Sukses

Facebook dituding mengingkari janjinya untuk tidak merekomendasikan grup politik pada pengguna pasca-pecahnya kerusuhan di Capitol Hill, AS.