Sukses

Delta Dunia Makmur Tebar Dividen Interim 2022 Setara Rp 80,45 Miliar, Simak Jadwalnya

Liputan6.com, Jakarta - PT Delta Dunia Makmur Tbk (DOID) membagikan dividen interim tunai untuk tahun buku 2022 sebesar USD 5,15 juta atau sekitar Rp 80,45 miliar (asumsi kurs Rp 15.622 per dolar AS).

Mengutip keterbukaan informasi ke Bursa Efek Indonesia (BEI), ditulis Kamis (8/12/2022), keputusan pembagian dividen interim 2022 itu sesuai keputusan sirkuler direksi dan komisaris pada 5 Desember 2022.  Pembagian dividen interim 2022 Delta Dunia Makmur berdasarkan dari laba bersih perseroan hingga akhir September 2022 dan akan dibagikan kepada pemegang saham yang berhak.

Berdasarkan laporan keuangan per 30 September 2022, perseroan membukukan laba bersih yang didapat diatribusikan kepada entitas induk sebesar USD 20,58 juta, saldo laba ditahan yang tidak dibatasi penggunaannya sebesar USD 90,92 juta dan total ekuitas USD 254,06 juta.

Berikut jadwal pembagian dividen interim tunai:

1.Akhir periode perdagangan saham dengan hak dividen atau cum dividen

-Pasar regular dan negosiasi pada 15 Desember 2022

-Pasar tunai pada 19 Desember 2022

2.Awal periode perdagangan saham tanpa hak dividen (ex dividend)

-Pasar regular dan negosiasi pada 16 Desember 2022

-Pasar tunai pada 20 Desember 2022

3.Tanggal daftar pemegang saham yang berhak atas dividen pada 19 Desember 2022

4.Pengumuman kurs konversi dengan menggunakan kurs tengah Bank Indonesia pada 19 Desember 2022

5.Tanggal pembayaran dividen pada 30 Desember 2022

Pada perdagangan Kamis, 8 Desember 2022 pukul 11.19 WIB, saham DOID naik 1,23 persen ke posisi Rp 330 per saham.

Saham DOID dibuka naik 14 poin ke posisi Rp 340 per saham. Saham DOID berada di level tertinggi Rp 340 dan terendah Rp 322 per saham. Total frekuensi perdagangan 1.481 kali dengan volume perdagangan 200.432 saham. Nilai transaksi Rp 6,6 miliar.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Alasan Delta Dunia Makmur Tambah Saham di Asiamet Jadi 24 Persen

Sebelumnya, manajemen PT Delta Dunia Makmur Tbk (DOID) meningkatkan kepemilikan saham di Asiamet Resources Limited (ARS) lantaran memperluas usaha di luar sektor batu bara.

Hal itu disampaikan perseroan saat diminta penjelasan oleh Bursa Efek Indonesia (BEI), ditulis Minggu (20/11/2022).

PT Delta Dunia Makmur Tbk menambah kepemilikan saham dari 15,3 persen menjadi 24,2 persen di Asiamet Resources Limited pada 14 November 2022. 

"Perseroan secara aktif memperluas cakupan usahanya di luar batu bara termal ke komoditas lainnya. Batu bara termal saat ini menjadi kegiatan usaha perseroan melalui anak usahanya, PT Bukit Makmur Mandiri Utama,” tulis Presiden Direktur Delta Dunia Makmur Ronald Sutardja dalam keterbukaan informasi BEI.

Ia menulis, ARS memiliki aset tembaga yang menjanjikan di Indonesia sehingga menambah kepemilikan dalam ARS akan mempercepat pertumbuhan bisnis perseroan ke dalam komoditas transisi energi.

Selain itu, perseroan meningkatkan kepemilikan saham di AS seiring hubungan strategis dengan ARS baik dari sisi kepemilikan saham dan hubungan kerja akan memperkuat posisi perseroan sebagai kontraktor pilihan untuk pembangunan dan penambangan proyek ARS yang sedang berlangsung.

"Dengan menunjukkan kemampuan dalam mengembangkan proyek tembaga ARS akan membantu perseroan memperluas bisnis jasa pertambangannya ke dalam komoditas tembaga dan komoditas lainnya,” tulis dia.

3 dari 5 halaman

Beri Peluang

Dengan menambah saham di ARS tersebut, perseroan menilai dapat memberikan peluang pada masa mendatang untuk mempertimbangkan investasi pada proyek-proyek utama ARS untuk memperluas eksposurnya di luar sektor batu bara.

“ARS terutama bergerak dalam bidang eksplorasi dan pengembangan mineral, berfokus pada tembaga dan tembaga-emas di Indonesia. Proyek unggulan ARS adalah proyek tembaga BKM yang terletak di wilayah timur kontrak karya Kalimantan Surya Kencana,” tulis Ronald.

