Sukses

Fortnite Resmi Tinggalkan Tiongkok

Liputan6.com, Jakarta - Awal bulan November ini, Fortnite berencana untuk menutup server-nya di Tiongkok. Kini rencana tersebut benar-benar diwujudkan.

Sekadar informasi, gim mobile Fortnite pernah diluncurkan di Tiongkok dalam sebuah versi pengujian. Versi pengujian tersebut sudah ada selama tiga tahun namun gim Fortnite tak pernah benar-benar diluncurkan di negara tirai bambu.

Alasan Fortnite tidak pernah diluncurkan secara resmi di Tiongkok karena gim itu perlu persetujuan pemerintah agar bisa meluncur resmi atau menjual item virtual di sana.

Proses perizinan untuk mendapatkan persetujuan dari otoritas pun kian sulit dari tahun ke tahun. Itu sebabnya Fortnite tetap dalam versi pengujian selama tiga tahun terakhir.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Putuskan Hengkang

Akhirnya pengembang Fortnite, Epic, memutuskan, mulai dari 1 November 2021, tidak ada pengguna baru yang bisa mendaftar atau mengunduh game battle royale tersebut. Selanjutnya per 15 November 2021, server Fortnite di Tiongkok resmi ditutup.

Meski tidak pernah mengungkapkan alasan resmi penutupan server ini, kemungkinan besar terkait dengan peraturan ketat dari pemerintah Tiongkok.

3 dari 4 halaman

Gara-Gara Aturan Ketat Tiongkok

Kabar penutupan server Fortnite ini beredar tidak lama setelah Tiongkok memperketat pembatasan di kalangan pembesut gim.

Pemerintah Tiongkok belum lama ini memperkenalkan aturan baru yang membatasi jam main gim untuk anak-anak di bawah 18 tahun. Di mana, mereka hanya boleh main gim selama tiga jam dalam seminggu.

Selain itu, berbagai gim yang diluncurkan di Tiongkok harus mengalami beberapa perubahan agar sesuai dengan standar ketat dari pemerintah.

(Tin/Ysl)

4 dari 4 halaman

Infografis Tentang Game