Sukses

BPS: Upah Rill Petani Turun 0,16 Persen di Maret 2019

Liputan6.com, Jakarta Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto mengatakan, upah nominal harian buruh tani dan bangunan pada Maret 2019 naik dibandingkan bulan sebelumnya. Namun, upah riil petani tercatat turun.

Upah nominal buruh atau pekerja itu sendiri adalah rata-rata upah harian yang diterima buruh sebagai balas jasa pekerjaan yang telah dilakukan. Sedangkan upah riil buruh atau pekerja menggambarkan daya beli dari pendapatan atau upah yang diterima buruh atau pekerja.

"Upah nominal harian buruh tani nasional pada Maret 2019 naik sebesar 0,17 persen dibanding upah buruh tani Februari 2019, yaitu dari Rp 53.781 menjadi Rp 53.873 per hari. Sedangkan, upah riil mengalami penurunan sebesar 0,16 persen dari Rp 38.622 menjadi Rp 38.622," ujarnya di Kantor BPS, Jakarta, Senin (15/4).

Sementara itu, upah nominal harian buruh bangunan tukang bukan mandor pada Maret 2019 naik 0,01 persen dibanding upah Februari 2019, yaitu dari Rp 88.628 menjadi Rp 88.637 per hari. Di mana upah riil mengalami penurunan sebesar 0,10 persen.

"Tentunya ini perlu menjadi perhatian karena kan akan berpengaruh ke daya beli," jelas Suhariyanto.

Kondisi serupa tidak terjadi untuk upah buruh informal lainnya, seperti upah buruh potong rambut wanita maupun pembantu rumah tangga. Kedua sektor buruh tersebut mengalami kenaikan baik untuk upah nominal maupun upah rill.

Rata-rata upah nominal buruh potong rambut wanita per kepala pada Maret 2019 dibanding Februari 2019 mengalami kenaikan sebesar 0,24 persen, yaitu dari Rp27.511 menjadi Rp27.577.

"Sedangkan pah riil mereka pasa Maret 2019 dibanding Februari 2019 naik sebesar 0,13 persen, yaitu dari Rp 20.270 menjadi Rp 20.296," kata Suhariyanto.

Untuk upah nominal pembantu rumah tangga per bulan pada Maret 2019 dibanding Februari 2019 mengalami kenaikan sebesar 0,40 persen, yaitu dari Rp 406.366 menjadi Rp 407.992. Upah riil mereka pada Maret 2019 dibanding Februari 2019 naik sebesar 0,29 persen, yaitu dari Rp 299.415 menjadi Rp 300.281.

 

Reporter: Anggun P. Situmorang

Sumber: Merdeka.com

2 dari 3 halaman

Produk yang Diimpor Indonesia Sepanjang Maret 2019

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat impor Indonesia mencapai USD 13,49 miliar pada Maret 2019. Angka ini tercatat naik sebesar 10,31 persen dibandingkan pada Februari 2019.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, kenaikan impor ini salah satunya disebabkan beberapa barang konsumsi yang meningkat. Adapun di antaranya adalah air conditioner (AC), anggur dan jeruk mandarin.

"Konsumsi yang naik barangnya di antaranya impor AC, mesin-mesin AC kemudian anggur fresh dari aussie," ujar Suhariyanto saat memberi keterangan pers di Kantor Pusat BPS, Jakarta, Senin (15/4/2019).

Selain beberapa komoditas tersebut, Indonesia juga ternyata sudah mulai mengimpor kurma jelang Ramadan. Tercatat pada Maret, Indonesia sudah mengimpor kurma segar dan kering sebesar USD 19 juta.

"Selain anggur, ada impor jeruk mandarin baik fresh dan dry. Satu lagi karena mendekati Ramadan ada impor kurma dari Tunisia, sesuatu yang biasa," jelas Suhariyanto.

Menurut penggunaan barang, impor juga disumbang oleh impor bahan baku atau penolong yang mencapai minus 21,11 persen secara month to month atau turun senilai USD 9,01 miliar.

Suhariyanto menjelaskan jika dibandingkan pada Maret 2018 impor bulan ini mengalami penurunan sebesar 6,67 persen. Selain itu, jika dilihat pergerakan impor dibandingkan Januari-Maret 2018 nilai impor Januari-Maret 2019 tercatat lebih rendah.

Secara kumulatif total impor Januari-Maret 2019 tercatat mencapai USD 40,7 miliar. Jika dibandingkan Januari-Maret 2018 nilai tersebut tercatat turun sebear 7,40 persen.

"Dengan catatan, impor terbesar masih mesin dan pesawat mekani, dan mesin dan perlatan listrik," tandasnya.

 

Reporter: Anggun P. Situmorang

Sumber: Merdeka.com

3 dari 3 halaman

Ekspor Indonesia Capai USD 14,03 Miliar di Maret 2019

Badan Pusat Statistik (BPS) merilis nilai ekspor Indonesia pada Maret 2019 mencapai USD 14,03 miliar. Angka ini naik 11,71 persen secara month to month (mtm) jika dibandingkan dengan Februari 2019 sebesar USD 12,56 miliar.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, meski terjadi kenaikan, namun jika dibandingkan dengan ekspor pada Maret 2018 yang mencapai USD 15,59 miliar terjadi penurunan sebesar 10,01 secara year on year.

"Nilai ekspor Maret 2019 utamanya dipicu kenaikan ekspor non migas, sedangkan ekspor migas mengalami penurunan," ujar Suhariyanto dalam konferensi pers di Gedung Pusat BPS, Jakarta, Sabtu (15/4).

Suhariyanto merinci laju ekspor migas di Maret 2019 mengalami penurunan 1,57 persen. Di mana dari USD 1,1 miliar di Februari menjadi USD 1,09 miliar pada Maret tahun ini. "Di sektor migas terjadi penurunan ekspor karena nilai minyak mentah dan hasil minyak yang turun, sementara gas mengalami kenaikan," jelasnya.

Komoditas non migas mengalami kenaikan sebesar 13 persen. Di mana menjadi USD 21,93 miliar di Maret dari bulan sebelumnya yang USD 11,45 miliar.

Komoditas non migas yang mengalami kenaikan ekspor tertinggi yakni bahan bakar mineral sebesar USD 401,4 juta, besi dan baja USD 186,7 juta, lalu bijih, kerak dan abu logam USD 162,9 juta, kertas dan karton USD 69,9 juta, serta bahan kimia organik USD 69,9 juta.

Sedangkan penurunan ekspor non migas terendah yakni perhiasan/permata sebesar USD 31,8 juta, ampas/sisa industri makanan USD 27,3 juta, benda-benda dari besi dan baja USD 9,6 juta, lokomotif peralatan kereta api USD 8,2 juta, serta garam, belerang, kapur USD 6,2 juta.

Reporter: Anggun P. Situmorang

Sumber: Merdeka.com

Loading
Artikel Selanjutnya
Produk yang Diimpor Indonesia Sepanjang Maret 2019
Artikel Selanjutnya
Ekspor Indonesia Capai USD 14,03 Miliar di Maret 2019