Sukses

Di Pleidoi, Ferdy Sambo Sampaikan Penyesalan dan Permohonan Maaf ke Keluarga Yosua

Liputan6.com, Jakarta - Ungkapan penyesalan disampaikan Ferdy Sambo dalam nota pembelaan alias pledoi berjudul 'Setitik Harapan Dalam Ruang sesak Pengadilan'. Diketahui, sidang digelar di PN Jaksel, Selasa (24/1/2023).

"Saya sungguh menyesali bahwa peristiwa pembunuhan yang terjadi terhadap almarhum Yosua telah menyeret mereka yang tidak terlibat dan tidak bersalah ke dalam ruang persidangan pidana, mereka dituntut atas perbuatan dan kesalahan yang tidak mereka ketahui," ujar Sambo.

Sambo mengatakan, ia tak henti-henti dihantui perasaan bersalah atas perbuatannya.

"Sungguh setiap waktu rasa bersalah dalam diri saya tidak pernah berhenti, penyesalan mendalam atas timbulnya korban Yosua, atas luka bagi keluarga yang ditinggalkan," ucap Sambo.

Apalagi kepada istrinya Putri Candrawathi. Sambo mengatakan, untuk kedua kalinya harus menderita karena tanpa dasar dan bukti-bukti kesalahannya telah dijadikan terdakwa dalam persidangan ini.

"Setelah sebelumnya menjadi korban perkosaan yang merampas kehormatan dan martabatnya sebagai seorang perempuan, istri dan ibu dari anak- anak kami, tidak bisa saya bayangkan bagaimana hancur dan sakit perasaannya, kiranya Tuhan sajalah yang selalu menguatkan dan menghiburnya," ujar dia.

Sambo menerangkan, penyesalan yang teramat dalam juga terhadap Kuat Maruf, dan Ricky Rizal.

"Sebagai orang-orang yang baik yang telah didudukan sebagai terdakwa tanpa tau apa kesalahannya, juga terhadap Richard Elizer yang harus menghadapi situasi ini," ujar Sambo.

Sambo menyadari, sebagai anggota Polri yang berpangkat Jendral bintang dua tak seharusnya berperilaku demikian.

"Saya bersalah dan menyesal karena amarah dan emosi telah menutup logika berpikir saya, saya lupa bahwa saya seorang Inspektur Jenderal Polisi dan pejabat utama Polri yang tidak pantas melakukan hal tersebut," ujar Sambo.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Permintaan Maaf ke Kapolri hingga Presiden

Diakhir, Sambo kembali menyampaikan permohonan maaf kepada semua pihak. Sambo menyebut, permohonan maaf ditujukkan kepada keluarga korban Yosua, Presiden Republik Indonesia, Kapolri dan Kepolisian Republik Indonesia.

Secara khusus, Sambo menyampaikan sujud dan permohonan maaf kepada istri Putri Candrawathi dan anak-anaknya.

"Saya telah lalai menjalankan tugas sebagai seorang suami, sebagai seorang ayah yang baik, semoga Tuhan mengampuni saya dan kiranya la selalu memberikan keteguhan dan kekuatan kepada kalian," ujar dia.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS