Sukses

Akun Olimpiade di Twitter Diretas

Liputan6.com, Jakarta - Twitter mengungkapkan akun resmi Olimpiade dan Komite Olimpiade Internasional (IOC) sempat diretas. Segera setelah diketahui, akun tersebut dikunci untuk sementara.

Dilansir Reuters, Senin (17/2/2020), kedua akun tersebut diretas melalui platform pihak ketiga. Hal ini diungkapkan oleh juru bicara Twitter melalui email.

"Segera setelah kami mengetahui masalahnya, kami mengunci akun tersebut dan bekerja sama dengan para mitra kami untuk mengembalikannya," jelas juru bicara Twitter.

Seorang juru bicara IOC secara terpisah mengatakan, mereka sedang menyelidiki potensi pelanggaran.

Twitter juga mengatakan, akun klub sepak bola Spanyol FC Barcelona, juga mengalami insiden serupa pada Sabtu lalu.

"FC Barcelona akan melakukan audit keamanan siber, serta meninjau semua protokol dan tautan dengan alat pihak ketiga untuk menghindari insiden seperti itu," jelas FC Barcelona melalui akun Twitter setelah insiden peretasan.

2 dari 2 halaman

Akun Twitter Milik Facebook Diretas

Lebih lanjut, Twitter pada Jumat (7/2/2020) mengungkapkan bahwa akun resmi Twitter milik Facebook dan Messenger telah diretas. Aksi ini dilakukan melalui platform pihak ketiga.

"Segera setelah kami mengetahui masalah ini, kami mengunci akun yang disusupi dan bekerja sama dengan mitra kami di Facebook untuk memulihkannya," ungkap juru bicara Twitter dalam keterangan resminya.

Secara terpisah, Facebook juga mengonfirmasi beberapa akun media sosial resmi miliknya telah diretas pada Jumat.

"Beberapa akun media sosial perusahaan kami diretas sebentar, tapi kami telah mengamankan dan memulihkan akses," kata juru bicara Facebook, Joe Osborne.

Akun CEO Twitter, Jack Dorsey, pada Agustus tahun lalu juga sempat diretas oleh pihak tidak berwenang. Pelaku mengunggah twit berisi penghinaan rasial dan kata-kata hujatan, sebelum pihak Twitter berhasil mengamankan akun tersebut.

(Din/Ysl)

Galaxy A51, Si Smartphone Kamera 48MP Harga di Bawah 4,5 Jutaan
Loading