Sukses

BPS Catat Deflasi 0,05 Persen di September 2020

Liputan6.com, Jakarta - Badan Pusat Statistik (BPS) Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan bahwa Indonesia kembali mengalami deflasi pada September 2020, yakni sebesar 0,05 persen. Hal ini dipengaruhi oleh berbagai harga komoditas yang secara umum menunjukkan adanya penurunan.

“Dengan adanya deflasi 0,05 persen pada bulan September tahun 2020 ini maka tingkat inflasi pada tahun kalender adalah sebesar 0,89 persen. Sedangkan tingkat inflasi tahun ke tahun adalah 1,42 persen,” “ ujar Kepala BPS, Kecuk Suhariyanto, Kamis (1/10/2020).

Dari 90 kota IHK yang dipantau BPS menunjukkan bahwa 56 kota mengalami deflasi sementara 34 kota mengalami inflasi.

Deflasi tertinggi terjadi di Timika, dimana terjadi deflasi 0,83 persen. Sementara deflasi terendahnya terjadi di Bukittinggi, Jember, Singkawang masing masing 0,01 persen.

“Sebaliknya, inflasi tertinggi terjadi di Gunungsitoli, infasinya adalah sebesar 1,00 persen. Smeentar ainflasi terendahnya terjaid di dua kota, yaitu Pontianak dan Pekanbaru masing-masing 0,01 persen,” kata Kecuk.

2 dari 3 halaman

Sesuai Prediksi

Sebelumya, Jelang rilis data iIndeks Harga Konsumen (IHK) di September 2020, Ekonom Bank Permata Josua Pardede memprediksi akan kembali terjadi deflasi pada bulan tersebut. Hal ini utamanya dipengaruhi harga sejumlah komoditas yang menunjukkan tren penurunan.

“Indeks Harga Konsumen (IHK) pada bulan September diperkirakan akan kembali mengalami deflasi sekitar -0,07 persen Month to Month (MoM), atau 1,40 persen Year to Year (YoY),” ujar Josua kepada Liputan6.com, Kamis (1/10/2020)

Persen Josua menjabarkan, perkiraan deflasi ini mempertimbangkan tren penurunan harga sebagian besar komoditas pangan sepanjang periode bulan September. Antraa lain; beras (-0,4 persen MoM), daging ayam(-1,2 persen MoM), daging sapi(-0,3 persen MoM), telur ayam(-4,7 persen MoM), bawang merah (-4,3 persen MoM), cabai merah(-1,2 persen MoM), cabai rawit (-7,3 persen MoM) dan gula pasir (-1,3 persen MoM).

“Penurunan harga komoditas pada bulan September juga didukung sehubungan dengan masa panen raya memasuki bulan September,” imbuh dia.

Sementara itu, Josua menyebutkan inflasi sisi permintaan diperkirakan masih lemah. Sehingga mendorong inflasi inti cenderung melambat ke kisaran 1,88 persen yoy dari bulan sebelumnya 2,03 pesen yoy.

“Tren penurunan harga emas sepanjang bulan September juga mendorong rendahnya inflasi inti,” kata dia.

Lebih lanjut, Josua menilai di tengah implementasi PSBB di DKI, konsumsi masyarakat pada kelompok kesehatan diperkirakan akan mendorong inflasi kelompok kesehatan.

“Hingga akhir tahun, inflasi 2020 diperkirakan tetap rendah dan lebih rendah dari batas bawah target inflasi BI mempertimbangkan tingkat konsumsi masyarakat yang masih cenderung lemah hingga akhir tahun ini,” pungkas dia. 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: