Sukses

Pelemahan Dolar AS Menjadi Penopang Harga Emas Usai Aksi Jual

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas menguat pada penutupan perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta). Penguatan harga emas ini ditopang oleh pelemahan dolar AS dan penurunan imbal hasil obligasi AS.

Mengutip CNBC, Selasa (3/8/2021), harga emas di pasar spot naik 0,1 persen menjadi USD 1.816,08 per ounce pada pukul 12.23 siang EDT, setelah mencapai sesi terendah di USD 1.804,49 per ounce.

Sementara harga emas berjangka AS juga naik 0,1 persen menjadi USD 1.811,30 per ounce.

Harga emas menguat karena indeks dolar AS turun 0,1 persen terhadap para pesaingnya. Sedangkan patokan imbal hasil Treasury AS berjangka waktu 10 tahun turun ke level terendah dalam hampir dua minggu.

“Dolar AS dan imbal hasil Treasury sedikit lebih rendah yang mendukung harga emas. Jika keduanya tetap rendah, saya menduga harga emas mungkin bisa terus mengalami kenaikan sekali lagi, ”kata analis OANDA Craig Erlam.

Erlam melanjutkan, harga logam mulia ini mungkin telah mengalami resistensi di sekitar USD 1.830 per ounce, yang bisa memicu beberapa aksi ambil untung. Hal ini tentu saja akan mendorong harga emas mundur dari level tertinggi minggu lalu.

Logam mulia telah turun 0,9 persen dari puncaknya pada dua minggu lalu setelah Ketua Bank Sentral AS Jerome Powell mengatakan bahwa kebijakan moneter masih akan terus dilanjutkan sebagai dukungannya terhadap ekonomi.

Fokus pelaku pasar saat ini bergeser ke angka penggajian non-pertanian AS bulan Juli, yang akan dirilis pada Jumat. Diharapkan angka ini dapat menjelaskan lebih lanjut tentang pasar tenaga kerja AS.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Harga Emas Bakal Tembus USD 1.850?

Harga emas membaik setelah Gubernur The Fed Jerome Powell menyatakan sedikit dovish pada pekan lalu. Reli harga emas ini nantinya akan tergantung pada langkah The Fed terkait ketenagakerjaan.

Kepala Strategi Global TD Securities, Bart Melek, mengatakan bahwa sampai saat ini belum ada batas waktu kapan The Fed akan melakukan tapering.

"Bank sentral memang mengakui bahwa varian Delta bisa menjadi masalah. Hal ini menyebabkan rekor suku bunga riil yang rendah, yang merupakan faktor utama yang mendorong harga emas bersama dengan penurunan dolar AS," kata Melek dikutip dari Kitco News pada Senin (2/8/2021).

Ia menilai The Fed belum akan menarik bola moneter dari pasar. "Agar emas bisa reli lebih lanjut, bagaimana pun, pasar membutuhkan semacam keyakinan bahwa Fed siap mengorbankan target stabilitas harga demi ketenagakerjaan sepenuhnya. Dan itulah yang mereka katakan pekan ini," jelas Melek.

Kendati demikian, analis tidak menutup kemungkinan kemunduran lebih lanjut terhadap harga emas. Jika harga emas dapat mengubah keadaan ini, maka logam mulia mungkin berada di level USD 1.850 per ounce pada pekan depan, atau bahkan USD 1.870.

Peristiwa pekan depan yang kemungkinan akan memengaruhi harga emas adalah laporan nonfarm payroll AS Juli.