Sukses

PLTN Terapung Satu-satunya di Dunia Siap Beroperasi

Liputan6.com, Jakarta Rosatom, BUMN pembangkit nuklir Rusia siap mengoperasikan fasilitas pembangkit nuklir terapung satu-satunya di dunia. Fasilitas nuklir terapung yang diberi nama Akademik Lomonosov ini diluncurkan pada awal Mei 2018.

“Sebagai PLTN terapung pertama di dunia, proyek ini akan menjadi referensi untuk negara-negara lain yang hendak mengembangkan PLTN, terutama negara-negara kepulauan yang mungkin kesulitan untuk membangun infrastruktur dalam skala besar," kata Direktur Utama Rosatom Alexey Likhachey, Minggu (27/5/2018).

Saat ini, unit Adamik Loonosov sedang ditambatkan di Murmansk untuk pengisian bahan bakar. Setelah diisi, Akademik Lomonosov akan dipindahkan ke Kota Pevek, Rusia Timur, untuk disambungkan ke jaringan listrik dan siap beroperasi sebagai satu-satunya PLTN terapung di dunia.

Kehadiran PLTN terapung Akademik Lomonosov bertujuan untuk menggantikan pembangkit listrik tenaga batu bara dan PLTN yang sudah tua di Bilibino. Tenaga yang dihasilkan dapat memasok listrik untuk lebih dari 50 ribu penduduk dan mengurangi puluhan ribu ton emisi CO2 setiap tahunnya.

Dalam perjalanannya ke Murmansk, Akademik Lomonosov menempuh jarak 4.000 kilometer dan mengarungi Laut Baltik, Laut Utara, Laut Norwegia, dan Laut Barents.

Kapal berhenti di tepi Barat Norwegia, dimana Lomonosov menerima kunjungan dari media dan ahli lingkungan Norwegia.

Dia mengatakan jika PLTN terapung ini mendapatkan banyak respon positif dari para ahli lingkungan dan gerakan ramah lingkungan. Memanfaatkan tenaga nuklir adalah salah satu cara yang paling memungkinkan untuk mengurangi ketergantungan pada bahan bakar batu bara, serta mengurangi jutaan ton emisi CO2 danpolusi yang mengakibatkan kehancuran ekosistem.

"Ekosistem di Artik merupakan salah satu yang rentan terkena dampak dari perubahan iklim. PLTN ini bisa menggantikan pembangkit listrik batu bara dan menyuplai listrik untuk 50.000 orang, sehingga menjadi jawaban yangtepat karena belum ada sumber daya terbarukan yang bisa menggantikannya," kata Direktur Eksekutif dari New World Organization, Ben Heard.

Dia mengatakan, untuk masalah keamanan, PLTN Akademik Lomonosov telah mendapatkan persetujuan dari IAEA(Badan Atom dan Energi Internasional). Dengan awak operasional yang berpengalaman, PLTN ini bisa memberikan manfaat yang signifikan. Kini, komunitas yang lebih terpencil bisa mendapatkan sumber energi yang handal dan terjangkau dengan tenaga nuklir.

Bahan bakar nuklir akan dimuat ke reaktor Akademik Lomonosov dalam beberapa bulan mendatang. Pada 2019, FPU nuklir Akademik Lomonosov diperkirakan akan ditarik ke pelabuhan laut Pevek dengan kecepatan 3,5-4,5 knot.

Pekerjaan konstruksi untuk membangun infrastruktur di pantai sedang berlangsung di Pevek. Dengan demikian, ketika Akademik Lomonosov sampai di tepi Kota Pevek, semua dermaga, struktur hidraulik, dan bangunan-bangunan penting lainnya akan siap beroperasi.

2 dari 2 halaman

Asosiasi Nuklir: Dunia Butuh 1.000 GW Pembangkit Nuklir Baru Hingga 2025

Asosiasi Nuklir Dunia menyatakan jika masyarakat dunia membutuhkan semua sumber energi bersih, termasuk nuklir. Bahkan pembangkit energi nukir tumbuh pada tingkat tercepat dalam 25 tahun.

Ini juga terjadi di negara-negara yang baru saja mengembangkan tenaga nuklir untuk pertama kalinya seperti di UAE, Turki, Belarusia, dan Bangladesh.

Bahkan, dia menyatakan jika dunia perlu membangun 1.000 Gigawatt reaktor nuklir baru untuk memenuhi permintaan energi global pada 2025. Sampai periode ini, sebesar 25 persen pasokan listrik dunia akan dipasok dari pembangkit nuklir.

