Sukses

Ingin Kaya Raya Bak Miliarder, Coba Tiru 7 Kebiasaan Mereka Ini

Liputan6.com, Jakarta Ketika teknologi berkembang dan informasi menjadi lebih mudah diakses, juga menjadi lebih menantang untuk mendefinisikan kesuksesan. Di setiap klik dan laman berita, ada 'cara kerja dan perbaikan cepat' tentang cara menjadi sukses dalam semalam. 

Mudah ditemukan beberapa kursus, artikel, video, dan buku tentang cara mencapai kesuksesan finansial. Tetapi terkadang hal itu merumitkan.

Melansir laman Lifehack.org, Kamis (23/7/2020) sejatinya, 7 kebiasaan miliarder yang bisa ditiru. Apa saja?

1. Membaca untuk Mengembangkan Diri

Kebiasaan sehari-hari yang ditemukan memiliki kesamaan dengan para miliarder adalah membaca. Misalnya, jika Anda seorang wirausaha, perlu membaca untuk menjadi pemimpin yang efisien dan pemilik bisnis yang produktif. Membaca membantu untuk tumbuh dan belajar tanpa pergi ke sekolah bisnis.

Sebuah penelitian yang dilakukan Thomas Crowley menunjukkan sekitar 85 persen dari miliarder membaca setidaknya dua atau lebih buku setiap bulan. 

Warren Buffett adalah salah satu contoh ini. Dia menghabiskan 80 persen hari dengan membaca. Pada hari-hari awal karir investasinya, ia akan membaca 600 hingga 1.000 halaman dalam satu hari.

Sementara miliarder terkadang membaca untuk kesenangan, mereka juga belajar memperbaiki diri. Mereka membaca topik-topik tentang kepemimpinan, panduan, swadaya, biografi, lifehacks dan juga mengikuti peristiwa terkini.

2. Membangun Berbagai Sumber Penghasilan

Kebiasaan sukses lain dari orang-orang sukses adalah bahwa mereka tidak bergantung pada satu sumber pendapatan tunggal. 

Setiap jutawan memiliki banyak sumber pendapatan. Ini membantu untuk mengelola tantangan ekonomi dan juga menghasilkan lebih banyak uang. Mereka adalah pecandu pendapatan pasif. Mendapatkan bunga dari pinjaman, pendapatan sewa dari real estat, royalti dari kekayaan intelektual, dividen dari investasi. 

Miliarder juga meluncurkan bisnis sampingan atau menjalankan situs web atau menjual produk informasi.

 

2 dari 4 halaman

3. Hidup dengan Anggaran Bulanan yang Telah Ditetapkan

Seorang jutawan biasa tidak percaya pada keberuntungan dan jackpot. Mereka meluangkan waktu untuk memahami arus kas-pendapatan dan pengeluaran. Berdasarkan hal ini, mereka menetapkan anggaran bulanan dan berpegang teguh pada itu.

Inti dari anggaran adalah untuk meminimalkan pengeluaran yang tidak perlu. Ini akan membantu Anda mendapatkan kendali penuh atas kehidupan finansial. Penganggaran membantu Anda menghindari pengeluaran berlebihan untuk mencapai tujuan keuangan Anda. 

4. Kelola dan Maksimalkan Uang

Pendidikan paling penting bagi seorang jutawan adalah kecerdasan finansial. Tidak ada yang mencapai kebebasan finansial tanpa memperoleh kecerdasan finansial.

 Ini adalah alasan semakin jutawan, terlepas dari pendapatan mereka, terus memperbarui pengetahuan mereka tentang strategi pajak.

Miliarder selalu berusaha mengurangi tagihan pajak mereka. Salah satu pendekatan yang mereka gunakan adalah dengan menghidupi atau menggabungkan bisnis mereka sehingga tanpa pajak penghasilan.

Sebuah laporan ITEP menunjukkan bahwa perusahaan seperti Chevron, Amazon, Halliburton, General Motors, Delta memiliki budaya melemparkan sejumlah besar uang kepada para ahli pajak.

Di mana membantu dalam menemukan solusi, supaya membayar pajak sedikit dan mudah. 

5. Hindari Utang

Kebiasaan lain yang memisahkan para jutawan dari dunia adalah bagaimana mengelola utang. Miliarder tidak menjalani gaya hidup mewah; alih-alih, hanya membeli apa yang jadi kebutuhan.  Tidak memesan hotel dan penerbangan dengan menggunakan kartu kredit tetapi membayar tunai.

Mereka sadar akan tingkat bunga bahkan ketika  menggunakan kartu kredit atau mengambil pinjaman. Jika mungkin, mereka mencoba membayar dengan uang tunai karena tingkat bunga nol persen.

 

3 dari 4 halaman

6. Jangan Bertingkah Kaya

Tujuannya bukan untuk bertindak kaya tetapi untuk menjadi produktif. Yang menarik, Thomas Stanley menegaskan dalam bukunya bahwa untuk merek mobil paling bergengsi, sekitar 86 persen persen adalah tunggangan para non-jutawan.

Sementara sebagian besar percaya bahwa orang-orang dengan kekayaan besar cenderung mengendarai mobil eksotis, pada kenyataannya konsumen terbesar mobil mahal adalah calon jutawan.

Menurut temuan para Peneliti Otomotif Experian, 61 persen orang yang berpenghasilan USD 250.000 atau lebih jarang membeli merek mewah.  Sebagai gantinya, mereka membeli Honda, Toyota, dan Ford seperti bagian dunia lainnya. 

Alasannya adalah mereka tidak siap untuk menghabiskan uang pada mobil premium yang cenderung turun nilainya dalam beberapa tahun karena akan membutuhkan biaya. Mereka berinvestasi dalam aset yang lebih memberi nilai.

7. Hindari Skema “Mendadak Kaya”

Miliarder memegang kesabaran sebagai kebajikan penting. Dibutuhkan kesabaran untuk menjadi sukses, tidak hanya di bidang keuangan tetapi di setiap aspek kehidupan. 

Meskipun dimungkinkan untuk menjadi sukses secara finansial pada usia dini, sebagian besar jutawan menemukannya pada usia 50 tahun.

Mereka menjalani kehidupan yang moderat, berinvestasi dalam masa depan mereka dan pensiun kaya.

 

Reporter: Erna Sulistyowati

4 dari 4 halaman

Saksikan video di bawah ini: