Sukses

Dua Sektor Saham Bakal Perkasa pada Tahun Politik

Liputan6.com, Jakarta - Indonesia akan gelar pesta demokrasi pada 2019. Pemilihan umum (Pemilu) tersebut pun akan berdampak terhadap sektor saham di Bursa Efek Indonesia (BEI).

Managing Director Jagartha Advisors, FX Iwan mengatakan, setidaknya ada dua sektor saham yang diperkirakan laik beli oleh investor pada 2019. Dua sektor saham tersebut ialah industri barang konsumsi (consumer goods) serta telekomunikasi.

"Secara umum dua sektor utama yaitu consumer dan telecommunication yang akan mendapatkan dampak positif secara langsung dari hajatan politik pada 2019. Itu terlihat upaya pemerintah untuk meningkatkan kembali daya beli masyarakat melalui social spending dan juga subsidi BBM yang tidak dikurangi," ucap dia kepada Liputan6.com, Jumat (4/1/2019).

"Sementara itu secara historical (pemilu 2004 dan 2014), sektor properti juga mengalami penguatan 6 bulan sebelum pemilu," ia menambahkan.

Adapun pasar saham Indonesia masih akan dipengaruhi oleh sentimen global pada 2019. Menurut Iwan, sentimen eskternal itu seperti kelanjutan perang dagang dan pertumbuhan ekonomi dunia.

"Beberapa katalis positif yang dapat menopang pertumbuhan IHSG di 2019 adalah berkurangnya risiko makro ekonomi didorong oleh pertumbuhan ekonomi yang berasal dari domestik. Serta posisi kepemilikan asing yang berada pada level terendah dengan kondisi valuasi yang semakin atraktif," ujar dia.

 

 

2 dari 2 halaman

Pemerintah Mesti Jaga Kestabilan Politik

Sementara itu, Analis Panin Sekuritas William Hartanto menekankan, pemerintah sebaiknya menjaga stabilitas politik di dalam negeri pada 2019. Itu disebabkan hal ini berhubungan langsung dengan optimisme investor ke dalam pasar domestik.

"2019, faktornya adalah dari stabilitas ekonomi, sedangkan dari eksternal tidak ada, karena mayoritas masalah dari dalam negeri. Pilpres efeknya juga singkat, yang diperhatikan adalah arah pemerintahan periode barunya," kata dia.

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

 

Penumpang Mabuk Bikin Keributan di Pesawat

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Rupiah Sentuh 14.278 per dolar AS, IHSG Menguat 35,48 Poin
Artikel Selanjutnya
Simak Analisa Investasi Saham dari Reliance Sekuritas di 2019