Sukses

Bos Harus Tahu, Banyak Pekerja Mengeluh Lelah dan Paranoia Produktivitas Bikin Kondisi Memburuk

Liputan6.com, Jakarta Burnout bukanlah fenomena baru. Akan tetapi, lingkungan kerja dengan sistem hybrid bisa memperburuknya.

Sejak awal pandemi Covid-19, istilah-istilah baru yang menarik, seperti “Pengunduran Diri Hebat” dan “berhenti diam-diam” telah membanjiri wacana publik sebagai bentuk gambaran perasaan para pekerja yang kewalahan dan mengalami perubahan di pasar tenaga kerja.

Bahkan di pasar kerja yang penuh dengan peluang, pekerja di seluruh dunia merasa terlalu banyak bekerja, tidak terlibat, dan kehabisan tenaga.

Menurut penelitian Microsoft yang meneliti 20.000 orang di 11 negara pada Juli sampai Agustus, hampir 50 persen karyawan dan 53 persen manajer melaporkan bahwa mereka kelelahan di tempat kerja.

Dibayang-bayangi resesi dan dorongan baru dari perusahaan untuk mengembalikan karyawan ke kantor membuat pegawai bekerja lebih lama.

Sementara para pemimpin mempertanyakan keproduktifan para karyawan, menurut laporan Microsoft.

Dilansir dari CNBC, Selasa (11/10/2022), menurut temuan Microsoft, hampir 90 persen pekerja melaporkan bahwa mereka produktif di tempat kerja.

Sementara itu sinyal pun terus meningkat. Namun, 85 persen bos mengatakan pekerjaan hybrid telah membuat sulit untuk yakin bahwa karyawan benar-benar produktif.

Microsoft menyebut ketegangan ini sebagai “paranoia produktivitas” atau dengan kata lain ketakutan di antara para pemimpin bahwa karyawan jarak jauh dan hybrid menjadi kurang produktif daripada di kantor penuh waktu, meskipun orang bekerja lebih dari sebelumnya.

Paranoia produktivitas tidak hanya memperburuk kelelahan yang dirasakan pekerja selama bertahun-tahun.

Para ahli juga memperingatkan bahwa hal itu berisiko membuat pekerjaan hibrida tidak berkelanjutan. Memecahkan masalah ini harus dimulai dari atas.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Terus Memperbaiki Aturan Kerja

Pandemi memiliki efek yang belum pernah terjadi sebelumnya di mana dan bagaimana kita bekerja. Sementara beberapa perubahan telah menguntungkan karyawan, seperti peluang kerja yang lebih fleksibel dan aturan berpakaian kantor kasual, eksperimen dan penyesuaian terus-menerus di pasar tenaga kerja telah “melelahkan”, kata seorang profesor di Harvard Business School Ethan Bernstein.

“Orang-orang telah menunjukkan ketangguhan dan kecerdikan yang luar biasa untuk terus bekerja dalam menghadapi krisis kesehatan masyarakat,” katanya.

“Tapi itu datang dengan kelelahan, yang telah ditekankan oleh fakta bahwa kami terus mengubah aturan tentang cara kami bekerja … pada titik tertentu, kelelahan mengejar Anda.”

Sederhananya, “Sudah dua tahun yang berat, dan orang-orang menjadi lelah,” kata manajer umum Microsoft 365 Colette Stallbaumer.

Di sisi kepemimpinan, para manajer kehilangan isyarat visual pra-pandemi tentang apa artinya menjadi produktif. Hal itu karena mereka tidak dapat melihat proses pegawainya bekerja.

Dibandingkan dengan manajer, bos hybrid lebih berjuang untuk memercayai bahwa karyawan mereka memberikan upaya terbaik mereka (49% vs. 36%) dan mengatakan bahwa mereka kurang terlihat dalam pekerjaan bawahan langsung mereka (54% vs. 38%).

Saat karyawan merasa tertekan untuk “membuktikan” mereka bekerja, tingkat stres meningkat, kata Stallbaumer.

Transisi kembali ke kantor juga tidak membantu. Bahkan ketika lebih banyak orang kembali ke pekerjaan tatap muka, perusahaan terus mengandalkan alat dan struktur yang mereka gunakan untuk pekerjaan jarak jauh, yang berarti beberapa karyawan pergi ke kantor hanya untuk menghabiskan hari-hari mereka dalam rapat virtual back-to-back, yang dapat juga memperburuk kelelahan, kata mitra McKinsey & Co Brooke Weddle.

“Ada kebingungan dan frustrasi tentang apa sebenarnya tujuan kembali ke kantor dan bagaimana produktivitas diukur, terutama jika Anda produktif di rumah,” katanya. “Pengalaman orang tidak sesuai dengan harapan mereka.”

 

3 dari 3 halaman

Solusi

Mengatasi kelelahan dimulai dengan menetapkan harapan yang jelas di tempat kerja. Sebanyak 81 persen karyawan setuju bahwa manajer membantu mereka memprioritaskan beban kerja.

Akan tetapi, hanya ada 31 persen yang mengatakan manajer memberikan panduan yang jelas, menurut penelitian Microsoft.

Selain itu, komunikasi yang terbuka dan jelas akan menguntungkan bos juga. Hampir 75 persen manajer mengatakan lebih banyak panduan tentang memprioritaskan pekerjaan mereka sendiri akan membantu kinerja mereka.

Kemudian 80 persen melaporkan bahwa mereka akan mendapat manfaat dari kejelasan lebih lanjut dari kepemimpinan senior tentang apa yang seharusnya menjadi prioritas mereka.

Penangkal lain untuk kelelahan adalah memperbarui cara kita mengukur kinerja dan produktivitas di tempat kerja.

“Pemimpin perlu kurang fokus pada aktivitas dan lebih pada dampak,” kata Stallbaumer. “Pertanyaan terpenting yang harus mereka tanyakan pada diri mereka sendiri adalah: ‘Bagaimana saya bisa membuat kejelasan dan membantu orang memahami apa yang harus diprioritaskan sehingga kami menghargai dampak karyawan, bukan hanya aktivitas mereka?’”

Manajer dapat melakukan ini dengan menetapkan tujuan standar dan hasil utama untuk semua karyawan, di mana pun mereka bekerja.

Mereka dapat melacak kemajuan ini menggunakan alat online yang dapat diakses seperti Google Sheets atau Microsoft Excel, kata Weddle.

Stallbaumer juga menekankan pentingnya menciptakan umpan balik yang berkelanjutan dan mengambil tindakan atas saran karyawan.

“Dalam masa volatilitas yang meningkat ini, menjaga denyut nadi orang-orang Anda menunjukkan bahwa Anda peduli, dan dapat membantu Anda membuat keputusan yang lebih baik untuk meningkatkan kesejahteraan tim Anda,” katanya.

“Pada akhirnya, manajer harus membantu pekerja fokus pada kesehatan mental mereka dan memulihkan keseimbangan kehidupan kerja yang hilang selama pandemi.”

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS