Sukses

Pemprov DKI Terima Rp 28 Miliar dari Pihak Ketiga untuk Bangun Jalur Sepeda Permanen

Liputan6.com, Jakarta - Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menyebutkan Pemerintah Provinsi menerima dana Rp 28 miliar dari pihak ketiga untuk pembangunan jalur sepeda permanen sepanjang Senayan-Thamrin. Dana ini juga diperuntukkan pembangunan tugu atau prasasti sepeda yang dibangun di depan gedung Indofood Tower, Thamrin, Jakarta Pusat.

"Jalur sepeda ini dapat anggaran dari pihak ketiga, nilainya kurang lebih Rp 28 miliar (untuk pembangunan) tugunya termasuk pembangunan 11 (jalur sepeda) yang dibangun secara permanen di Sudirman," ucap Riza di Balai Kota, Kamis (8/4/2021).

Politikus Gerindra itu juga berpandangan pembangunan prasasti sepeda merupakan hal positif, sebagai bentuk apresiasi kepada para seniman sekaligus menjadi alat kampanye menjadikan sepeda sebagai transportasi alternatif.

Lagi pula, imbuhnya, pembangunan prasasti yang menuai kritik itu tidak menggunakan anggaran negara.

"Itu kan memberi ruang untuk pelaku seni berkreasi, seni untuk meningkatkan inovasi dan kreativitas dan mempercantik Jakarta. Anggaran dari pihak ketiga," tandasnya.

2 dari 3 halaman

Kendaraan Bermotor Dilarang Melintas

Sebelumnya Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Syafrin Liputo mengatakan pembangunan jalur sepeda permanen di Senayan-Thamrin, Jakarta Pusat, membuthkan biaya berkisar Rp 30 miliar.

Dia menyebutkan, anggaran yang digunakan untuk pembangunan jalur sepanjang 11,2 km itu tidak menggunakan APBD DKI. "Dari kompensasi pihak ketiga," kata Syafrin.

Syafrin menegaskan, kendaraan bermotor roda dua dilarang keras melintas di jalur sepeda. Sebab, menurutnya pembangunan jalur tersebut tetap menyediakan jalur bagi kendaraan bermotor.

Ia pun mengimbau agar para pengendara motor tidak melintas di jalur khusus tersebut. "Pada prinsipnya Jakarta menyediakan ruang lalu lintas untuk berbagi," tandasnya.

Selain membangun jalur permanen, Dishub juga membangun prasasti sepeda di depan gedung Indofood Tower, Jalan Sudirman, Jakarta Pusat. Hal ini bertujuan sebagai momentum sepeda merupakan alat transportasi masif.

"Tujuan pembuatan prasasti, sebagai pengingat, momentum penggunaan sepeda sebagai alat transportasi yang masif digunakan oleh masyarakat pada masa pandemi Covid-19," kata Syafrin

Direncanakan, pengembangan jalur sepeda pada 2019 sampai 2030 sepanjang 578,8 km. Saat ini, jalur sepeda yang telah tersedia pada 2019 sepanjang 63 km. 

Reporter: Yunita Amalia

Sumber: Merdeka

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: