Sukses

Pengamat Nilai Status BUMN Bakal Jadi Sentimen Positif BRIS

Liputan6.com, Jakarta - PT Bank Syariah Indonesia Tbk. atau BSI pada 2022 ditargetkan berubah status menjadi BUMN. Hal ini bakal menjadi satu sentimen positif bagi saham bank syariah berticker BRIS tersebut.

Saat ini lalu lintas transaksi saham BRIS terbilang baik. Mengacu data Indo Premier Sekuritas, sepanjang tahun berjalan (ytd) saham BRIS telah diperjualbelikan investor dengan nilai Rp1,74 triliun.

Saham BRIS pun cukup laku di kalangan investor asing, meski rasionya tidak besar. Rekapitulasi aksi beli bersih investor asing sebesar Rp81,81 miliar ytd per penutupan Rabu, 9 Maret 2022.

Pendiri Syariah Saham Asep Muhammad Saepul Islam menuturkan, dengan status sebagai bank BUMN akan memberikan keuntungan kepada BSI. Investor dalam hal ini akan melihat fleksibilitas BSI untuk mempertebal permodalan.

"Apalagi kalau BSI kemudian dapat membuktikan dapat mengelola modal dengan sangat baik untuk meningkatkan profitabilitas,” ujar dia dikutip dari keterangan tertulis, Senin (14/3/2022).

Asep menuturkan, jika menarik data dari awal 2022 saat ini saham BRIS dalam tren naik. Akan tetapi harganya masih diuji pada level Rp1.805 per saham. Dari sisi grafik, harga rata[1]rata setahun BRIS adalah Rp1.895 per saham. BRIS harus mencapai level Rp1.900 terlebih dahulu untuk naik lebih jauh.

"Kalau itu tembus, boleh jadi itu akan terus naik,” kata Asep.

 Adapun secara fundamental kinerja BSI sangat baik. Pada tahun lalu, bank syariah terbesar di Tanah Air itu membukukan pertumbuhan laba bersih sebesar 38,42 persen secara tahunan (yoy) menjadi Rp3,03 triliun.

Kinerja impresif BSI juga tercermin dari rasio-rasio penting bank. Tingkat pengembalian ekuitas atau return on equity (ROE) BSI naik dari 11,18 persen menjadi 13,71 persen. Kemudian, return on asset (ROA) juga mengalami pertumbuhan dari 1,38 persen menjadi 1,61 persen.

Sejalan dengan itu aset bank naik 10,73 persen yoy menjadi Rp265,29 triliun. Hal ini disokong oleh penyaluran pembiayaan yang mencapai Rp171,29 triliun atau naik sekitar 9,32 persen yoy.

Bila dirinci, pembiayaan konsumer mencapai Rp82,33 triliun, naik sekitar 19,99 persen yoy. Disusul pembiayaan gadai emas yang bertumbuh 12,92 persen yoy. Pada periode yang sama pembiayaan mikro tumbuh 12,77 persen yoy dan pembiayaan komersial naik 6,86 persen yoy.

Kinerja positif tersebut masih berlanjut hingga awal tahun ini. Per Januari 2022, Bank Syariah Indonesiamengantongi laba bersih setelah pajak senilai Rp320,3 miliar. Jika dibandingkan dengan bulan yang sama pada tahun sebelumnya, bank menorehkan pertumbuhan lebih dari 40 persen.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Apresiasi Pasar

Sementara itu pengamat pasar modal dari Asosiasi Analis Efek Indonesia Reza Priyambada mengatakan saham BRIS hanya perlu menunggu apresiasi pasar. Terlebih, semenjak resmi berdiri pada 1 Februari 2021 BSI mampu menunjukan kinerja impresif dan melakukan integrasi dengan baik.

"BSI pernah sentuh level Rp2.000-an. Artinya harga saat ini masih lebih rendah,” ujar dia.

Investor, menurut Reza, masih menunggu kinerja BRIS pada 2022. Apabila bank dapat kembali membukukan pertumbuhan cemerlang, sentimen positif terhadap bank akan semakin kuat.

Hal senada disampaikan oleh President Director of CSA Institute Aria Santoso. Dia menuturkan kinerja positif BSI akan mendorong harga saham perseroan ke level Rp2.000-an.

Di luar dari kinerja perseroan, Aria menilai BSI memiliki prospek bisnis yang terbuka lebar. Mengingat fakta Indonesia merupakan negara dengan populasi muslim terbesar di dunia, sehingga menjadi captive market yang sangat menjanjikan bagi pertumbuhan perseroan.

"Juga rencana pemerintah memperkuat industri keuangan syariah hingga industri halal nasional akan berpengaruh sebagai peluang meningkatnya aktivitas bisnis dan pertumbuhan nasabah,” ujar dia

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS