Sukses

Harga Emas Jatuh 3 Persen, Catat Level Terendah 8 Bulan Terakhir

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas jatuh 3 persen ke level terendah delapan bulan pada hari Jumat dalam perjalanan ke bulan terburuk sejak November 2016. Ini lantaran dolar yang lebih kuat dan kenaikan imbal hasil Treasury AS memukul daya tarik emas yang tidak memberikan imbal hasil.

DIkutip dari CNBC, Sabtu (27/2/2021), harga emas di pasar spot turun 2,5 persen menjadi USD 1,726,31 per ounce, setelah menyentuh USD 1,716,85, terendah sejak Juni 2020. Sejauh ini emas batangan turun 6,4 persen.

Harga emas berjangka AS menetap 2,6 persen lebih rendah pada USD 1.728,80.

"Harga emas sedang berjuang karena apa yang terjadi di pasar obligasi. (tetapi) harga emas pada level ini terlihat seperti pembelian yang bagus," kata Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures. 

Imbal hasil Treasury AS 10-tahun bertahan mendekati level tertinggi dalam lebih dari setahun, sementara indeks dolar juga melonjak. Meningkatnya ekspektasi inflasi telah mengangkat imbal hasil Treasury AS lebih dari 70 basis poin sepanjang tahun ini, mengikis status emas sebagai lindung nilai inflasi karena itu berarti biaya peluang yang relatif lebih tinggi untuk memegang logam.

"Emas dalam masalah sekali lagi dan prospek jangka pendek tidak terlihat bagus untuk logam kuning," kata analis OANDA Craig Erlam dalam sebuah catatan.

"Meningkatnya imbal hasil dan sekarang lompatan dolar menumpuk tekanan pada emas dan, kecuali pembalikan di pasar obligasi, sulit untuk membayangkan peruntungannya meningkat," tambahnya.

Sementara itu, data menunjukkan belanja konsumen AS meningkat paling tinggi dalam tujuh bulan di Januari.

Tetapi sementara angka-angka ekonomi ini menghilangkan beberapa pembelian safe-haven. "Triliunan (dalam stimulus) yang telah dicetak harus masuk ke dalam sistem dan suku bunga diharapkan tetap rendah, yang akan membantu harga emas dan perak di masa mendatang," Kata Haberkorn dari RJO Futures.

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

2 dari 3 halaman

Harga Emas Dunia Kehilangan Kemilau Gara-gara Hal Ini

Harga emas turun 2,2 persen ke level terendah dalam sepekan dipicu lonjakan imbal hasil treasury AS dan data ekonomi yang lebih baik dari perkiraan di luar Amerika Serikat. Ini mengurangi permintaan untuk logam mulia emas .

Melansir laman CNBC, Jumat (26/2/2021), harga emas di pasar spot turun 1,8 persen menjadi USD 1.772,86 per ounce. Ini setelah sebelumnya menyentuh level terendah sejak 19 Februari di USD 1.765,06. Adapun emas berjangka AS turun 1,3 persen menjadi USD 1.775.40.

“Kami melihat imbal hasil obligasi bergerak lebih tinggi selama beberapa minggu terakhir dan sekali lagi telah menghilangkan angin sepoi-sepoi di pasar emas,” kata David Meger, Direktur Perdagangan Logam di High Ridge Futures.

Memang, emas sering dicari sebagai lindung nilai terhadap inflasi, imbal hasil obligasi yang lebih tinggi telah mengikis status tersebut karena meningkatkan biaya peluang untuk memegang emas batangan.

Presiden Fed Kansas City Esther George, mengatakan kenaikan suku bunga riil baru-baru ini merupakan tanda meningkatnya optimisme tentang pemulihan ekonomi dan tidak memerlukan tanggapan dari Federal Reserve.

“Meningkatnya imbal hasil obligasi pemerintah setidaknya merupakan penurunan jangka pendek untuk pasar logam mulia. Pedagang berjangka jangka pendek berbasis grafik sedang mengikuti pasar emas saat ini,” kata Analis Senior Kitco Metals Jim Wyckoff dalam sebuah catatan.

Sementara itu, data menunjukkan lebih sedikit orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran pekan lalu.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: