Sukses

Antisipasi Penyebaran Virus Corona, Perusahaan Harus Lakukan Hal Ini

Liputan6.com, Jakarta - Organisasi Kesehatan Dunia telah mengeluarkan menghimbau bahwa ada virus corona baru dari Wuhan yang telah menewaskan 1.100 orang COVID-19, dan mengatakan bahwa vaksin untuk memerangi infeksi harus siap dalam 18 bulan.

Kota-kota di China telah ditutup, perusahaan penerbangan telah membatalkan penerbangan ke dan ke luar negeri, dan bandara secara global telah mulai menerapkan pemindai termal untuk menangkap infeksi lebih awal.

Hingga saat ini, sekitar 45.171 kasus infeksi virus corona telah dilaporkan, melampaui epidemi SARS pada awal tahun 2000-an. Menurut pejabat Cina, tingkat infeksi baru menunjukkan tanda-tanda melambat.

Dengan virus corona masih terus menyebar di seluruh dunia, telah disusun panduan praktis tentang praktik terbaik yang harus diikuti oleh perusahaan dan departemen sumber daya manusia, untuk membantu karyawan mereka tetap sehat dan bebas infeksi, dilansir dari laman enterpreneur.com, yakni:

1. Komunikasi yang Efektif adalah Kunci

Departemen Sumber Daya Manusia (SDM) harus mengumpulkan informasi terkait dengan virus corona, untuk membuat panduan instruksional yang siap pakai bagi karyawan yang tidak hanya mendidik mereka tentang infeksi virus, tetapi juga mencari cara untuk menghindarinya.

Strategi komunikasi harus multi-cabang dan menggunakan semua saluran komunikasi yang tersedia. “Anda melihat buletin, menempelkan poster di dinding, email, grup obrolan, balai kota, infografis, video, dan mode media apa pun yang dapat membantu mengomunikasikan pesan secara efektif kepada semua karyawan,” kata Adrian Tan, seorang HR veteran praktisi dan pemimpin APAC dari PeopleStrong, sebuah platform SaaS Enterprise HR yang berbasis di India.

Informasi yang dikumpulkan seharusnya hanya dari sumber yang kredibel dan diverifikasi, seperti halaman, situs web CDC, dan outlet berita terkemuka yang dengan jelas mengaitkan informasi, dengan pernyataan yang dibuat oleh lembaga pemerintah, atau profesional kesehatan yang terlibat dalam penelitian virus. Lihatlah kisah Bloomberg yang memunculkan beberapa mitos dan menyoroti informasi palsu tentang virus corona yang beredar secara online.

 

2 dari 5 halaman

2. Menerapkan Rencana Pengaturan Kerja yang Fleksibel, atau Protokol BCP

Bagi mereka yang berada di tengah-tengahnya, seperti negara-negara yang berbatasan dengan China, atau memiliki beberapa kasus infeksi virus corona yang dilaporkan, memungkinkan karyawan untuk bekerja dari rumah adalah cara terbaik untuk mencegah kontaminasi mengingat penularan dari manusia ke manusia dimungkinkan.

“Dengan menerapkan pengaturan kerja yang fleksibel, Anda tidak hanya menghilangkan kemungkinan penularan di kantor tetapi juga selama perjalanan. Ini khususnya terjadi di kota-kota berpenduduk padat seperti Hong Kong, di mana Anda benar-benar berjarak beberapa inci dari wajah seseorang di MTR selama jam sibuk," kata Tan.

Tapi ini berlaku untuk banyak negara lain dengan pusat kota yang padat juga. "Mengingat infrastruktur yang lebih baik yang kami miliki saat ini, jauh lebih mudah untuk menjadi" bisnis seperti biasa "dengan platform obrolan, dasbor manajemen proyek, dan platform lain yang sedang online atau di cloud," tambahnya.

Tentu saja ini tidak memungkinkan untuk pekerjaan yang tergantung pada lokasi, tetapi situs web Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit atau Centers for Disease Control and Prevention (CDC), dan WHO telah menetapkan cara untuk menghindari infeksi virus dengan menggunakan alat non-invasif seperti masker wajah, pembersih tangan berbasis alkohol, dan menjaga kebersihan pribadi yang baik.

3 dari 5 halaman

3. Mempertimbangkan Kembali Kebijakan Cuti

Hal terakhir yang diinginkan perusahaan adalah karyawan yang terinfeksi muncul untuk bekerja karena mereka tidak memiliki cukup waktu luang. Itu tidak hanya menyakiti karyawan yang sakit yang harus membuat dirinya stres untuk pergi bekerja, tetapi juga rekan kerja mereka, serta semua orang dan semua yang mereka temui dan sentuh di jalan.

“Jika perusahaan didorong oleh hasil, apakah karyawan itu bekerja dari rumah atau di kantor tidak masalah selama pekerjaan itu disampaikan. Mengingat perkembangan teknologi saat ini, ada serangkaian solusi bagi perusahaan untuk digunakan sehingga pertemuan, diskusi dan pekerjaan sehari-hari dapat berjalan seperti biasa," ujar Tan.

Untuk karyawan yang dicurigai sakit, atau mulai merasa sakit di siang hari, terutama mereka yang telah bepergian, menelepon dan memberi tahu otoritas kesehatan harus menjadi prioritas. Ketakutan untuk memaksa dan memaksa karyawan ke dalam isolasi, di luar kehendak mereka, harus dihindari dengan cara apa pun, sampai disarankan oleh otoritas medis.

Menggunakan Teknologi untuk Menghindari Kontak Manusia Mungkin bukan hal yang buruk

Platform yang memungkinkan tim untuk berkolaborasi dan berkomunikasi secara efektif dapat digunakan selama hari kerja-dari-rumah. Rapat dapat dilakukan melalui Skype, Google Hangouts, atau Zoom, sementara kolaborasi waktu nyata dapat dilakukan menggunakan platform gratis seperti Collabedit.

 

4 dari 5 halaman

4. Inisiatif SDM Lainnya, Selain Membagikan Masker Gratis

Selain menyediakan masker dan sanitiser gratis, jadwal pembersihan kantor dapat ditingkatkan. Manajemen senior harus mengikuti pembicaraan untuk memastikan langkah apa saja yang diperlukan, untuk mengantisipasi dan bertindak, upaya yang harus dilakukan lainnya, yakni dengan pengambilan suhu dapat diterapkan diperusahaan, sehingga setiap orang di kantor akan memiliki ketenangan pikiran dan tidak paranoid sehingga tidak berpikir rekan kerja mereka dapat terinfeksi.

Selanjutnya, penyampaian informasi tersebut harus tersedia secara terbuka sehingga karyawan memiliki kepercayaan penuh terhadap informasi yang diberikan.    

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
HEADLINE: Evakuasi 74 WNI di Kapal Diamond Princess, Lewat Laut Lebih Ampuh Cegah Virus Corona?
Artikel Selanjutnya
Satu Penumpang Positif COVID-19, Kapal World Dream yang Angkut Sekitar 270 WNI Ditolak Berlabuh