Sukses

Saran Ekonom Bank Dunia Agar Indonesia Tak Kena Getah Ancaman Resesi Ekonomi

Liputan6.com, Jakarta - Ekonom Utama Bank Dunia, Habib Rab mengungkapkan tips untuk Indonesia dalam bersiap menghadapi ancaman resesi 2023.

"Yang penting adalah menjaga keseimbangan yang sehat antara apa yang terjadi pada kebijakan suku bunga, tetapi juga kebijakan fiskal, makroprudensial, dan reformasi struktural," katanya dalam SOE Internasional Conference, dikutip Selasa (18/10/2022).

Menurutnya, hal itu untuk memastikan bahwa inflasi dapat dikelola bersamaan dengan menghindari keruntuhan total dalam pertumbuhan ekonomi.

Habib Rab selanjutnya mengatakan, 70 persen ekonomi global menurun secara signifikan pada pertengahan 2022 dibandingkan dengan awal tahun ini. 

"Satu-satunya pengecualian adalah beberapa negara berkembang yang merupakan eksportir komoditas, termasuk Indonesia," ungkap dia.

Dalam presentasinya, Habib Rab membeberkan prediksi Bank Dunia, bahwa pada 2022 dan 2023 pertumbuhan ekonomi di kawasan Asia Timur dan Pasifik akan tumbuh tinggi dengan inflasi yang lebih rendah dibandingkan negara-negara ekonomi besar.

Meskipun demikian, satu persen penurunan pertumbuhan ekonomi di negara anggota G7 maupun China bisa mendorong perlambatan ekonomi negara-negara besar di Asia Timur dan Pasifik dari 0,5 hingga 1 persen.

"Jadi situasinya akan lebih baik dibandingkan dengan negara di wilayah lain. Tapi kita tidak melihat ruang kepuasan karena perlambatan ekonomi global tetap akan berdampak terhadap kawasan (Asia Timur dan Pasifik)," ujarnya.

"Diperlukan keseimbangan dalam pengetatan kebijakan, agar tingkat suku bunga, nilai tukar, dan kontrol modal terjaga," lanjut Habib Rab.

Adapun kerangka kerja untuk merestrukturisasi utang, baik utang pemerintah maupun pelaku usaha, yang meningkat signifikan di sebagian besar negara.

"Pengelolaan peningkatan utang memerlukan kerangka kerja restrukturisasi utang yang telah terlihat di krisis sebelumnya," jelasnya.

Habib Rab menambahkan, langkah ini penting guna memungkinkan persiapan dalam neraca perbankan dan perusahaan sehingga kejutan yang sementara tidak akan berdampak terhadap penurunan output permanen.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Dibayangi Resesi Global, Ternyata IMF Masih Ramal Ekonomi Asia Tenggara Cerah

Kawasan Asia, terutama Asia Tenggara diramal akan tetap melihat titik terang, bahkan ketika ekonomi global tampaknya menuju resesi tahun depan.

Dana Moneter Internasional pekan lalu mengatakan bahwa, rebound ekonomi yang kuat di Asia pada awal tahun ini telah kehilangan momentumnya karena tiga "tantang berat" yaitu, kenaikan suku bunga, perang di Ukraina dan dampak dari aktivitas ekonomi China yang lemah.

"Meskipun demikian, Asia tetap menjadi titik terang yang relatif dalam ekonomi global yang semakin meredup," kata IMF dalam laporan prospek terbarunya, dikutip dari CNBC International, Selasa (18/10/2022). 

IMF memperkirakan pertumbuhan ekonomi kawasan Asia dan Pasifik sebesar 4 persen tahun ini dan 4,3 persen pada 2023 mendatang, dengan keduanya di bawah rata-rata 5,5 persen selama dua dekade terakhir.

Namun, angka itu masih lebih tinggi dari perkiraan IMF untuk Eropa dan Amerika Serikat. 

