Sukses

Selain Dibangun PLBN, Kawasan Perbatasan akan Dijadikan Pusat Ekonomi Baru

Liputan6.com, Jakarta Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melanjutkan pembangunan infrastruktur di sekitar Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Arik di Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono menyampaikan, pengembangan kawasan perbatasan tidak hanya dengan membangun PLBN, namun kawasan tersebut juga akan didorong menjadi pusat pertumbuhan ekonomi baru. Dengan demikian kehadiran PLBN akan meningkatkan kesejahteraan masyarakat lokal.

"Pembangunan PLBN tidak hanya sebagai gerbang masuk, namun menjadi embrio pusat pertumbuhan ekonomi kawasan yang dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat perbatasan," kata Menteri Basuki, Kamis (12/11/2020).

Pembangunan PLBN Aruk tahap 1 meliputi zona inti yang telah diresmikan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada Maret 2017. Zona inti PLBN Aruk dibangun di atas lahan 9,1 ha dengan total luas bangunan 7.619 m3 dan anggaran sebesar Rp 131 miliar.

Bangunan yang berada pada zona inti meliputi bangunan utama PLBN, bangunan pemeriksaan terpadu, rumah pompa, bangunan gudang sita, car wash, checkpoint, serta hardscape dan landscape kawasan yang diharapkan dapat melayani hingga 360 pelintas per hari sampai dengan 2025.

 

2 dari 3 halaman

Pembangunan Infrastruktur Lain

Sementara pada tahap II diselesaikan infrastruktur penunjang diantaranya gedung karantina, mess pegawai, sarana ibadah, toserba, dan sarana parkir dengan biaya Rp 210 miliar.

Saat ini pengembangan PLBN Aruk tengah memasuki tahap III yang meliputi pembangunan Patung Soekarno, rumah karyawan, gedung incinerator, penataan landscape zona sub inti, bangunan x-ray, dan sarana pendukung lainnya dengan anggaran Rp 117 miliar. Total luas bangunan zona penunjang seluas 4.441 m2 berdiri di atas lahan seluas 3 ha.

Di samping itu, untuk mendukung pembangunan PLBN Aruk, Kementerian PUPR merevitalisasi 40 unit rumah khusus yang dibangun pada 2012 bagi PNS/TNI/Polri dan pegawai yang bekerja di perbatasan.

Revitalisasi dilakukan pada 2019 dengan biaya 1,7 miliar, berupa pekerjaan instalasi air bersih dan air kotor, pembuatan sumur bor, instalasi listrik dan pemasangan KWH, pekerjaan struktur, pembangunan jalan lingkungan sepanjang 332 meter dan pembuatan saluran drainase.

3 dari 3 halaman

Saksikan video di bawah ini: