujuk pada CPI Oktober, dan Presiden Fed St. Louis James Bullard memperingatkan bahwa Fed masih perlu menaikkan suku bunga setidaknya 5,25 persen.

Tetapi The Fed dikenal dengan cepat mengubah nadanya, dan Capital Economics memproyeksikan bahwa inflasi akan terus turun.

"Kami masih percaya bahwa CPI Oktober akan diikuti oleh berita inflasi yang lebih baik selama beberapa bulan mendatang, yang berarti tingkat dana Fed mencapai puncaknya pada 4,50 persen menjadi 4,75 persen awal tahun depan," kata Kepala Ekonomi Ekonomi Modal Utara Paul Ashworth .

Menurut Ashworth, pada akhir siklus pengetatan terakhir pada bulan Desember 2018, para pejabat masih memproyeksikan bahwa tarif perlu naik dengan tambahan 75bp dan 12 bulan yang lalu, The Fed memproyeksikan hanya 100bp pengetatan tahun ini.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS