Sukses

Asyik, Timeline Twitter Kini Kembali Disesuaikan Secara Kronologis

Liputan6.com, Jakarta - Twitter dilaporkan telah membuat perubahan yang cukup mendasar untuk para pengguna.

Media sosial microblogging itu sekarang diketahui kembali menerapkan urutan timeline (linimasa) sesuah waktu unggah.

Dikutip dari The Verge, Kamis (19/9/2018), informasi ini diketahui dari akun Twitter Support beberapa waktu lalu. Dengan kata lain, linimasa Twitter pengguna akan kembali seperti sebelum 2016.

Sekadar informasi, pada awal 2016, Twitter mengadopsi model algoritma baru untuk linimasanya.

Dalam model ini, linimasa pengguna tidak lagi ditampilkan sesuai dengan unggahan terbaru, tapi melalui perhitungan tersendiri.

Cara ini sebenarnya juga diadopsi oleh sejumlah media sosial lain, seperti Facebook dan Instagram.

Jadi, linimasa yang ditampilkan pada pengguna tidak lagi berurutan sesuai waktu unggah, melainkan sudah diatur lebih dulu dan disesuaikan dengan preferensi pengguna.

Kendati demikian, perubahan ini tidak serta merta berlaku untuk semua pengguna. Bagi pengguna yang ingin mengubah linimasanya secara kronologis harus melakukan pengaturan terlebih dulu.

Jadi, pengguna harus membuka menu Settings and privacy, lalu buka Content Preferences.

Setelah itu, hapus centang di kolom 'Show me the best Tweets first' dan linimasa pengguna akan disusun berdasarkan waktu unggah.

Twitter sendiri mengaku sudah merencanakan pembaruan ini sejak beberapa waktu lalu.

Menurut Twitter, pihaknya memiliki tujuan untuk menyeimbangkan linimasa pengguna dari tweet terbaru dan tweet yang paling relevan dengan pengguna, meski harus diakui susah.

Oleh sebab itu, opsi ini pun dihadirkan untuk memudahkan pengguna menyesuaikan linimasanya. Fitur ini juga sudah mulai digulirkan secara bertahap untuk pengguna Twitter.

2 dari 3 halaman

Twitter Berbenah, Pengguna Kini Bisa Berkicau 280 Karakter

Twitter akhirnya resmi menambah batasan karakter yang dapat ditulis pengguna di platform-nya. Situs microblogging itu kini memungkinkan pengguna untuk menulis kicauan hingga 280 karakter.

Sebelumnya, fitur ini sudah lebih dulu diuji coba pada September 2017. Ketika itu, Twitter baru menggulirkan kemampuan anyar ini pada beberapa pengguna saja.

Dikutip dari Tech Crunch, Rabu (8/11/2017), fitur ini akan meluncur secara bertahap untuk seluruh pengguna dan mendukung hampir seluruh bahasa, kecuali Jepang, Korea, dan Mandarin.

Alasannya, satu karakter dalam tiga bahasa tersebut dianggap sudah mencakup banyak informasi. Sementara, bahasa lain membutuhkan karakter lebih panjang untuk menyampaikan sesuatu hal. 

Keputusan untuk memperbarui kemampuan ini tak lepas dari kebiasaan para penguna. Menurut Twitter, banyak pengguna yang berkicau dalam bahasa seadanya karena batasan karakter yang ada di layanan tersebut.

"Penelitian kami menunjukkan kurangnya batas karakter membuat orang yang berkicau dalam bahasa seadanya," ujar Product Manager Twitter, Aliza Rosen beberapa waktu lalu.

Untuk itu, penambahan ini diharapkan dapat memudahkan pengguna untuk berkicau. CEO Twitter, Jack Dorsey juga menyuarakan rasa gembiranya terhadap penambahan batas kicauan di Twitter.

Menurutnya, perubahan kecil ini adalah langkah besar dan mengapresiasi timnya dalam menyelesaikan masalah di Twitter.

3 dari 3 halaman

Menyulut Kontroversi

Kendati demikian, keputusan ini ternyata menuai kontroversi dari sejumlah pengguna. Mereka beralasan, pembatasan karakter merupakan merupakan ciri khas Twitter sehingga pengguna perlu memutar otak untuk membuat kicauan yang baik.

Tak hanya itu, banyak juga yang berpendapat penambahan jumlah kicauan menjadi 280 karakter membuat Twitter kian sulit dibaca. Sebab, tweet yang diunggah akan tampil lebih panjang dari biasanya.

Di sisi lain, ada pula yang meminta Twitter lebih fokus pada fitur yang diminta oleh pengguna. Salah satunya adalah mengatasi kicauan yang bernada pelecahan, intimidasi, atau perundungan.

Banyak pula yang menyebut karakter yang lebih panjang tak benar-benar menjadikan seseorang mengekspresikan dirinya dengan lebih baik. Mereka sebenarnya berbicara tentang hal yang sama, tapi memakai kata lebih banyak.

Seorang warganet bahkan sempat membuat guyonan dari kicauan CEO Twitter Jack Dorsey dengan 280 karakter. Jadi, ia menyunting kicauan tersebut hingga menjadi 140 karakter--seperti batasan Twitter sebelumnya--tanpa kehilangan arti tweet itu sendiri.

(Dam/Jek)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: 

Korban Kebakaran Krukut Dapat Bantuan Rp 2,5 Juta
Loading
Artikel Selanjutnya
Operasi Khusus Polisi Riau Amankan Pemilu
Artikel Selanjutnya
Liputan6.com Resmi Jadi Mitra Fact-Checking Facebook di Indonesia