Sukses

Go-Jek Bakal Mengaspal di Singapura Bulan Ini

Liputan6.com, Jakarta - Aplikasi ride-sharing, Go-Jek, kian melebarkan sayapnya.

Setelah resmi memulai ekspansi internasional pertamanya di Vietnam, kini Go-Jek berencana menyambangi Singapura pada bulan ini.

Dikutip dari Tech Crunch, Kamis (4/10/2018), ekspansi Go-Jek di Singapura ini akan mempersengit persaingan dengan Grab. Seperti diketahui, Singapura merupakan tempat kantor pusat Grab berada.

Dibandingkan Indonesia, pasar singapura memang tidak begitu besar mengingat perbedaan jumlah penduduknya.

Namun, ekspansi di Singapura dinilai penting sebagai salah satu simbolis ekspansinya di luar negeri. Menurut sumber Tech Crunch, Go-Jek a kan merilis layanannya di Negeri Singa itu sebelum akhir Oktober 2018.

Tidak seperti Indonesia, Vietnam, dan Thailand, Singapura tidak mengizinkan "ojek motor" alias Go-Ride, sehingga perusahaan akan membawa layanan mobilnya atau Go-Car.

Go-Jek saat ini tengah berdiskusi dengan operator taksi terbesar Singapura, ComfortDelGro, yang sebelumnya bekerja sama dengan Uber. Namun, sejauh ini belum ada konfirmasi resmi terkait rencana Go-Jek tersebut.

2 dari 2 halaman

Pakai Nama Go-Viet, Go-Jek Resmi Mengaspal di Vietnam

Layanan on-demand milik Go-Jek di Vietman, Go-Viet, resmi beroperasi di Hanoi. Hal ini diumumkan secara resmi di Hanoi, Vietnam, dan dihadiri tidak hanya oleh pihak Go-Jek, tapi juga Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo (Jokowi) dan Menteri Transportasi Vietnam, Nguyen Van The.

Dengan peluncuran resmi tersebut, kini masyarakat Hanoi sudah dapat menikmati layanan transportasi roda dua Go-Bike dan pengiriman kurir Go-Send. Informasi, Hanoi merupakan kota kedua beroperasinya Go-Viet di Vietnam, setelah sebelumnya beroperasi terbatas di kota Ho Chi Minh sejak enam pekan lalu.

Kehadiran layanan tersebut di Hanoi sekaligus menandai peluncuran resmi Go-Viet di Vietnam.

"Kami sangat bangga masyarakat Vietnam merespons positif kehadiran kami. Ini ditunjukkan dengan antusiasme yang cukup besar dalam memanfaatkan layanan Go-Viet sejak di kota Ho Chi Minh beberapa pekan lalu," ungkap CEO dan Co-founder Go-Viet, Duc Nguyen, dalam keterengan resminya, Kamis (13/9/2018).

Ia mengatakan, aplikasi Go-Viet sudah diunduh lebih dari 1,5 juta kali dalam waktu enam pekan. Padahal, layanan tersebut belum beroperasi sepenuhnya. Saat ini, sebanyak 25 ribu mitra pengemudi telah bergabung.

Go-Viet merupakan layanan internasional pertama yang diluncurkan oleh Go-Jek. "Go-Jek mendukung kami dengan platform teknologi kelas dunia, sementara kami - tim manajemen memanfaatkan pengetahuan yang mendalam mengenai pasar lokal, termasuk yang dibutuhkan konsumen dan mitra pengemudi. Sehingga, teknologi itu bisa dimanfaatkan untuk menghasilkan dampak yang paling besar," jelas Duc.

(Din/Jek)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

  • PT Gojek Indonesia atau bisa juga disebut Gojek adalah sebuah layanan jasa berbasis aplikasi.
    PT Gojek Indonesia atau bisa juga disebut Gojek adalah sebuah layanan jasa berbasis aplikasi.
    GoJek
  • Grab adalah sebuah perusahaan layanan dan jasa berbasis aplikasi yang berlokasi di Singapura.
    Grab adalah sebuah perusahaan layanan dan jasa berbasis aplikasi yang berlokasi di Singapura.
    Grab
  • Uber Technologies Inc adalah sebuah perusahaan multinasional asal Amerika yang bergerak di bidang transportasi.
    Uber Technologies Inc adalah sebuah perusahaan multinasional asal Amerika yang bergerak di bidang transportasi.
    Uber
  • Singapura atau Republik Singapura terletak di bagian Tenggara Asia dan dikenal dengan ikon Patung Singa.
    Singapura atau Republik Singapura terletak di bagian Tenggara Asia dan dikenal dengan ikon Patung Singa.
    Singapura
Loading
Artikel Selanjutnya
Grab Nilai Penyegelan Kantor Sebagai Tindakan Anarkis
Artikel Selanjutnya
Grab Tanggapi Aksi Demo Pengemudi di Depan Kantor