Sukses

Banjir di Kantor Gubernur Surut dalam 1,5 Jam, Ganjar Minta Pengembang Gedung DPRD Tidak Bikin Tanggul

Liputan6.com, Jakarta Hujan deras yang mengguyur Kota Semarang pada Selasa (23/2) sore sekitar pukul 16.00 WIB menyebabkan banjir di sejumlah wilayah, termasuk kompleks Kantor Gubernur Jawa Tengah. 

Banjir menggenangi Gedung B dan halaman parkir belakang. Akibatnya puluhan motor dan mobil yang terparkir pun terendam. Namun kondisi itu hanya berlangsung 1,5 jam, mulai pukul 17.30 WIB air sudah surut dan pukul 18.00 WIB sudah tidak ada genangan di kompleks Gubernuran. 

Kabar kantornya kebanjiran ini sampai ke telinga Gubernur Ganjar Pranowo yang ketika itu tengah roadshow pengecekan jalan rusak wilayah pantura serta progres vaksinasi di Kudus dan Pati. Begitu tiba di kantor sekitar pukul 20.00 WIB, Ganjar langsung melakukan pengecekan. Saat datang, banjir di kantornya sudah surut dan hanya tersisa genangan di beberapa titik. 

Ganjar kemudian menengok bagian parkir di belakang gedung B kantornya yang viral terendam banjir setinggi lutut kaki orang dewasa. Sejumlah pegawai pun sudah tampak langsung membersihkan gedung yang sempat kemasukan air

"Niki wau dijebol pak (ini tadi dijebol pak)," ujar salah seorang ASN Pemprov menunjuk tanggul pagar dari proyek pembangunan gedung DPRD Jateng.

Ganjar pun langsung menuju ke area pembangunan dan bertanya pada pengelola proyek. Kepada Ganjar, pengelola proyek menyebut jika banjir diakibatkan aliran air dari arah Jalan Menteri Supeno yang masuk ke kompleks Gubernuran melalui pintu belakang dekat Gedung F atau Gedung Dharma Wanita.

"Ini nggak pernah sampai begini lho pak, kalau saya dengar dari penjelasan anda, kemudian tadi tanggul kecil itu dijebol, ya airnya tidak bisa mengalir karena tanggul kecilnya itu. Saya minta selama cuaca seperti ini tidak usah di tanggul dulu," ujar Ganjar pada pengelola proyek.

Ganjar kemudian mengecek Jalan Menteri Supeno dekat Masjid At-Taqwa yang juga diduga jadi sumber banjir di kantornya. Saat melihat gorong-gorong, Ganjar langsung meminta staffnya untuk menugaskan Dinas PU melakukan pengerukan.

 

2 dari 2 halaman

Penyebab Banjir di Kompleks Kantor Gubernur

Ditemui usai mengecek kompleks kantornya, Ganjar mengaku kaget mendapat laporan bahwa kompleks kantornya terendam banjir. Ganjar heran karena hal ini belum pernah terjadi, bahkan ketika Semarang dilanda hujan deras selama 2 hari pada 6-7 Februari lalu kompleks Kantor Gubernur aman-aman saja.

"Agak aneh pada saat saya masih di Kudus, dilapori kondisi kantor banjir itu, aneh menurut saya karena di bagian parkir itu airnya nggak bisa keluar, itu impossible pasti ada yang tersumbat," ujarnya.

Ganjar mengatakan, dari hasil pantauannya ada dua penyebab kompleks gubernuran kebanjiran. Yakni akibat adanya tanggul dari pagar pengerjaan proyek dari DPRD Jateng dan dari saluran air di belakang kantornya yang mengalami sedimentasi.

"Maka ketahuan pembangunan gedung DPRD ini, karena ternyata antar bangunan ini sampai dengan pintu pagar di sana, di mana yang di bawah itu biasanya dipakai untuk jalur parkir termasuk seandainya air lewat itu sebenarnya sudah miring, jadi nyaris sebenarnya tidak mungkin ini banjir. Ternyata ada tanggul kecil di situ, ada tanggul kecil yang menutup antara gedung ini sampai pagar sana, jadi betul-betul air nggak punya kesempatan lewat," tutur Ganjar.

Ganjar pun telah meminta pengelola untuk tidak membuat tanggul di areal pagar proyek. Selain itu, Ganjar juga mengecek bagian belakang kantornya dan memerintahkan Dinas PU untuk mengeruk saluran air yang terjadi sedimentasi.

"Tadi saya minta untuk malam ini sampahnya dikeruk, sedimennya dikeruk. Saya khawatir nggak kelihatan itu yang masuk di sana di dalamnya tersumbat tahu tidak. Kalau itu sudah bisa dibolong, terus kemudian bisa diambil sampahnya mudah mudahan lebih lancar," ucap Ganjar.

Di sisi lain, Ganjar yang mendapat laporan bahwa Simpang Lima tergenang banjir tinggi juga langsung menghubungi BBWS Pemali-Juana dan Kepala Daerah setempat untuk segera mengaktifkan seluruh pompa yang ada di Kota Semarang.

"Tadi saya juga sempat kontak Wali Kota dan BBWS agar semua pompa di-on-kan seluruh Semarang. Maka kurang lebih 1 jam yang Simpang Lima juga sudah surut," tandasnya.

 

(*)