Sukses

Kadin: Pertanian Harus Jadi Tulang Punggung Ekonomi Indonesia

Liputan6.com, Jakarta - Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia akan menggelar Jakarta Food Security Summits (JFSS) ke-4 pada 8-9 Maret 2018 di Jakarta Convention Center (JCC). Acara itu menyasar tema Pemerataan Ekonomi Sektor Pertanian, Peternakan dan Perikanan melalui Kebijakan dan Kemitraan.

Adapun penyelenggaraan JFSS ke-4 itu akan bertepatan dengan ulang tahun Kadin yang ke-50 tahun.

Ketua Umum Kadin Indonesia Rosan P Roeslani mengatakan, pertanian, peternakan dan perikanan adalah sektor yang penyerapan tenaga kerjanya paling banyak, tapi sumbangsihnya terhadap pertumbuhan ekonomi negara kecil.

“Sektor-sektor tersebut adalah sektor yang penyerapan tenaga kerjanya paling banyak, hampir 50 juta, sekitar 32 persen. Tapi pertumbuhan pdb-nya tiap tahun hanya 3-4 persen,” tukasnya saat konferensi pers di Menara KADIN, Jakarta, Selasa (6/3/2018).

Dia menginginkan, ketiga sektor tersebut, terutama pertanian, dapat menjadi alat pemerataan ekonomi melalui sistem kebijakan dan kemitraan.

Kadin sendiri sejauh ini telah bekerjasama dengan 24 perusahaan. Rosan mengungkapkan, ia hendak menerapkan pola kemitraan tersebut di seluruh komoditas lainnya.

Lebih lanjut dia berharap, pertanian bisa menjadi salah satu tulang punggung perekonomian Indonesia, yang mana juga berperan dalam perluasan lapangan kerja.

“Kita sudah bermitra dengan sekitar 430 ribu petani. Ke depannya, kita ingin merangkul 1 juta petani untuk diajak bekerjasama,” pungkas dia.

 

2 dari 2 halaman

Kampus Pertanian

Sebelumnya, Menteri Pertanian (Mentan), Amran Sulaiman berencana membangun perguruan tinggi guna meningkatkan sumber daya manusia (SDM) di sektor pertanian.

Rencananya lembaga pendidikan tersebut akan digarap bersama Kementerian Pertanian (Kementan) dan Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti).

Amran menyatakan, pihaknya telah menyiapkan lahan di wilayah Tangerang, Banten untuk lokasi lembaga pendidikan tersebut. Selain menggandeng Kemenristekdikti, pihaknya juga berharap bisa bekerja sama dengan perguruan tinggi dari luar negeri.

‎"Jadi ada lahan di Tangerang, lahan Kementan, kurang lebih 30 hektare (ha). Kami usul sinergi dengan Kemenristekdikti, kita sinergi. Kami harapkan ke depan kerja sama dengan perguruan tinggi luar negeri," ujar dia pada 21 Februari 2018.

Menurut Amran Sulaiman, lembaga pendidikan ini nantinya akan mengembangkan SDM di sektor pertanian melalui penerapan teknologi. Hal ini diharapkan Indonesia memiliki SDM yang andal di sektor pertanian.

‎"Untuk membangun semacam politeknik mekanisasi, dan itu mungkin teknologi pertanian atau yang jelas ini bisa menopang sektor pertanian Indonesia. Sehingga ini nanti kita bisa mencetak manusia-manusia handal dari perguruan tinggi yang kita bangun," kata dia.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

 

Loading
Artikel Selanjutnya
Kadin: 93 Persen Barang di Situs Online Adalah Produk Impor
Artikel Selanjutnya
Kadin: Ada Lebih 10 Kasus Kecelakaan Konstruksi dalam 6 Bulan