Sukses

Saham Chevron Melonjak 5 Persen, Antar Wall Street Menghijau

Liputan6.com, Jakarta - Indeks saham Dow Jones Industrial Average menguat pada hari Selasa. Menembus di atas 30.000 untuk pertama kalinya di tengah berita vaksin yang positif. Hal ini menjadikan harapan untuk pemulihan ekonomi yang kuat pada tahun 2021 dan meredanya ketidakpastian politik ketika pemerintahan Trump menyetujui dimulainya transisi kepresidenan.

Dikutip dari CNBC, Rabu (25/11/2020), 30 saham Dow melonjak 454,97 poin, atau 1,5 persen, menjadi ditutup pada 30.046,24. Pada titik tertingginya hari ini, ia diperdagangkan pada 30.116,51. Chevron naik 5 persen untuk memimpin Dow lebih tinggi. JPMorgan Chase dan Goldman Sachs masing-masing naik 4,6 persen dan 3,8 persen.

"Ini adalah pengingat lain tentang seberapa jauh saham dan ekonomi telah berkembang sejak kedalaman Maret," kata Ryan Detrick, kepala strategi pasar di LPL Financial, tentang pencapaian Dow. “Meskipun 30.000 tidak jauh berbeda dengan 29.999, ada sesuatu yang istimewa tentang angka-angka pencapaian besar itu,” tambahnya.

Sementara itu, S&P 500 naik 1,6 persen menjadi 3.635,41, mencatat rekor penutupan, dan Nasdaq Composite naik 1,3 persen menjadi 12.036,79. Perusahaan topi kecil Russell 2000 juga mencapai titik tertinggi sepanjang masa, naik 1,9 persen untuk mengakhiri hari di 1,853,53.

Kenaikan hari Selasa menempatkan Dow naik lebih dari 13 persen untuk bulan itu, yang akan menjadi kenaikan bulanan terbesar sejak 1987. S&P 500 dan Nasdaq masing-masing naik 11,2 persen dan 10,3 persen, di bulan November. Ini akan menjadi penampilan bulanan terbaik Nasdaq dan S&P 500 sejak April.

Reli Dow ke level rekor telah didorong sebagian oleh investor yang meningkatkan eksposur mereka ke nama-nama nilai yang terpukul. Pada hari Selasa, ETF iShares Russell 1000 Value (IWD) naik 2,1 persen dan mengungguli mitra pertumbuhannya, yang naik 1 persen.

"Saya pikir Anda melihat sedikit perdagangan pengejaran" dalam nilai saham, kata George Catrambone, kepala perdagangan Amerika di DWS. “Anda memiliki investor yang mengendarai lima saham untuk jangka waktu yang sangat lama. Sekarang mereka memberi jalan kepada 495 lainnya. "

Nilai saham telah terbakar bulan ini karena banyaknya data vaksin virus korona yang positif meningkatkan ekspektasi untuk pemulihan ekonomi yang cepat.

 

2 dari 3 halaman

Vaksin

AstraZeneca mengatakan analisis sementara hari Senin menunjukkan vaksinnya memiliki kemanjuran rata-rata 70%. Awal bulan ini, Pfizer dan BioNTech juga memposting data vaksin yang kuat bersama dengan Moderna.

Pedagang juga bersorak pada hari Selasa atas kejelasan politik yang meningkat setelah kepala Administrasi Layanan Umum Emily Murphy mengatakan kepada Presiden terpilih Joe Biden bahwa pemerintahan Trump menyediakan sumber daya federal untuk transisi ke kantor.

Presiden Donald Trump men-tweet bahwa dia menyetujui langkah tersebut, tetapi mengatakan dia akan "terus berjuang dengan baik" bahkan ketika kampanye pemilihannya kembali sejauh ini gagal memenangkan kemenangan hukum yang akan membatalkan suara untuk Biden. Tim hukum Trump juga mengalami pukulan lain pada hari Selasa setelah Pennsylvania menyatakan kemenangan Biden atas Trump di negara bagian tersebut.

Sementara itu, Biden akan mencalonkan mantan Ketua Federal Reserve Janet Yellen menjadi Menteri Keuangan. Banyak yang memandang Yellen sebagai pilihan yang ramah pasar mengingat dia mengawasi ekspansi ekonomi yang panjang dengan suku bunga rendah secara historis dan dia cenderung mendorong stimulus fiskal lebih lanjut.

"Saya pikir ini adalah tanda kuat bahwa Biden akan fokus pada pembangunan kembali ekonomi vs. mengejar kebijakan regulasi yang agresif," kata Ed Mills, analis kebijakan Washington di Raymond James.

"Dia akan menjadi suara yang efektif untuk lebih banyak dukungan fiskal vs. seseorang yang dipandang sebagai partisan. Saya akan mengatakan itu adalah perkembangan positif untuk pasar, tetapi yang lebih penting untuk ekonomi secara keseluruhan," pungkas dia.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: