Sukses

Protes Perang di Ukraina, Miliarder Rusia Lepas Kewarganegaraan

Liputan6.com, Jakarta - Miliarder pendiri bank digital Tinkoff, yakni Oleg Tinkov mengungkapkan telah melepaskan kewarganegaraannya sebagai warga negara Rusia. Keputusan itu dilakukannya sebagai bentuk protes atas perang Rusia-Ukraina.

Melalui sebuah unggahan di akun Instagramnya pada 26 Oktober 2022, Oleg Tinkov melampirkan foto sertifikat yang mengonfirmasi keputusannya tersebut.

"Saya telah mengambil keputusan untuk melepas kewarganegaraan Rusia saya," ujar Tinkov dalam unggahan, dikutip dari CNN Business, Rabu (2/11/2022).

Namun, unggahan itu telah dihapus. Sementara foto-fotonya telah beredar di media sosial dan muncul di berbagai laporan media pemerintah Rusia.

"Saya tidak bisa dan tidak akan dikaitkan dengan negara fasis yang memulai perang dengan tetangga mereka yang damai dan membunuh orang tak bersalah setiap hari," tulis Tinkov.

Tinkov, yang mendirikan Tinkoff Bank pada tahun 2006, sebelumnya sempat menjadi sorotan karena mengecam keras perang Rusia-Ukraina.

Dia pun menjadi salah satu dari 65 individu dan entitas yang dikenai sanksi oleh Inggris pada 24 Maret 2022 terkait perang terssebut.

Sang miliarder baru-baru ini menjual 35 persen sahamnya di perusahaan induk Tinkoff Bank, yaitu TSC, kepada sebuah perusahaan yang dikendalikan oleh miliarder Rusia Vladimir Potanin.

Sebelum penjualan itu, Bloomberg Billionaires Index memperkirakan kekayaan Tinkov mencapai USD 3,5 miliar atau sekitar Rp 54,6 triliun.

Diketahui, Tinkov bukan satu-satunya miliarder Rusia yang memutuskan hubungan dengan negara itu karena perang di Ukraina. 

Nikolay Storonsky, salah satu pendiri dan CEO Revolut, juga telah melepaskan kewarganegaraan Rusianya awal tahun ini.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Mengintip Kerajaan Bisnis dan Kekayaan Miliarder Rusia Oleg Tinkov

Dilansir dari Forbes, Oleg Tinkov mendirikan Tinkoff Bank pada tahun 2006, yang kini menjadi salah satu bank online terbesar di dunia, dengan sekitar 8 juta pelanggannya berada si Rusia.

Sebelum perbankan, Tinkov mendirikan produsen makanan beku Daria, Tinkoff Beer dan Tinkoff Restaurants.

Tak hanya itu, Tinkov juga menjual bisnis pembuatan birnya ke InBev pada tahun 2005 dan memulai bank tersebut pada tahun berikutnya.

Berlanjut pada tahun 2013, Tinkoff Bank go public di London Stock Exchange. Tinkov juga meluncurkan jaringan hotel mewah di Meksiko, Prancis, Italia, dan Rusia dengan nama La Datcha.

Miliarder lulusan University of California, Berkeley itu juga menjadi sorotan karena membangun megayacht pertamanya, kapal ekspedisi mewah setinggi 252 kaki bernama La Datcha, seharga lebih dari USD 100 juta. 

Forbes mencatat, kekayaan Tinkov kini senilai USD 646,1 juta atau sekitar Rp 10 triliun.

3 dari 4 halaman

Para Miliarder Rusia Gigit Jari Hilang Harta Setahun Terakhir Gara-gara Perang

Perang Rusia dan Ukraina, biaya sanksi terhadap elite Rusia, dan melemahnya rubel telah membebani kekayaan para miliarder Rusia.

Kini hanya ada 83 orang Rusia yang masuk dalam daftar miliarder dunia 2022 versi Forbes. Jika digabungkan, mereka memiliki aset sebesar USD 320 miliar.

Sejak tahun lalu, para miliarder ini telah kehilangan rata-rata 27 persen dari kekayaannya, masing-masing sekitar dua miliar dolar. Ada enam taipan yang kekayaannya terlihat menurun hingga sepuluh miliar.

