Sukses

Pertamina: Bom Gereja di Surabaya Tak Ganggu Distribusi BBM

Liputan6.com, Jakarta - PT Pertamina (Persero) menegaskan distribusi Bahan Bakar Minyak (BBM) di Surabaya tetap lancar dan aman pasca-ledakan bom di tiga gereja di Surabaya, Minggu (13/5/2018).

Vice President Corporate Communication Pertamina Adiatma Sardjito mengatakan, insiden tersebut tidak berdampak terhadap penyaluran BBM ke wilayah Ibu Kota Jawa Timur tersebut dan sekitarnya.

"Enggak ada, aman. Kita sudah lihat situasi, operasi (penyaluran BBM) lancar," ujar dia saat dihubungi Liputan6.com di Jakarta, hari ini. 

Adiatma pun mengatakan, aktivitas transaksi di berbagai Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) milik Pertamina di Surabaya pun masih berjalan baik.

"Semua normal," tambahnya.

Saat ditanya apakah sudah ada komplain dari kantor cabang Pertamina di Surabaya maupun Jawa Timur, Adiatma menjawab, belum ada keluhan terkait itu.

"Kalau ada (keluhan) juga nanti kami akan menginformasikan," pungkas dia.

2 dari 2 halaman

Ledakan di Gereja Santa Maria Surabaya Bom Bunuh Diri

Ledakan terjadi di depan Gereja Katolik Santa Maria di Jalan Ngagel Madya Utara, Surabaya. Polisi memastikan ada korban tewas dalam ledakan tersebut.

"Iya, korban tewas, satu pelaku bom bunuh diri dan satu jemaat gereja, " kata Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Frans Barung Mangera saat dihubungi Liputan6.com, Minggu (13/5/2018).

Frans mengatakan, ledakan terjadi sekitar pukul 07.07 WIB, saat jemaat gereja baru berdatangan untuk menjalani ibadah misa.

Frans mengaku saat ini masih terus mendalami informasi terkait ledakan tersebut.

"Beri kami waktu agar bisa memberi informasi lebih utuh," kata dia.

Loading
Artikel Selanjutnya
Jelang Ramadan, Pertamina Tambah Premium di Kalimantan Timur
Artikel Selanjutnya
Pertamina Kelola Dua Blok Migas Terminasi