Adapun kontrak karya KSK dimiliki sepenuhnya oleh ARS dan terletak di sebelah barat laut Palangkaraya, Kalimantan Tengah.

Ia juga menjelaskan kepemilikan perseroan dalam ARS baik langsung dan tidak langsung hanya 24,2 persen. "Perseroan tidak memiliki kemampuan dan wewenang untuk menentukan langsung maupun tidak langsung pengelolaan dan kebijakan ARS,” tulis dia.

Peningkatan kepemilikan ARS menjadi 24,2 persen, perseroan akan membukukan investasi menggunakan equity method. "Berdasarkan PSAK 65, peningkatan kepemilikan ARS oleh perseroan tidak memenuhi syarat atas pengendalian terhadap ARS sehingga tidak ada kewajiban bagi perseroan untuk mengkonsolidasikan ARS ke dalam laporan keuangan konsolidasi perseroan,” tulis Ronald.

Ronald menyatakan, transaksi peningkatan kepemilikan perseroan pada ARS tidak memenuhi definisi, atau salah satu kriteria transaksi material sebagaimana diatur dalam Pasal 3 POJK Nomor 17/2020 tentang transaksi material dan perubahan kegiatan usaha.

 

 

4 dari 5 halaman

Tambah Saham di Asiamet

Sebelumnya, PT Delta Dunia Makmur Tbk (DOID) mengembangkan ekspansi ke bisnis pertambangan tembaga. Hal ini seiring perseroan telah meningkatkan saham di Asiamet Resources Limited .

PT Delta Dunia Makmur Tbk telah menyelesaikan private placement tanpa perantara setara USD 3 juta untuk ambil alih 230 juta saham biasa baru. Harga pembelian 1,15 pence per saham. Dengan demikian, total kepemilikan saham Delta Dunia Makmur di Asiamet menjadi 529 juta saham atau setara 24,2 persen. Dari sebelumnya 15,3 persen.

Dengan menambah saham tersebut, Delta Dunia Makmur berhak mencalonkan dua dari enam direktur kepada dewan direksi Asiamet. Hak ini berlanjut selama perseroan memiliki dari 19,9 persen kepemilikan saham. Jika kepemilikan saham perseroan langsung atau tidak langsung di bawah 19,9 persen dari modal ditempatkan, perseroan berhak mencalonkan satu orang direktur pada dewan direksi Asiamet.

Selain itu, dewan direksi Asiamet memiliki delegasi otoritas yang merujuk pada keputusan pengeluaran utama, dan kontrak kepada dewan untuk penilaian dan persetujuan.

Delta Dunia Makmur dan anak perusahaannya yang dinominasikan mendapatkan opsi satu arah yang mendukung perseroan untuk memesan USD 5 juta tambahan dari saham Asiamet. Opsi dapat dilaksanakan setiap saat setelah pengangkatan dua direktur Delta Dunia Makmur setelah 1 Januari 2023. Opsi berlaku 12 bulan dan pada saat pelaksanaan opsi, saham akan dihargai 20 persen premium VWAP dalam 10 hari.

 

 

5 dari 5 halaman

Strategi Diversifikasi

Presiden Direktur Delta Dunia Makmur, Ronald Sutardja yakin Asiamet memiliki proyek yang menjanjikan yang akan menyediakan tembaga yang sangat dibutuhkan dunia dalam transisi mencapai net zero carbon pada 2050. "DOID senang dapat terus mendukung Asiamet menuju penyelesaian studi bankable feasibility proyek,” ujar dia dalam keterangan tertulis di keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), Selasa (15/11/2022).

Delta Dunia terus membantu tim manajemen Asiamet pada aspek-aspek kunci studi bankable feasibility ini.

Melalui kerja sama dengan Asiamet serta dengan memanfaatkan keahlian utama PT Bukit Makmur Mandiri Utama dalam layanan pertambangan di Indonesia, perseroan percaya kerja sama ini akan menjadi bagian dari strategi diversifikasi komoditas kami yang lebih luas, dengan fokus pada komoditas transisi.

Ronald menuturkan, pihaknya berkomitmen penuh untuk memajukan strategi ESG perseroan, khususnya memperkuat kompetensi inti kami menyediakan sumber daya yang dibutuhkan dengan cara yang paling efisien dan berkelanjutan.

"Kami sangat senang melihat Asiamet dapat memperkuat timnya secara signifikan, terutama Darryn McClelland, yang memiliki pengalaman substansial dalam menyelesaikan proyek di Indonesia dan di seluruh Asia. Kami berharap di bawah kepemimpinan Darryn, studi bankable feasibility akan kuat dan dipertimbangkan dengan baik,” ujar Ronald.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS