Sukses

Piala Dunia 2022: Jepang Bakal Bertarung Layaknya Samurai Hadapi Kroasia

Liputan6.com, Jakarta - Bek Timnas Jepang Yuto Nagatomo, meminta rekan setimnya bertarung layaknya Samurai saat menghadapi Kroasia. Bentrok Jepang vs Kroasiaakan tersaji di Stadion Al Janoub, Qatar, pada Senin (5/12/2022) pukul 22.00 WIB.

Jepang telah tampil di setiap Piala Dunia sejak 1998, dan telah maju ke Babak 16 Besar pada 2002. Pada Piala Dunia 2002, turnamen diselenggarakan di Jepang bersama dengan Korea Selatan.

Pada gelaran turnamen empat tahun lalu, Jepang terpaksa keluar dari turnamen setelah pertandingan yang sangat meriah melawan Belgia, yang akhirnya finis ketiga di Rusia.

Kali ini, tim berjulukan Samurai Biru akan menghadapi Kroasia di Babak 16 Besar Piala Dunia 2022. Meski berada satu grup dengan Jerman, Spanyol dan Kosta Rika, tetapi Jepang berhasil menujukan kualitasnya.

Jelang tanding lawan Kroasia, Yuto Nagatomo menuntut keberanian dan keberanian dari rekan senegaranya selain membangkitkan semangat Samurai.

“Saya adalah orang yang sangat sering menyebut Samurai. Ini adalah kesempatan besar untuk menunjukkan diri kita sendiri, untuk menunjukkan bagaimana kita bisa bertarung seperti Samurai,” ujar pemain 36 tahun itu.

Jepang tidak pernah berhasil melampaui Babak 16 Besar di Piala Dunia. Tetapi, tahun ini ada nuansa berbeda dalam tim mereka.

Nagatomo yang sebelumnya memperkuat Inter Milan mengatakan, dia telah meneriakkan kata ‘coraggio’ bagi orang Italia kata tersebut merujuk pada keberanian.

Dia melihat bakat yang dimiliki Jepang dan tahu itu akan dihitung sedikit jika pemain mereka tidak siap secara psikologis untuk tantangan pertandingan sistem gugur Piala Dunia.

“Saya menggunakan analogi Samurai. Sebelum mereka pergi berperang, mereka memoles senjata mereka dan mencoba meningkatkan teknik mereka. Tetapi jika mereka takut selama pertempuran, mereka tidak akan dapat menggunakan senjata dan teknik mereka sepenuhnya. Sama persis dengan sepak bola,” kata Nagatomo, yang telah membuat 141 penampilan internasional.

“Agar kami dapat memaksimalkan semua taktik yang telah kami diskusikan dan latih dalam empat tahun terakhir, kami membutuhkan keberanian. Melawan Kroasia, saya benar-benar sangat ingin menunjukkan betapa beraninya kami bertarung,” ujar Nagatomo.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Lepas dari Trauma

Empat tahun lalu, Jepang berjarak sekitar 20 menit dari perempat final. Dua gol melawan Belgia saat itu di Rusia, mereka tampaknya yakin untuk pergi ke tempat yang belum pernah dilalui tim Jepang sebelumnya.

Sampai pertandingan akhirnya diubah oleh kedatangan Marouane Fellaini dari bangku cadangan Belgia. Jepang kebobolan tiga kali, dengan pemenang akhirnya keluar pada menit ke-94.

Bagi para pemain yang terlibat, itu adalah peristiwa traumatis.

“Saya tidak pernah melupakan pertarungan melawan Belgia itu. Terkadang adegan dari pertandingan tiba-tiba kembali kepada saya dan empat tahun terakhir sangat sulit,” kata Nagatomo.

“Tapi saya pikir kami telah tumbuh secara mental maupun fisik. Sejauh yang saya bisa lihat, tim ini adalah yang terbaik dan terkuat yang pernah bersaing untuk Jepang di Piala Dunia,” ujar Nagatomo.

3 dari 3 halaman

Fenomena Pemain Pengganti

Pandangan pelatih Jepang Hajime Moriyasu adalah bahwa timnya selalu memiliki tim yang terlatih dengan baik dan pekerja keras. Namun, tahun ini, ia melihat tingkat kualitas dan fisik individu yang lebih tinggi.

Jepang pada 2022 lebih dari sekadar unit yang berfungsi dengan baik, karena mereka sekarang memiliki bintang yang dapat membuat perbedaan melawan negara-negara paling kuat.

“Jepang selalu menjadi tim yang bisa memainkan permainan yang terorganisir. Itu selalu menjadi bagian dari pelatihan kami. Tetapi kecuali jika pemain individu kuat, ini tidak benar-benar cukup. Tentu saja ada taktik, tetapi dalam empat tahun terakhir saya benar-benar merasa bahwa para pemain individu tumbuh sendiri dan menjadi jauh lebih mampu,” tuturnya.

Hal yang paling mengesankan, mungkin, adalah kekuatan di kedalaman skuad Jepang ini. Dari empat gol mereka di turnamen ini, tiga di antaranya telah dicetak oleh pemain pengganti.

Ritsu Doan, penyerang Freiburg, telah dua kali menyerang dari bangku cadangan. Sementara pemain sayap Brighton Kaoru Mitoma telah agung sebagai pemain berdampak babak kedua.

Ada beberapa pemain sayap yang bisa menggiring bola seefektif dan mendebarkan seperti pemain berusia 25 tahun itu.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS