Sukses

Kisah CEO Asal Ukraina Tetap Gaji Pekerja yang Ikut Berperang Lawan Rusia

Liputan6.com, Jakarta Seperti CEO pada umumnya, Aleksandr Volodarsky memikul tanggung jawab yang berat atas keberhasilan atau kegagalan perusahaannya.

Dia merupakan salah satu pendiri dari Lemon.io, pasar freelance online untuk pengembang perangkat lunak yang berlokasi di daerah yang saat ini tengah dilanda peperangan yaitu Ukraina.

“Masalah terbesar adalah tidak memiliki orang di tempat. Salah satu karyawan yang berjuang di garis depan adalah kepala pemasaran kami,” kata pendiri Lemon.io itu seperti dilansir CNBC, Selasa (16/8/2022).

Ketika Rusia menginvasi Ukraina pada bulan Februari, Volodarsky mengatakan kepada 60 stafnya bahwa pekerjaan mereka akan dipertahankan dan mereka akan terus menerima gaji bahkan jika mereka dimobilisasi atau berjuang secara sukarela ke medan perang melawan Rusia.

“Banyak orang salah tempat dan kehilangan pekerjaan … ini sangat membantu karena jika Anda harus melalui pengalaman ini dan juga mengkhawatirkan penghasilan Anda, itu seperti kecemasan ganda,” kata Volodarsky.

“Jika Anda kehilangan pekerjaan, akan jauh lebih sulit untuk melewati ini.”

Dari keadaan yang terbilang cukup berat itu, kira-kira apa saja pelajaran apa yang diambil dari sosok CEO satu ini sehingga mampu menjalankan start-up selama masa perang?

1. Tetap Bertahan

Saat perang berlarut-larut, Volodarsky dihadapkan pada ketidakpastian masa depan.

“Salah satu pertanyaan tersulit saat ini adalah, bagaimana kita mempekerjakan orang lain — atau tidak mempekerjakan orang lain — dan mempertahankan orang pertama?” ujarnya.

Dia menambahkan, “Saya ingin mengambil pekerjaan ini chief marketing officer tetapi sebenarnya payah dalam pekerjaan itu … tidak efisien, tidak baik untuk perusahaan dalam jangka panjang. Tapi kami membutuhkan seseorang untuk melakukan pekerjaan itu.”

Itu bukan satu-satunya dilema yang “tidak ada jawaban yang baik” untuknya. Misalnya, haruskah dia mempekerjakan laki-laki sekarang, mengingat mungkin ada “mobilisasi penuh” kapan saja?

“Di satu sisi, mengecualikan seseorang hanyalah hal yang buruk untuk dilakukan. Tetapi di sisi lain, saya memiliki 60 orang yang menjadi tanggung jawab saya, dan jika saya melakukan sesuatu yang dapat merugikan perusahaan dan pendapatan mereka di masa depan, saya tidak dapat melakukannya,” kata Volodarsky.

Dia menambahkan bahwa dia masih “berdebat” tentang hal yang benar untuk dilakukan, tetapi satu hal yang pasti bahwa dia ingin menepati janjinya kepada semua stafnya.

“Keputusan yang saya buat saat ini bukanlah keputusan untuk membuat situasi lebih baik. Hanya saja ... untuk menyedot lebih sedikit,” katanya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

2. Berpikir ke depan

Volodarsky juga memutuskan untuk membayar karyawannya di muka dan secara tunai.“Mendekati perang, orang menjadi lebih gugup dan kami berkata, mari kita coba membuat beberapa rencana sehingga orang merasa percaya diri,” katanya.

Dia menambahkan, “Kami memutuskan untuk memberi orang gaji dua bulan di muka sehingga mereka memiliki uang tunai. Apa pun yang terjadi, orang selalu membutuhkan uang tunai … sistem perbankan bisa turun, apa pun bisa terjadi.”

Benar saja, bank sentral Ukraina menangguhkan transfer tunai elektronik pada hari yang sama ketika Rusia menginvasi negara itu.

Saat invasi berlanjut, ATM di seluruh negeri mulai kehabisan uang tunai, dan beberapa orang mengantre berjam-jam hanya untuk menghadapi batas USD 33 per transaksi .

“Ini sangat menantang. Lima bulan terakhir agak berantakan … tetapi orang-orang yakin bahwa jika kita bekerja, mereka memiliki rasa keamanan,” ungkapnya.

3. Merayakan kemenangan

Invasi Rusia ke Ukraina menyebabkan sekitar tiga juga orang pergi meninggalkan rumah dan pergi ke negara tetangga dalam waktu kurang dari tiga minggu. Karena itu, banyak orang tidak bisa bekerja, kata Volodarsky.

“Mereka harus pindah, membuat rencana sendiri dan membantu keluarga mereka. Pada awalnya, kami berkata, ‘Persetan dengan semua tujuan [untuk perusahaan], kami hanya ingin memastikan bahwa orang dapat menyelesaikannya’,” tuturnya.

Tetapi Volodarsky menyadari bahwa itu tidak membantu moral karyawannya.

“Ketika semuanya berantakan dan tidak pasti … memiliki rasa pencapaian sebenarnya membantu mereka untuk menjalani kehidupan normal. Setidaknya Anda dapat melihat bahwa ada beberapa kemajuan dalam apa yang Anda lakukan, alih-alih duduk dan menunggu perang berakhir,” lanjutnya.

Volodarsky menambahkan bahwa dia mulai mengarahkan timnya untuk mendorong tujuan yang ditetapkan sebelum perang, yaitu agar platform menjadi “sumber pendapatan utama” para insinyur perangkat lunak.

“Kami juga memiliki tujuan yang lebih kecil untuk meningkatkan platform dan pengalaman pengguna … Orang-orang [di perusahaan] senang karena mereka benar-benar dapat menyediakan pekerjaan [untuk] banyak pengembang Ukraina,” kata Volodarsky.

Perusahaan rintisan itu mengatakan akan menyediakan pekerjaan bagi 1.000 insinyur pada akhir 2022.

“Anda merasa ada lebih banyak makna dalam apa yang Anda lakukan. Saya melihat orang-orang menjadi sangat bersemangat setiap kemenangan kecil yang kami miliki.”

 

3 dari 3 halaman

4. Memberi itu ‘tidak sulit’

Keputusan Volodarsky untuk memberikan “semua keuntungan” kepada militer Ukraina juga telah memberikan motivasi yang baik kepada perusahaannya.

“Tidak semua orang dapat melakukan sesuatu [untuk perang], tetapi mereka tahu bahwa jika mereka dapat terus berkontribusi pada perusahaan dan perusahaan berkembang … mereka sebenarnya memiliki pengaruh,” katanya

Namun, Volodarsky menekankan bahwa menyerahkan keuntungan kurang “heroik” daripada kedengarannya.

“Sebenarnya apa itu keuntungan? Anda menghasilkan pendapatan dan apa pun yang perlu Anda belanjakan — gaji, iklan … dan kemudian apa pun yang tersisa Anda berikan kepada tentara,” katanya.

Dia melanjutlkan, “Memberikan uang kepada orang tidak sulit. Kami mampu melakukan ini karena kami telah mampu menghasilkan uang dan kami masih menguntungkan.”

Volodarsky menambahkan bahwa perusahaan selalu “efisien modal” sambil mengambil “sangat sedikit pendanaan dari luar”.

“Itu tidak dapat menyakiti Anda karena Anda hanya memberikan keuntungan … kami sangat senang bahwa kami telah memberikan banyak uang dan sangat memuaskan untuk membantu tentara mendekati kemenangan,” katanya.

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS