Sukses

KAI Siap Dukung Ridwan Kamil Kembali Aktifkan Berbagai Jalur Kereta

Liputan6.com, Jakarta - PT Kereta Api Indonesia (Persero) (KAI) mengaku siap mendukung upaya Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil untuk menghidupkan kembali jalur kereta api yang saat ini tak difungsikan.

Ridwan Kamil akan mereaktivasi jalur kereta rute Banjar-Cijulang-Pangandaran-Parigi, Garut-Cikajang, Cikudapateuh Bandung-Banjaran-Ciwidey, dan Rancaekek-Tanjungsari.

"Betul (reaktivasi) dan doakan saja bisa lancar, KAI siap mendukung," kata Direktur Utama KAI Edi Sukmoro kepada Liputan6.com, Jumat (14/9/2018).

Untuk jalur Stasiun (St) Cibatu-St Garut-St Cikajang memiliki total lintasan 47,5 km. Jalur yang tidak beroperasi dari Cibatu-Garut sepanjang 19,3 km sejak 1983 dan Garut-Cikajang sepanjang 28,2 km sejak 1982. Sementara itu, jalur St Bandung-Ciwideuy memiliki panjang lintasan 37,8 km dan tidak beroperasi mulai tahun 1975.

Untuk lintas St Banjar-Pangandaran-Cijulang saat ini memiliki panjang lintasan 82 km. Jalur ini tidak beroperasi mulai 1982.

Adapun untuk jalur St Rancaekek-Jatinangor-Tanjungsari, memiliki panjang lintasan 11,5 km dam sudah tidak operasi mulai 1978. VP Public Relation KAI Agus Komarudin menambahkan, banyak potensi yang bisa digali dari berbagai rute yang akan direaktivasi ini.

"Itu jalurnya memiliki banyak potensi masing-masing, mulai dari perdagangan, pariwisata dan pendidikan," tegas Agus.

Hanya saja, dalam pelaksanaannya, Gubernur Jawa Barat harus mengajukan permohonan ke Direktorat Jendral Perkeretaapian Kementerian Perhubungan. Itu karena reaktivasi ini menjadi kewenangan Kemenhub.

Jika sudah, Gubernur Jawa Barat dan KAI harus menandatangani perjanjian dalam penentuan koridor pengerjaan reaktivasi jalur KA tersebut. "Sepertinya itu akan jadi program kerja Pak Gubernur di 2019," tutur Agus.

2 dari 2 halaman

Ridwan Kamil dan KAI Hidupkan Kembali Jalur Lama Kereta

Sebelumnya, PT Kereta Api Indonesia (Persero) memfokuskan kembali rencana reaktivasi empat jalur kereta api di Jawa Barat, yakni rute Banjar-Cijulang-Pangandaran-Parigi, Garut-Cikajang, Cikudapateuh Bandung-Banjaran-Ciwidey, dan Rancaekek-Tanjungsari.

Gubernur Jawa Barat Mochamad Ridwan Kamil mengatakan, rencana reaktivasi empat jalur kereta api tersebut dibahas saat dirinya bertemu dengan Direktur PT KAI beserta jajarannya, di Gedung Sate Bandung.

Dia mengatakan reaktivasi jalur kereta dipandang menguntungkan bagi masyarakat karena ada kemudahan transportasi.

Dia menuturkan, daerah-daerah yang dilalui lajur kereta api dinilai bisa tumbuh perekonomiannya karena ada pergerakan orang dan barang, dengan aksesbilitas yang semakin mudah.

Di samping itu, Emil, sapaan akrabnya, ingin juga dibangun stasiun-stasiun baru di titik-titik wisata, perumahan, atau di titik-titik keramaian, untuk memecah kepadatan.

"Saya ingin mengembalikan budaya naik kereta. Saya ingin Jawa Barat seperti Eropa, masyarakat ke mana-mana bisa naik kereta karena nyaman dan terintegerasi," ujar Emil.

Proyek reaktivasi jalur kereta api ini diharapkan mampu selesai, dan dapat langsung terintegerasi dengan proyek kereta cepat Jakarta-Bandung.

Direktur Utama PT KAI, Edi Sukmoro, mengatakan, rencana reaktivasi membutuhkan dukungan dari Pemprov Jawa Barat, khususnya, dalam hal penertiban warga yang tinggal di sekitaran rel yang sudah bertahun-tahun tidak aktif itu.

Adapun PT KAI akan fokus pada persiapan operasional.

"Dari empat ini, kami akan evaluasi mana yang paling mungkin dilakukan secepatnya. Dari empat itu jalur mana yang lebih akomodatif membantu masyarakat, baik untuk mengangkut orang maupun barang, seperti misalnya hasil bumi," kata Edi.

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

 

  • Ridwan Kamil adalah Wali Kota Bandung yang menjabat periode 2013-2018. Sebelum menjadi Wali Kota, ia dikenal sebagai dosen dan arsitek
    Ridwan Kamil adalah Wali Kota Bandung yang menjabat periode 2013-2018. Sebelum menjadi Wali Kota, ia dikenal sebagai dosen dan arsitek
    Ridwan Kamil
  • kai
Artikel Selanjutnya
Cerita Ridwan Kamil Saat Terjebak di Toilet
Artikel Selanjutnya
Kala Ridwan Kamil Terjebak di Toilet