"Apa yang ingin dilakukan Program Harmony adalah meningkatkan lingkungan bisnis untuk memungkinkan nuklir memainkan peran sepenuhnya dengan memperhatikan secara ekonomi, menciptakan paradigma keselamatan yang efektif dan memastikan proses regulasi yang selaras," jelas Penasihat Program Harmoni Asosiasi Nuklir Dunia (WNA) Jeremy Gordon pada acara International Forum Atomexpo 2018 di Sochi, Rusia, Selasa (15/5/2018).

Dia mengatakan jika tenaga nuklir tumbuh pada laju tercepat dalam 25 tahun terakhir dan permintaan listrik meningkat. Sebab itu, sektor energi masih berjuang untuk memenuhi permintaan.

Meskipun percepatan pertumbuhan kapasitas energi nuklir, pangsa energi nuklir dari pasar energi global telah menurun dari 14 persen menjadi 10 persen.

Padahal jika pangsa energi nuklir dari pasar listrik meningkat menjadi 25 persen pada 2050, bisa menyeimbangkan kebutuhan yang semakin meluas dengan lingkungan alam, sambil membantu pengenalan teknologi rendah karbon lainnya.

“Peningkatan pangsa dari semua sumber energi rendah karbon, serta sangat mengurangi penggunaan bahan bakar fosil, dapat bekerja bersama secara harmonis untuk memastikan pasokan energi masa depan yang dapat diandalkan, terjangkau dan bersih,” ia berpendapat.

Menurut dia, perlu adanya perubahan diperlukan di setiap aspek sektor tenaga nuklir untuk menghilangkan hambatan. Dengan mendorong investasi energi bersih masa depan, di mana energi nuklir diperlakukan sama dengan teknologi rendah karbon lainnya dan diakui karena memiliki nilai yang dapat diandalkan, merupakan kunci dari bauran energi rendah karbon.

Dia menambahkan bahwa penting untuk memastikan proses pembangunan satu pembangkit selaras yang bisa memfasilitasi pertumbuhan kapasitas nuklir yang signifikan, tanpa mengorbankan keselamatan dan keamanan.

“Proses nuklir yang harmonis berarti bahwa, jika Anda membangun pembangkit listrik tenaga nuklir di satu negara, Anda harus dapat membangun pembangkit listrik yang sama di negara lain dengan dokumen minimum,” jelasnya.

Dia lebih lanjut berkomentar bahwa penting untuk menciptakan paradigma keselamatan yang efektif yang berfokus pada kesejahteraan publik. Ini seperti pada manfaat kesehatan, lingkungan dan keselamatan.

Dia menyebutkan ada hal yang harus diperhatikan dua fundamental mendasar bila ingin membangun pembangkit nuklir.

Pertama, soal keamanan dan kedua masalah penerimaann di masyarakat. "Tanpa keduanya pembangkit energi nuklir tidak akan bisa beroperasi. Sebab itu kita harus fokus pada dua hal ini," jelas dia.

Hal senada diungkapkan Direktur Jenderal Asosiasi Nuklir Dunia Agneta Rising yang mengatakan jika keberadaan pembangkit nuklir baru bisa membantu membangun bauran energi global yang berkelanjutan, mengurangi emisi dan memenuhi permintaan listrik.

Menurut dia, mengatakan energi nuklir memiliki peran penting untuk bermain dalam bauran energi global, memberikan fondasi yang kuat dari generasi yang dapat diandalkan dan rendah karbon untuk membantu mendukung lebih banyak variabel pembangkit energi bersih.

"Dalam lima tahun dari 2015 hingga 2019 kita melihat 55 reaktor baru dimulai di 12 negara, dua dari negara-negara yang baru memiliki pembangkit listrik tenaga nuklir pertama mereka. Dengan kapasitas gabungan 55 GWe generasi nuklir baru ini akan menghindari emisi lebih dari 400 juta ton karbon dioksida setiap tahun, dibandingkan dengan batu bara, setara dengan 15 persen ke pasokan ke global," jelas dia.

 

Artikel Selanjutnya
Ingin Bangun Pembangkit Energi Nuklir, Satu Negara Harus Perhatikan Hal Ini
Artikel Selanjutnya
Forum Energi Nuklir Dunia ke-10 Berlangsung di Sochi Rusia, Bahas Apa?