Sukses

Wiranto menyatakan, tokoh-tokoh agama dari berbagai elemen sepakat bahwa peristiwa tersebut timbul karena ada kesalahpahaman.