Sukses

Spotify Dukung Langkah Epic Games Gugat Apple

Liputan6.com, Jakarta - Spotify ternyata menjadi salah satu perusahaan yang mendukung keputusan Epic Games secara publik. Hal itu diketahui dari pernyataan perusahaan yang disampaikan pada jurnalis Recode, Peter Kafka.

Dalam pernyataannya, Spotify menegaskan dukungan pada Epic Games atas keputusannya melawan balik Apple, setelah Fornite dihapus dari App Store. Sebagai informasi, Spotify sendiri pernah melayangkan gugatan serupa pada Apple tahun lalu.

"Kami memuji tindakan Epic Games untuk mengambil sikap melawan Apple dan menjelaskan secara gamblang penyalahgunaan Apple atas posisinya yang dominan," tulis Spotify seperti dikutip dari Apple Insider, Jumat (14/8/2020).

Lebih lanjut, Spotify mengatakan praktik tidak adil yang dilakukan Apple telah merugikan pesaing dan konsumen sejak lama. Selain Spotify, Match Group sebagai pemilik Tinder juga menyerukan dukungan yang sama pada Epic Games.

Sebagai informasi, Epic Games sendiri diketahui mengajukan gugatan terhadap Apple karena telah menghapus gim besutannya, Fortnite, dari App Store. Penghapusan dilakukan karena Fortnite dianggap melanggar pedoman in-app payment perusahaan.

Untuk diketahui, Epic Games memang baru saja merilis fitur pembayaran langsung pada Fortnite sebagai opsi pembayaran lewat Apple. Tindakan itu yang lantas disebut sebagai pelanggaran.

2 dari 3 halaman

Bukan Cari Ganti Rugi

Oleh sebab itu, Epic dilaporkan menuntut Apple di pengadilan Amerika Serikat, dan tujuannya bukan untuk mendapatkan uang ganti rugi.

Epic dalam gugatannya menuntut Apple mengakhiri banyak praktik perusahaan terkait App Store.

"Apple telah menjadi apa yang dikritiknya: raksasa yang berusaha mengendalikan pasar, memblokir kompetisi, dan menghentikan inovasi. Apple lebih besar, lebih kuat, dan lebih merusak daripada monopolis-monopolis di masa lalu," jels Epic di dalam gugutan yang diajukan di Distrik Utara California, seperti dikutip dari Reuters, Jumat (14/8/2020).

Epic juga "menyerang" Apple di media sosial. Perusahaan meluncurkan kampanye dengan tagar #FreeFornite, mendesak para pemainnya meminta pengembalian dana dari Apple jika mereka kehilangan akses ke gim tersebut. Selain itu, juga membuat parodi dari iklan televisi Apple "1984".

3 dari 3 halaman

Dampak Terhadap Pemain Fortnite

Dihapusnya Fornite dari App Store, berarti para pemain baru tidak bisa mengunduh gim tersebut. Selain itu, para pemain lama tidak bisa menerima pembaruan, tapi akan tetap bisa berfungsi pada perangkat yang sudah memasangnya.

Epic Games tidak mengungkapkan jumlah pengguna iOS yang memainkan Fortnite.

Banyak gamer memainkan gim ini dari PC atau konsol gaming, sementara mereka biasanya menggunakan ponsel sebagai cadangan. Namun pengguna iPhone disebut menghasilkan pendapatan yang jauh lebih banyak untuk Epic.

Apple diketahui mengambil potongan antara 15 dan 30 persen untuk sebagian besar langganan dan pembayaran di dalam aplikasi-aplikasi di App Store. Para analis meyakini gim merupakan kontributor pengeluaran terbesar di dalam App Store.

Pihak Apple melalui pernyataannya mengatakan bahwa Fortnite telah dihapus karena Epic merilis fitur pembayaran dengan "tujuan yang jelas untuk melanggar pedoman App Stpre," setelah banyak aplikasinya ada di App Store selama satu dekade.

"Fakta bahwa kepentingan bisnis Epic kini mendorong mereka untuk pengaturan khusus, tidak mengubah fakta bahwa pedoman tersebut menciptakan level playing field untuk semua developer, dan membuatnya aman bagi pengguna," ungkap pihak Aple dalam pernyatan resminya.

(Dam/Isk)