IMF meramal pertumbuhan ekomi kawasan Eropa akan berada di angka 3,1 persen tahun ini dan 0, persen pada tahun 2023. Sedangkan untuk Amerika Serikat diproyeksi tumbuh 1,6 persen tahun ini dan hanya 1 persen tahun depan.

Secara keseluruhan, jalur Asia akan berbeda dari banyak negara maju seperti Eropa karena berfungsi sebagai “pengdiversifikasi berguna yang terisolasi sampai tingkat tertentu dari perjuangan yang dihadapi Eropa,” kata

Manajer Portofolio Fidelity, Taosha Wang dalam sebuah catatan pekan lalu menyebutkan, bahwa secara keseluruhan pertumbuhan Asia akan berbeda dari banyak negara maju seperti Eropa karena berfungsi sebagai "pengdiversifikasi yang terisolasi sampai tingkat tertentu dari perjuangan yang dihadapi Eropa".

"Ini menyiratkan lebih banyak ruang untuk kebijakan berorientasi pertumbuhan di kawasan, yang berbeda dari banyak bagian dunia lainnya di mana inflasi tinggi memaksa bank sentral untuk memperketat kondisi keuangan," beber Wang.

3 dari 3 halaman

IMF: 31 Negara Masuk Jurang Resesi Tahun Depan

Dana Moneter Internasional (IMF) mengeluarkan laporan prospek ekonomi dunia atau World Economic Outlook (WEO) Oktober 2022. Dalam laporan ini tertulis bahwa pertumbuhan ekonomi dunia pada tahun depan diprediksi terpangkas 0,2 persen dari 2,9 persen menjadi 2,7 persen. Selain itu, laporan ini juga menulis bahwa 31 negara dunia bakal jatuh ke lubang resesi.

"Sekitar 43 persen, atau 31 dari 72 negara pertumbuhan ekonominya akan terkontraksi selama dua kuartal beruntun (resesi), atau lebih dari 1/3 kekuatan ekonomi dunia," tulis IMF dalam World Economic Outlook Oktober 2022, dikutip Rabu (12/10/2022).

Pertumbuhan ekonomi global terus menunjukan tren penurunan sejak 2021 di angka 5,2 persen ke 2,4 persen di 2022 dan hingga 2023 mendatang  di level 1,1 persen. Ini disebabkan pelemahan ekonomi Amerika Serikat dan negara Uni Eropa yang terjebak dalam konflik geopolitik Rusia-Ukraina.

Berikut catatan kaki IMF terkait pelemahan ekonomi 2023 di sejumlah negara besar dunia:

Amerika Serikat

Pertumbuhan ekonomi Negeri Paman Sam bakal terperosok dari 1,6 persen di 2022 menjadi 1,0 persen di 2023. Pada kuartal IV 2022, IMF pun memperkirakan ekonomi AS sama sekali tidak akan tumbuh.

Penyebabnya, penurunan pendapatan riil yang bisa dibelanjakan terus mengganggu permintaan konsumen. Lonjakan suku bunga acuan yang dilakukan bank sentral The Fed pun berpengaruh terhadap pengeluaran negara, khususnya untuk investasi di sektor perumahan.

 Uni Eropa

Ekonomi kelompok negara benua biru diproyeksikan merosot tajam dari 3,1 persen di 2022 menjadi 0,5 persen di 2023. Beberapa negara seperti Jerman dan Italia bahkan diramal bakal terkontraksi, masing-masing menjadi minus 0,3 persen dan minus 0,2 persen.

Inggris/Britania Raya

Inggris bakal mengalami kemerosotan pertumbuhan ekonomi, dari 3,6 persen di 2022 menjadi 0,3 persen di 2023. Inflasi tinggi yang dialami negara milik Raja Charles III ini akan mengurangi daya beli. Sementara pengetatan kebijakan moneter berdampak pada konsumsi dan investasi.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS