Sukses

Tim SAR Gabungan Lanjutkan Pencarian 11 Korban Longsor Gempa Cianjur

Liputan6.com, Jakarta - Tim Search And Rescue (SAR) gabungan melanjutkan pencarian terhadap 11 orang yang menjadi korban longsor dampak bencana gempa bumi di kawasan Warung Sate Shinta dan Cijedil, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, hari ini Sabtu (3/12/2022).

Operasi SAR hari ke-13 itu menyiapkan personel gabungan dari Basarnas, Polri, TNI, serta unsur lembaga lainnya termasuk sukarelawan dengan kekuatan personel di Warung Sate Shinta berjumlah 161 personel dan di Desa Cijedil di titik satu sebanyak 156 personel dan titik dua 139 personel.

"Hari ini pencarian Tim SAR gabungan masih difokuskan pada dua work site," kata Kepala Kantor SAR Bandung Jumaril, seperti dikutip dari Antara.

Ia mengatakan, kekuatan personel Tim SAR dari berbagai unsur masih sehat dan dalam keadaan bugar untuk berupaya memaksimalkan proses pencarian korban longsor yang saat ini difokuskan pada dua lokasi hilangnya 11 orang.

Dua lokasi itu, kata dia, merupakan daerah yang sebelumnya telah ditemukan sejumlah jenazah seperti di kawasan Warung Sate Shinta ditemukan 26 jenazah, kemudian di Cijedil sebanyak 18 jenazah, dan jenazah lainnya ditemukan di beberapa lokasi.

"Dari seluruh work site yang kita fokuskan memang terbanyak yang berhasil dievakuasi dari material longsoran itu adalah di Warung Sate Shinta itu sebanyak 26 jenazah, di Cijedil 18 jenazah, sisanya dari beberapa lokasi," katanya.

Ia mengungkapkan, hambatan dalam proses pencarian korban gempa Cianjur di lapangan yakni masih tetap terkait kondisi cuaca yang seringkali turun hujan pada siang hari, sehingga pencarian terpaksa dihentikan dan personel ditarik karena berbahaya terjadinya longsor susulan.

"Kalau hujan turun, tim kita harus ditarik," kata Jumaril.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Kendala Material Longsor

Ia menyampaikan bahwa kesulitan lainnya dalam pencarian korban yaitu material longsoran yang diduga menimbun 11 orang di dua lokasi tersebut.

Upaya untuk memudahkan proses pencarian tersebut, kata dia, jajarannya berkoordinasi dengan unsur dari Pemkab Cianjur, TNI, dan Polri memindahkan material longsoran, dan cara tersebut sudah dilakukan.

"Kita sudah melakukan pemindahan material longsoran tersebut ke salah satu titik," kata Jumaril.

Kondisi cuaca hari ke-13 pencarian pada Sabtu pagi di Cianjur dilaporkan cerah, berbeda dengan hari sebelumnya kondisi cuaca mendung dan sesekali hujan sehingga menjadi kendala bagi Tim SAR dalam upaya melakukan pencarian korban.

Jika Tim SAR menemukan korban yang hilang tertimbun longsor akan langsung dievakuasi ke Posko Identifikasi Korban Bencana (Disaster Victim Identification/DVI) Polda Jabar di RSUD Sayang Cianjur menggunakan ambulans.

Laporan dari Posko Utama Tanggap Darurat Bencana Gempa Cianjur tercatat sebanyak 331 orang meninggal dunia, 11 orang dalam pencarian, 593 orang luka berat, 59 orang dirawat di RSUD Cianjur, dan 114.683 orang mengungsi.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS