Sukses

Anies Akan Cabut PSBB Transisi Bila Kasus Covid-19 Naik Signifikan

 

Liputan6.com, Jakarta - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan akan menghentikan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) masa transisi bila ada peningkatan signifikan terkait kasus positif Corona atau Covid-19.

Hal tersebut berdasarkan Keputusan Gubernur (Kepgub) DKI Jakarta Nomor 735 Tahun 2020 tentang Perpanjangan Pemberlakuan, Tahapan, dan Pelaksanaan Kegiatan/Aktivitas Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Masa Transisi.

Kepgub tersebut telah ditandatangani oleh Anies pada 16 Juli 2020. Ketentuan pencabutan tersebut tertuliskan dalam diktum kedua.

"Apabila terjadi peningkatan kasus baru secara signifikan berdasarkan hasil pemantauan dan evaluasi Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 tingkat provinsi, maka masa transisi sebagaimana dimaksud dalam diktum kesatu dapat dihentikan," bunyi dalam Kepgub tersebut yang dikutip Liputan6.com, Minggu (19/7/2020).

Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meminta agar masyarakat tetap waspada terhadap penyebaran virus corona atau Covid-19 selama perpanjangan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) masa transisi.

 

 

2 dari 3 halaman

OTG Positif Covid-19

Sebab saat ini banyak masyarakat yang dinyatakan positif Covid-19 tidak memiliki gejala atau OTG.

"Ingat 66 persen dari kasus positif baru di Jakarta dalam seminggu terakhir adalah mereka yang tidak memiliki gejala sakit, tidak memiliki keluhan," kata Anies di YouTube Pemprov DKI Jakarta, Kamis (16/7/2020).

Dia mengimbau agar masyarakat untuk saling mengingatkan dan menegur warga lainnya yang tidak mematuhi protokol kesehatan yang telah ditetapkan. Misalnya penggunaan masker hingga menjaga jarak satu sama lain.

Selain itu, Anies juga mengajak masyarakat untuk terus mengikuti nasehat para ahli kesehatan untuk melindungi diri dari penyebaran Covid-19.

"Bila ada orang di sekitar kita yang tidak menjalani protokol kesehatan dengan baik, maka tegur," ucapnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: