Sukses

Harga Minyak Naik Dibayangi Kasus Covid-19 Dunia

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak naik tipis pada hari Kamis, memperpanjang kenaikan yang dibuat di sesi sebelumnya di tengah ekspektasi pasokan yang lebih ketat hingga 2021 karena ekonomi pulih dari krisis virus corona.

Dikutip dari CNBC, Jumat (23/7/2021), harga minyak mentah Brent naik USD 1,56, atau 2,2 persen, menjadi menetap di USD 73,79 per barel, setelah naik 4,2 persen di sesi sebelumnya.

Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik USD 1,61, atau 2,3 persen, menjadi menetap di USD 71,91 per barel, setelah naik 4,6 persen pada hari Rabu.

"Beberapa titik lemah telah muncul dalam pemulihan permintaan minyak, tetapi ini tidak mungkin mengubah prospek secara fundamental," kata Morgan Stanley dalam sebuah catatan.

Anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen lain termasuk Rusia, yang secara kolektif dikenal sebagai OPEC+, minggu ini menyetujui kesepakatan untuk meningkatkan pasokan minyak sebesar 400.000 barel per hari dari Agustus hingga Desember untuk mendinginkan harga dan memenuhi permintaan yang meningkat.

Tetapi karena permintaan masih akan melebihi pasokan pada paruh kedua tahun ini, Morgan Stanley memperkirakan bahwa patokan global Harga Minyak Brent akan diperdagangkan pada pertengahan hingga tinggi USD 70-an per barel untuk sisa tahun 2021.

"Pada akhirnya, pemulihan PDB global (produk domestik bruto) kemungkinan akan tetap berada di jalurnya, data inventaris terus mendorong harga minyak, neraca kami menunjukkan pengetatan di paruh kedua dan kami berharap OPEC tetap kohesif," katanya.

 

2 dari 3 halaman

Stok Minyak AS

Persediaan minyak mentah di Amerika Serikat, konsumen minyak utama dunia, naik tak terduga sebesar 2,1 juta barel pekan lalu menjadi 439,7 juta barel, naik untuk pertama kalinya sejak Mei, menurut data Administrasi Informasi Energi AS.

Persediaan di pusat penyimpanan minyak mentah Cushing, Oklahoma dan titik pengiriman untuk WTI, bagaimanapun, telah jatuh selama enam minggu berturut-turut, dan mencapai level terendah sejak Januari 2020 pekan lalu.

"Pasokan turun lebih lanjut sebesar 1,3 juta barel ke level terendah sejak awal tahun lalu, secara teoritis menawarkan dukungan untuk kurva WTI," kata Jim Ritterbusch dari Ritterbusch and Associates.

Analis Barclays juga memperkirakan penarikan lebih cepat dari perkiraan dalam persediaan minyak global ke tingkat pra-pandemi, mendorong bank untuk menaikkan perkiraan harga minyak 2021 sebesar $3 menjadi $5 menjadi rata-rata $69 per barel.

"Terlepas dari risiko ekor, dinamika penawaran-permintaan menunjukkan penurunan harga yang lambat selama beberapa bulan ke depan," kata Barclays dalam sebuah laporan.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: