Sukses

Selamat, Tom Ford Masuk Klub Miliarder Dunia Usai Kantongi Kesepakatan Rp 43,8 Triliun dengan Estée Lauder

Liputan6.com, Jakarta Kesepakatan blockbuster untuk menjual merek fesyennya yang terkenal telah melambungkan perancang busana Tom Ford masuk ke dalam klub miliarder global.

Tom Ford yang meluncurkan The Tom Ford Brand pada tahun 2005 dan mengembangkannya menjadi bisnis pakaian dan asesoris mewah telah menjual perusahaannya ke Estée Lauder Companies (EL) dalam kesepakatan senilai USD 2,8 miliar atau sekitar Rp 43,8 triliun.

Akuisisi Tom Ford Brands oleh Estée Lauder diperkirakan akan selesai pada paruh pertama 2023, sambil menunggu persetujuan peraturan.

Kesepakatan itu akan sepenuhnya mengintegrasikan Tom Ford Brands, yang telah menjalin kemitraan berkelanjutan dengan raksasa kosmetik dan perawatan kulit, ke dalam beragam portofolio Estée Lauder.

Kedua perusahaan yang telah menjadi mitra selama lebih dari 15 tahun setelah meluncurkan merek Tom Ford Beauty telah bersama sejak 2006.

Sebagai hasil dari penjualan tersebut, Ford sekarang bergabung dalam jajaran miliarder global, menurut Forbes, yang memperkirakan akan menerima uang tunai sekitar USD 1,1 miliar dari penjualan setelah dikurangi perkiraan pajak. Portofolio Ford yang ada juga mencakup setidaknya dua rumah, satu di Los Angeles dan satu di New York City, senilai USD 65 juta.

Namun, Ford akan tetap menjadi "visioner kreatif" meski kesepakatan ditutup dan tetap dalam peran itu hingga akhir 2023.

Domenico De Sole sebagai ketua merek Ford yang sebelumnya memimpin Gucci, juga akan tetap menjadi konsultan selama periode yang sama.

Kesepakatan itu, yang akan diselesaikan melalui kombinasi uang tunai, utang, dan pembayaran yang ditangguhkan yang akan jatuh tempo pada 2025, akan memungkinkan dua mitra Tom Ford saat ini, Ermenegildo Zegna dan Marcolin, untuk memperpanjang perjanjian lisensi yang ada, kata perusahaan itu.

Sementara rumah mode mewah Italia Zegna, akan memperluas pengaturannya saat ini "untuk memasukkan lisensi jangka panjang untuk semua busana pria dan wanita, serta aksesori dan pakaian dalam," kata perusahaan itu. Marcolin akan terus membuat kacamata hitam dan bingkai optik dengan merek Ford.

Estée Lauder Companies, yang menaungi beberapa merek kecantikan global termasuk Clinique dan Bobbi Brown, memperkirakan penjualan tahunan kosmetik Tom Ford akan mencapai USD 1 miliar "selama beberapa tahun ke depan".

“Sebagai merek yang dimiliki, akuisisi strategis ini akan membuka peluang baru dan memperkuat rencana pertumbuhan kami untuk Tom Ford Beauty,” kata Presiden dan CEO Estée Lauder Companies, Fabrizio Freda dalam sebuah pernyataan seperti melansir CNN, Kamis (17/11/2022).

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Perjalanan Karier

Lahir di Austin, Texas pada 1961, Ford mempelajari sejarah seni di New York University dan kemudian arsitektur di Parsons School of Design di New York dan Paris.

Dia pindah ke Milan pada tahun 1990 dan memulai kariernya di dunia fashion sebagai desainer pakaian wanita untuk Gucci.

Beberapa tahun kemudian, dia ditunjuk sebagai direktur kreatif dan bertanggung jawab atas semua lini produk Gucci, mulai dari pakaian hingga parfum.

Selama 10 tahun menjalankan peran tersebut, penjualan Gucci meningkat dari USD 230 juta menjadi lebih dari USD 3 miliar. Pada tahun 2005, Ford akhirnya berhasil meluncurkan perusahaannya sendiri.

Ford mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia "sangat bahagia dengan akuisisi ini karena The Estée Lauder Companies adalah rumah yang ideal untuk merek tersebut”.

“Mereka telah menjadi mitra yang luar biasa sejak hari pertama saya mendirikan perusahaan dan saya sangat senang melihat mereka menjadi pelayan mewah di babak selanjutnya ini,” katanya.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS