Sukses

HEADLINE HARI INI:PERPISAHAN WAPRES, MENGENANG EKSISTENSI JK DI PANGGUNG POLITIK NASIONAL

Kegiatan Operasional BI di NTB Berjalan Normal

Liputan6.com, Jakarta - Kegiatan operasional kantor perwakilan Bank Indonesia (BI) Nusa Tenggara Barat baik kegiatan sistem pembayaran (non tunai) maupun kegiatan pengelolaan uang rupiah tunai berjalan normal. Ini usai bencana alam gempa bumi pada Minggu 5 Agustus 2018.

Kegiatan pengelolaan uang rupiah khususnya perkasan beroperasi normal di area halaman kantor BI NTB, sebagai lokasi layanan sementara untuk perbankan. Demikian mengutip keterangan tertulis Selasa (7/8/2018).

Bank Indonesia akan memastikan uang rupiah tersedia dalam jumlah yang cukup untuk melayani kebutuhan masyarakat.

Bank Indonesia akan terus memantau perkembangan di wilayah bencana dan melakukan pengkini informasi yang diperlukan. Selain itu, terus melakukan koordinasi dengan perbankan dan lembaga terkait untuk memastikan pelayanan transaksi di masyarakat berjalan dengan lancar dan aman.

 

2 dari 2 halaman

Jokowi Pastikan Korban Gempa Lombok Ditangani dengan Cepat

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan duka mendalam atas terjadinya gempa bumi di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB). Jokowi juga memastikan penanganan korban akibat gempa Lombok berjalan dengan cepat.‎

"Kemarin terjadi gempa lagi di Lombok, utamanya di Lombok Utara jam 18.46 menit. Tidak hanya di Lombok saja, tapi di juga barat terasa di Bali, di Jawa bagian timur juga merasakan juga gempa. Saya atas nama pribadi dan masyarakat Indonesia ucapkan duka yang mendalam saudara kita di NTB yang meninggal dalam gempa sore kemarin," ujar dia di Pedepokan Pencak Silat TMII, Jakarta Timur, Senin 6 Agustus 2018.

Jokowi menyatakan, dia telah memerintahkan Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto untuk berkoordinasi dengan seluruh jajaran guna menangani korban gempa Lombok.

"Tadi malam saya perintahkan pada Menko Polhukam untuk mengoordinasi seluruh jajaran terkait, baik BNPB, Polri, TNI, Kemsos, dan lainnya agar penanganan masa gempa bisa dilakukan secepatnya baik korban evaluasi ditangani, termasuk logistik," kata dia.

Selain itu, Jokowi juga meminta agar para turis yang tengah berlibur ke wilayah tersebut, termasuk Bali, mendapatkan pelayanan yang maksimal, khususnya untuk masalah penerbangan.

"Di dalamnya juga masa turis, saya pesan ke Menko dilakukan sebaik-baiknya, terutama dalam rangka jadwal penerbangan semalam banyak tertunda. Masalah logistik tadi pagi, tadi malam juga meluncur ke NTB, termasuk dokter-dokter meluncur semuanya," ungkap dia.

Untuk bangunan yang rusak akibat gempa, Jokowi belum bisa memastikan apakah akan mendapatkan ganti rugi dari pemerintah atau tidak. Namun menurut dia, yang saat ini penting untuk dilakukan adalah memberikan bantuan yang dibutuhkan oleh para korban.

"Saya kira kita akan melihat di lapangan. Karena kemarin 5 (skala Richter), ini 7. Tapi kalau bantuan iya, jumlahnya belum," ungkap dia.

Terakhir, Jokowi menyatakan akan mencari waktu yang tepat untuk langsung datang ke NTB. Jokowi tidak ingin kedatangannya ke Lombok justru akan mengganggu proses penanganan yang tengah dilakukan.‎

"Sementara sudah saya persilakan ke Menko Polhukam. Kalau saya ke sana mengganggu konsentrasi aparat di lapangan. Saya cari waktu yang pas," tandas dia.

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

 

Loading
Artikel Selanjutnya
BI: Sertifikasi Halal Tambah Daya Saing Produk Lokal
Artikel Selanjutnya
Festival Ekonomi Syariah Berskala Dunia akan Kembali Digelar di Jakarta