Sukses

Usai Pilpres 2019, Investor Asing Borong Saham Capai Rp 1,16 Triliun

Liputan6.com, Jakarta - Aksi beli investor asing cukup deras di pasar saham usai pelaksanaan pemilihan umum (Pemilu) 2019.

Berdasarkan data RTI, Kamis (18/4/2019), pada sesi pertama pukul 11.34 waktu JATS, aliran dana investor asing mencapai Rp 1,16 triliun di pasar regular. Total transaksi harian saham mencapai Rp 7,1 triliun pada perdagangan Kamis pekan ini.

Masuknya aliran dana investor asing ini turut memperkuat laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG). Jelang penutupan sesi pertama, IHSG naik 50,62 poin atau 0,78 persen ke posisi 6.532,16. Indeks saham LQ45 mendaki 0,99 persen ke posisi 1.034,04. Seluruh indeks saham acuan kompak menguat.

Sebanyak 209 saham menghijau sehingga mengangkat IHSG. 162 saham melemah dan 133 saham diam di tempat. Pada awal sesi perdagangan, IHSG sempat berada di level tertinggi 6.636,33 dan terendah 6.520,23.

Dalam laporan PT Ashmore Asset Management Indonesia disebutkan kalau usai Pemilu 2019 diharapkan aliran dana asing masuk ke pasar saham Indonesia. Potensi dana asing yang masuk mencapai USD 1 miliar-USD 1,5 miliar.

Berdasarkan laporan Ashmore, aliran dana investor asing masuk pada tahun pemilu mencapai USD 2,1 miliar. Secara year to date (ytd), aliran dana investor asing yang masuk mencapai USD 1 miliar pada 2019.

 

 

* Ikuti Hitung Cepat atau Quick Count Hasil Pilpres 2019 dan Pemilu 2019 di sini

2 dari 3 halaman

Turut Perkuat Rupiah

Aliran dana investor asing masuk ke pasar saham Indonesia turut memperkuat nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS). Dolar AS sempat melempem ke posisi Rp 14.005 pada awal perdagangan. Kini dolar AS bergerak di kisaran Rp 14.040.

Ekonom PT Bank Central Asia Tbk, David Sumual menuturkan, Pemilu 2019 berjalan lancar dan aman mendukung pergerakan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS. Namun, ia menilai penguatan dolar AS ini belum terlalu signifikan.

Hal ini mengingat hasil penghitungan sementara Pemilu 2019 oleh sejumlah survei sesuai perkiraan pasar. Pasangan calon presiden (capres) Joko Widodo (Jokowi) dan calon wakil presiden (cawapres) Ma’ruf Amin unggul berdasarkan hasil hitung cepat Pilpres 2019 oleh sejumlah lembaga survei.

"Ini seperti perkiraan, tidak ada perubahan signifikan. Yang penting Pemilu lancar dan aliran modal masuk. Tidak ada euforia," ujar David saat dihubungi Liputan6.com.

Selain itu, dari eksternal, David menilai, kalau adanya harapan Amerika Serikat dan China akan temui kesepakatan menjadi katalis positif. Ditambah pertumbuhan ekonomi China pada kuartal I 2019 sebesar 6,4 persen yang di atas perkiraan juga mendukung pergerakan rupiah.

David perkirakan, rupiah bergerak di kisaran 14.000-14.060 per dolar AS pada Kamis pekan ini.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Loading
Artikel Selanjutnya
Bukan untuk Investor Asing, Kemenkeu Terbitkan ORI016