Sukses

Khawatir Evergrande, Wall Street Anjlok Imbas Aksi Jual Investor

Liputan6.com, New York - Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street anjlok pada perdagangan Senin, 20 September 2021. Hal ini seiring investor terus berbondong-bondong melakukan aksi jual pada September 2021 di tengah beberapa risiko yang muncul untuk pasar.

Pada penutupan perdagangan wall street, indeks S&P 500 turun 1,7 persen menjadi 4.357,73, dan membukukan kinerja harian terburuk sejak 12 Mei 2021. Aksi jual terjadi pada awal pekan seiring 11 sektor saham utama melemah.

Indeks Dow Jones susut 614,41 poin atau 1,8 persen menjadi 33.970,47, dan alami penurunan terbesar dalam satu hari sejak 19 Juli 2021. Indeks Nasdaq tergelincir 2,2 persen menjadi 14.713,90.

Terdapat sejumlah faktor yang mendorong aksi jual di wall street pada awal pekan ini. Pertama, investor khawatir penularan yang menyapu pasar keuangan dari pasar properti China yang bermasalah. Saham di Hong Kong mengalami aksi jual besar selama sesi perdagangan di Asia pada Senin, 20 September 2021.

Indeks Hang Seng anjlok 4 persen dengan kabar pengembang properti China Evergrande Group diambang gagal bayar.

Kedua, the Federal Reserve (the Fed) memulai pertemuan pada Selasa-Rabu tepatnya 21-22 September 2021. Investor khawatir bank sentral akan memberikan sinyal bersiap untuk kembali menarik pelonggaran kebijakan moneter yang dorong kenaikan inflasi dan peningkatan data tenaga kerja.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Faktor Lain yang Tekan Wall Street

Ketiga, kasus COVID-19 karena varian delta kembali seperti pada posisi Januari seiring cuaca dingin mendekati Amerika Utara.

Keempat, September tercatat merupakan bulan buruk untuk bursa saham, dengan rata-rata turun 0,4 persen, berdasarkan the Stock Trader’s Almanac. Sejarah menunjukkan terjadi kenaikan aksi jual.

Kelima, investor juga khawatir di Washington DC sebagai batas waktu untuk menaikkan pagu utang yang mendekat. Kongres kembali ke Washington dari reses untuk meloloskan tagihan pendanana untuk menghindari penutupan pemerintah.

Aksi jual yang terjadi pada awal pekan ini juga mendorong indeks S&P 500 berada lima persen di bawah rekor terakhirnya dalam basis intraday. Sudah lama sejak pasar hadapi aksi jual sebesar ini karena investor terus membeli saat terjadi tekanan besar dengan harapan stimulus fiskal dan moneter mendukung pasar. Indeks tutup turun 4,1 persen di bawah rekor tertinggi dari 2 September.

3 dari 4 halaman

Imbal Hasil Obligasi Meningkat

Saham terkait dengan pertumbuhan global memimpin aksi jual pada Senin,20 September 2021. Saham Ford turun lebih dari lima persen. Saham General Motors dan Boeing masing-masing turun 3,8 persen dan 1,8 persen Saham produsen baja Nucor merosot 7,6 persen.

Saham energi tumbang karena minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) turun hampir dua persen di tengah kekhawatiran tentang ekonomi global. Sektor energi susut tiga persen dan mencatat kinerja terburuk di antara 11 sektor saham. Saham Occidental Petroleum dan Devon Energy merosot lebih dari lima persen.

Harga obligasi naik seiring investor mencari aman. Langkah ini mendorong imbal hasil treasury 10 tahun turun enam basis poin menjadi 1,31 persen.

Di sisi lain, saham bank besar terpukul karena penurunan suku bunga dapat mengurangi keuntungan. Saham Bank of America dan JPMorgan Chase masing-masing turun 3,4 persen dan 3 persen.

“Kami pikir transisi pertengahan siklus akan berakhir dengan koreksi yang bergulir yang akhirnya mencapai S&P 500,” tulis Chief US Equity Strategist Morgan Stanley, Mike Wilson.

Ia menunjukkan risiko penurunan pada revisi pendapatan, kepercayaan konsumen dan PMI. Pada Jumat pekan lalu menunjukkan, indeks sentimen konsumen Universitas Michigan pada September berada di 71, hanya sedikit berada di atas level Agustus 2021 yang merupakan terendah dalam 9 tahun.

4 dari 4 halaman

Indeks Volatilitas Meningkat

Indeks volatilitas Cboe, yang mengukur ketakutan wall street, melonjak di atas level 28 pada awal pekan ini, tertinggi sejak Mei 2021. “Kami berada dalam kekosongan informasi saat ini,” ujar Managing Partner Harris Financial Group Jamie Cox.

Ia menambahkan, kebuntuan di Kongres tentang plafon utang, kekhawatiran tentang perubahan kebijakan dan kesalahan dalam kebijakan moneter, dan serangkaian kenaikan pajak yang diusulkan telah mengurangi suasana hati investor. “Ketika ini terjadi, koreksi ada,” kata dia.

Bursa saham AS telah berjuang sepanjang September 2021. Indeks Dow Jones turun 3,9 persen. Indeks S7P 500 susut 3,7 persen dan indeks Nasdaq anjlok 3,6 persen.