Mereka ialah Leonid Mikhelson (- USD 10,9 miliar), Alexey Mordashov (- USD 15,9 miliar), Gennady Timchenko (-USD 10,7 miliar), Vagit Alekperov (- USD 14,4 miliar), Suleiman Kerimov (- USD 11,4 miliar) dan Tatyana Bakalchuk (- USD 10,9 miliar).

Di samping itu, ada 35 orang Rusia yang menjadi miliarder tahun lalu pun turun dari daftar 2022. Di antara penurunan yang terbesar adalah bankir Rusia Oleg Tinkov dan raksasa teknologi Arkady Volozh.

Sementara itu, Rusia hanya menciptakan dua miliarder baru pada tahun lalu, yaitu Denis Sverdlov dari startup kendaraan listrik yang berbasis di London Arrival dan Egor Kulkov, mitra awal Pharmstandard, sebuah perusahaan farmasi yang berbasis di Moskow, dan sekarang menjadi investor di Cmr Surgical., produsen ahli bedah robot yang mengumpulkan dana USD 600 juta pada tahun 2021.

Lantas, bagaimana kira-kira saat ini urutannya?

Dilansir dari Forbes, Senin (24/10/2022), berikut ini deretan miliarder Rusia 2022 versi Forbes.

1. Vladimir Lisin

Kekayaan Bersih: USD 18,4 miliar (penurunan: USD 7,8 miliar)

Lisin menjadi salah satu orang terkaya di Rusia. Akan tetapi, asetnya turun USD 7,8 miliar dan mengalami kerugian 30 persen dari tahun lalu. Grup Nlmk adalah salah satu produsen baja terbesar di Rusia.

Di samping itu, Lisin pun menjadi salah satu miliarder pertama yang secara terbuka mengkritik perang. Dalam sebuah surat kepada staf, yang kemudian diposting di LinkedIn pada bulan Maret, dia mengatakan "kehilangan nyawa" di Ukraina adalah "tragedi besar yang tidak dapat dibenarkan". Tidak seperti banyak oligarki Rusia lainnya, Lisin tidak mendapat sanksi pribadi.

4 dari 4 halaman

2. Roman Abramovich

Kekayaan Bersih: USD 6,9 miliar (penurunan: USD 7,6 miliar)

Meskipun pemilik Chelsea memperoleh miliaran pertamanya selama era privatisasi pasca-Soviet yang diprakarsai oleh Presiden Boris Yeltsin, Abramovich paling dikenal dari sanksi yang diinduksi Putin.

Oligarki kemungkinan diracuni saat memfasilitasi pembicaraan damai pertama antara Rusia dan Ukraina. Setidaknya empat asetnya, termasuk jet Gulfstream G650, mansion London dengan 15 kamar tidur senilai USD 140 juta, dan klub sepak bola kesayangannya Chelsea, telah dibekukan oleh pemerintah Barat.

Abramovich ditekan untuk menjual Chelsea karena penalti. Pada saat dia mengumumkan bahwa dia akan mendirikan yayasan amal, pemerintah Inggris akan menjelaskan bahwa itu hanya akan menyetujui penjualan jika Abramovich pergi tanpa mengantongi sepeser pun.

Di samping itu, dia juga memiliki saham di dua raksasa komoditas Rusia, Evraz dan Norilsk Nickel, yang telah kehilangan nilai miliaran. Sementara itu, dua yacht miliknya, senilai USD 900 juta, sedang berlabuh di luar jangkauan di Turki.

3. Vladimir Potanin

Kekayaan Bersih: USD 17,3 miliar (penurunan: USD 9,7 miliar)

Potanin sekarang adalah orang terkaya kedua di Rusia, tetapi dia kehilangan hampir USD 10 miliar sejak tahun lalu. Oligarki lain yang selamat dari transisi dari Yeltsin ke Putin, memiliki 35 persen saham di perusahaan pertambangan nikel dan paladium Norilsk Nickel. Nilai saham anjlok setelah invasi Ukraina oleh pasukan Rusia, meskipun saham pulih pada minggu-minggu berikutnya.

  

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS