Sukses

KPU Tidore Tingkatkan Kapasitas Relawan Demokrasi Pemilu 2019

Liputan6.com, Jakarta - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Tidore Kepulauan (Tikep), Maluku Utara (Malut) memperkuat kapasitas relawan demokrasi Pemilu 2019 dengan memberi Bimbingan Tekhnis atau Bimtek.

Menurut Ketua KPU Kota Tidore Kepulauan Mochtar Alting, agenda yang diselenggarakan pihaknya ini untuk membangun kesadaran masyarakat akan kualitas Pemilu.

Sebab, kata dia, Kota Tidore Kepulauan tingkat partisipasinya mencapai 84 persen atau melampui target KPU RI sebanyak 77,5 persen.

Hanya saja, menurut Mochtar, masalah kualitas Pemilunya yang justru menurun, karena sebagian warga justru berpikir pragmatis.

"Harapan kami di tahun 2019 ini KPU Tidore bisa melampui 84persen yang telah dicapai sebelumnya, bukan lagi melampaui target yang ditentukan oleh KPU RI sebanyak 77,5," ujar Mochtar, seperti dilansir Antara, Jumat (1/2/2019).

Untuk itu, lanjut dia, relawan demokrasi yang direkrut tersebut diharapkan dapat meningkatkan partisipasi pemilih sekaligus kualitas pemilih. 

Dengan begitu, kata Mochtar, warga masyarakat juga dapat memahami setiap tahapan yang berlangsung dalam Pemilu.

 

2 dari 3 halaman

Diikuti Puluhan Orang

Mochtar menyebut, kegiatan itu diikuti 55 orang relawan demokrasi Pemilu dari sejumlah basis pemilih yang ditetapkan.

Di antaranya, kata dia, Basis Perempuan, Basis Warga Internet, Basis Pemilih Pemuda, Basis Pemilih Pemula, Basis Pemilih Marginal, Basis keagamaan, Basis Keluarga, Basis Dissabilitas, Basis Pemilih Berkebutuhan Khusus, dan Basis Komunitas.

"Jadi untuk cara kerjanya mereka akan membuat jadwal, setelah itu koordinastikan dulu kemudian diidentifikasi target sasaran diinternalnya untuk masuk melakukan sosialisasi, karena mereka juga bagian dari agen yang akan meneruskan tahapan pemilu dari KPU ke basis pemilih mereka masing-masing, karena kegiatan yang mereka lakukan ini akan dilangsungkan selama 3 bulan," jelas Mochtar.

Olehnya itu, kata Mochtar, pihaknya berharap melalui Bimtek ini para relawan dapat bekali pemahaman dan pengetahuan agar menciptakan Pemilu Presiden dan Pemilu Legislatif pada 2019 ini bisa berjalan secara aman dan demokratis.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Mahasiswa Ajak Masyarakat Boikot Pemilu

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Hidayat Nur Wahid Dorong Mahasiswa Ikut Mengawal Pemilu 2019
Artikel Selanjutnya
Top 3 News: KPU Umumkan Caleg Eks Koruptor, Bisakah Pemilih Ambil Sikap?